Polaris Romance [finally]

 

 

Author     : Just My Flo

Genre      : Romance, Sad

Leght       : Chapter

Rating      : PG-13

 

 

 

Summary : Sabarlah, tunggu sampai senja selesai. Dan kau boleh tak mencintaiku lagi.

 

 

KYUHYUN POV

@ Recomended  Song  :  Lara  Fabian – Broken  Vow

Dulu,  aku  adalah  seorang  brengsek  yang  masih  bergelut  dengan  masa  lalu  meskipun  sudah mengikatmu  atas  nama  Tuhan. Menempatkanmu  sebagai  prioritas  ke  dua  dan  banyak  membuatmu terluka. Selalu  mendapatimu  menyembunyikan  sebongkah  perih  yang  bergulat  bersama  awan  hitam di  atas  langit  yang  mega  mendung.

 

Dosaku  padamu  seperti  timbunan  kardus  kumal  yang  teronggok  di  tempat  sampah. Tapi  aku  tak mengharapkan  sebuah  karma  yang  sanggup  memanggang  hidup-hidup  jiwaku  yang  masih menyatu  bersama  raga.

Kabar  itu,  sebenarnya  bukanlah  sesuatu  yang  mengejutkan. Tapi  aku  tiba-tiba  merasa  menggigil. Bagai  gerimis  yang  turun  seketika  meninggalkan  kepekatan  yang  membentang  di  cakrawala  serupa kerlip  lampu  di  sepanjang  jalan  yang  mati  tiba-tiba  dan  membuat  seluruh  kota  tergagap.

Seberkas  cahaya  memudar, berganti  gelap. Kesunyian  meruncing. Kau  berjalan  membelakangiku, berusaha  lepas  dari cengkraman  kuku-kuku  tajam  keterpaksaan. Kau  lebih  memilih  menyandarkan sebagian  hatimu  bukan  padaku  lagi. Kau  akhirnya  menemukan  jalanmu  kembali  yang  dulu  sempat pudar  di  telan  keadaan.

“Bagaimana  perjalananmu  selama  dua  hari  ini, Cho  Je  Wo? “ Aku  hanya  sedang  menyakiti  hatiku dengan  pertanyaan  bodoh  ini. Berpura-pura  menjadi  orang  tolol  yang  mengabaikan  kenyataan.

“Semuanya  berjalan  lancar  Kyu. Dan  mereka  semua  sangat  puas  dengan  hasil  karyaku.”

“Puas?…..,” Mereka  atau  kau  yang  puas  sudah  menikmati  apa  yang  kau  sembunyikan  dariku. Aku masih  membatin,  tak  ingin  mengeluarkan  segala  amarah  yang  tertumpuk  di  dada.

“Iya…..Mereka  menyukai  gaun  hasil  rancanganku. Semoga  saja  ke  depannya  usaha  butik  semakin maju. “

Usaha  butikmu  yang  maju  atau  usaha  perselingkuhanamu  yang  maju. Kau  hanya  tinggal  menunggu waktu  saja  Shin  Je  Wo  untuk  eksekusi   hasil  kebiadapanmu. Aku  bukan  laki-laki  yang  hanya  akan berpangku  tangan  melihat  milikku  di  jamah  oleh  orang  asing. Setidaknya  itu  bagiku.

“Kau  jemputlah  Hyunje, dua  hari  ini  dia  sangat  merindukanmu. Setidaknya  berilah  dia  kejutan, itupun kalau  kau  masih  mengingat  putramu  itu. “

“Maksudmu? Tentu  saja  aku  ingat  Hyunje. Kau  ini  aneh  sekali  aku  kan  ibunya. “

“Cihh…….IBU !!!!  Apa  kau  pikir  kau  masih  pantas  di  sebut  seorang  ibu  Shin  Je  Wo?” Kesabaranku  berada  di  ujung  tanduk.

“Cho  Kyuhyun……Aku  baru  pulang  dan  kau  sudah  membuat  keributan. Apa  yang  sebenarnya  kau  inginkan?“

Ku  eratkan  cengkeraman  jari-jari  tanganku  pada  map  cokelat  yang  ku  pegang. Dalam  sekejap  ku balikkan  badan  yang  membelakanginya, tanpa  ampun  menarik  paksa  seluruh  isi  di  dalam  map  dan melemparkan  foto-foto  bejatnya  dengan  pria  brengsek  itu  langsung  ke  wajahnya. Ini   pertama kali aku  mengasari  wanita  yang  sudah  memberikan  satu  putra  padaku.

“Ky…….Kyu….Ap….apa…..in….ini?” tanyannya  seraya  berjongkok  dan  memunguti  bukti  perselingkuh  itu.

“Kau  bukan  wanita  bodohkan  Shin  Je  Wo? Atau  kau  sedang  berusaha  menjadi  orang  yang  paling bodoh  sekarang?”

“Kyu…..i…ini…dari….mana….kau…?”

“Aku  bahkan  tahu  semua  yang  kau  lakukan. Kalau  saja  kau sampai  menjual  tubuhmu  pada  keprat  itu. Aku  akan  membunuhmu  di  hadapannya.”

“Aku…..bukan….perempuan  seperti  itu  Kyu.”

Amarahku  sudah  memuncak  mendengar  pembelaannya. Lalu  dia  pikir  dia  perempuan  seperti  apa kalau  sudah  berani  menjamah  dosa  dengan  pria  lain  sedangkan  dia  masih terikat  denganku.

“ BRAGHHH……..PRANGG………..”

Ku  balikkan  meja  persegi  yang  ukuranya  lebih  kecil  dari  meja  makan  yang  ada  di  dapur. Semua  benda  pecah  dan  kertas  yang  ada di  atasnya  jatuh  berhamburan  dan  menimbulkan  suara  gaduh.

“Lalu  harus  menyebut  apa  perempuan  yang  sudah  bersuami  tetapi  masih  membiarkan  pria  lain menjamahmu, SHIN  JE  WO !!!!!!! “

“ Kyu?…..”

“ BERHENTI  MENGOCEH !!!!!!!!!!!!!!!……”

“Aku  tidak  ingin  mengotori  tanganku  dengan  mengasari  kaum  yang  sama  dengan  orang  yang  sudah melahirkanku, “ Dadaku  naik  turun.

Mendekatinya  dengan  kilatan  mata  penuh  amarah. Ku  cengkeram  erat  kedua  bahu  wanita  yang  ada  di  hadapanku. Menggoyangkannya  dengan  kasar  dan  jengah.

“Bukankah  kau  sudah  menyetujui  keinginan  si  brengsek  itu  untuk  meninggalkanku  dan  Hyunje  hah?”

“ Kyu……..A……Aku…….”

“ Apa  kau  tidak  punya  otak  Shi  Je  Wo? Kenapa  kau  lakukan  ini  padaku  dan  Hyunje? “

“Kyu a….aku…….men….nyukainya…..”

Seperti  di  ledakkan  dengan  molotov  mendengar  wanitaku  menyatakan  perasaannya  pada  pria  lain. Tanganku  yang  masih  mencengkeram  erat  bahunya  luruh  seketika. Hanya  sorot  mata  datar  dan  lurus  mengarah  kepadanya.

“Pergilah…….Lakukan  apa  yang  kau  mau. Hatimu  bukanlah  barang  yang  bisa  kau  jual, tukar  ataupun  kau  tambah. Hatimu  adalah  milikmu.”

“Tapi…..Jangan  harap  kau  bisa  membawa  Hyunje. Sampai  mati  aku  tak  akan  membiarkannya  hidup bersama  seorang  pendosa  sepertimu.”

Bagai  di  hujam  jutaan  parang  runcing  mengkilap  saat  aku  berucap  untuk  melepaskannya. Tapi  sekali lagi. Aku  adalah  seorang  pria,  jadi  pantang  bagiku  meneteskan  air  mata di hadapannya. Sebelum  aku bertindak  terlalu  jauh  untuk  menyakitinya. Segera  saja  ku  langkahkan  kaki  meninggalkan  perempuan yang  sedang  berusaha  mencampakkanku.

“Kyu……Maafkan  aku?” Ucapnya  seraya  terisak. Tapi  aku  tak  peduli. Hatiku  sudah  terlanjur  sakit.

Sebelum  mencapai  gagang  pintu  aku  terpekur  sebentar. Menyampaikan  sesuatu  yang  akan membuatku  melepaskan  seorang  Shin  Je  Wo.

“Esok, saat  kau  tak  mendapatiku  dalam  jarak  pandangmu. Maka  saat  itulah  aku  melepaskanmu  Shin Je  Wo-ssi. Jadi  pikirkan  baik-baik  sebelum  kau  menyegel  hidupmu  untuk  orang  yang  kau  anggap  tepat  itu.”

 

SHIN  JE  WO  POV

 

Setelah  Kris  mengantarkanku  sampai  di  gang  yang  jaraknya  kira-kira  hampir  seratus  meter  dari  tempat  tinggalku. Ku  seret  koper  yang  berisi  pakaian  dan  sedikit  oleh-oleh  yang  ku  beli  dari  Jeju. Aku  membelikan  Hyunje  beberapa  potong  baju  dan  sepatu  sandal  lucu  berbentuk  kodok  yang  dia  pesan  sebelum  aku  pergi.

Sedangkan  untuk  Kyuhyun,  hanya  ku  belikan  kaca  mata  hitam  bermerk  yang  menjadi  andalannya  untuk  menjerat  hati  para  gadis  yang  begitu  tergila-gila  pada  ketampanannya. Pria  itu  selalu  terlihat  menyilaukan  saat  mengenakan  kaca  mata. Dan  aku  sangat  menyukai  itu

Ku  tekan  password  rumah  dan  melangkah  ke  dalam. Sepi, itu  yang  lihat. Seperti  tak  ada  kehidupan  saja. Apa  pria setan  itu terlalu  sibuk  dengan  pekerjaannya  saat  aku  tak  di  rumah. Awas  saja  kalau  sampai  melalaikan  tugas  mengurus  Hyunje  untuk  dua  hari  ini.

“ Ceklek………….”

Aku  hampir  terkena  serangan  jantung  saat  masuk  ke  dalam  kamar. Ternyata  Kyuhyun  ada  di  sana. Masih  lengkap  dengan  pakaian  kerjanya. Hanya  jas  yang  biasa  dia  gunakan  sudah  tergeletak  di  atas  tempat  tidur. Apa  yang  dia  lakukan  siang-siang  seperti  ini  di  rumah. Apa  dia  sedang  melarikan  diri  dari  kewajibannya   untuk  menemuiku. Kebiasaan  buruk  yang  tak  pernah  hilang  dari  dulu.

“ Bagaimana  perjalananmu  selama  dua  hari  ini Cho  Je  Wo ? “

Tanya  pria  di  hadapanku  ini  dengan  posisi membelakangiku. Entah  apa  yang  di  lihatnya  dari  balik  kaca  bening  di  lantai  dua  kamar  kami.

“ Semuanya  berjalan  lancar  Kyu. Dan  mereka  semua  menyukai  hasil  karyaku. “

“ Puas ? “ Tanyannya  lagi.

Dia  masih  bertahan  dengan  posisinya  tanpa  mau  susah-susah  untuk  membalikkan  badan. Ku  lihat  di tangannya  mencengkeram  sesuatu  berwarna  cokelat. Sepertinya  itu  map. Dan  kalau  boleh  ku  tebak  di  dalam  sana  ada  sesuatu  yang  penting. Tapi  apa  itu, aku  tak  tahu.

“ Jemputlah  Hyunje. Dua  hari  ini  dia  sangat  merindukanmu. Setidaknya  berilah  dia  kejutan. Itupun  kalau  kau  masih  mengingat  putramu  itu. “

Oke. Semakin  lama  semakin  melantur  omongannya. Aku  mencium  tanda-tanda  pertengkaran  sebentar  lagi  akan  terjadi  setelah  perbincangan ini.

“ Maksudmu ? Tentu  saja  aku  ingat  Hyunje. Aku  ini  kan  ibunya. “

“ Cihh !!!!! IBU ? Apa  kau  pikir  masih  pantas  di  sebut  sebagai  seorang  ibu  Shin  Je  Wo ? “

Teriaknya  kalap. Aku  benar-benar  tak  menyangka  reaksinya  akan  sekasar  ini. Sebenarnya  kenapa  dengan  suamiku  ini. Apa  dia  sudah  tahu  hubunganku  dengan  Kris. Bagaimana  ini  Tuhan. Kenapa  secepat  ini. Semoga  saja  kemarahaanya  bukan  karena  hal  itu.

Kami  terlibat  dalam  perbincangan  yang  serius. Sampai  puncaknya  Kyuhyun  melempar  sesuatu  tepat  di  depan  wajahku. Aku  tak  percaya  dengan  apa  yang  ku  lihat. Semua  bukti-bukti  kelakuan  bobrokku  tercecer  di  lantai. Perselingkuhanku  selama  di  Jeju  bersama  Kris. Banyak  pose  mesra  yang tercetak  dalam  lembaran  persegi  itu. Dan  salah  satu  yang  tertangkap  oleh  mataku. Saat  kami  sedang  berciuman.

Dengan  tangan  bergetar  aku  berjongkok  memunguti  foto-foto  itu. Tak  ku  sangka  Kyuhyun  bisa  mengendus  hubunganku  dengan  Kris  secepat  ini. Tapi, bukankah  ini  yang  kau  inginkan  Shin  Je  Wo.

“ Kenapa  kau  lakukan  ini  padaku  dan  Hyunje  Shin Je  Wo ? “

Kyuhyun  mencengkeram  erat  bahuku  dan  mengoyangkannya  kasar. Aku  tak  sanggup  berkata  apa-apa. Apalagi  saat  Kyuhyun  menyebut  nama  Hyunje. Benar  kata  Kyuhyun. Aku  tak  pantas  di  sebut  sebagai  seorang  ibu. Maafkan  Omma  Hyunje.

“ Aku  bahkan  tahu  semua  yang  kau  lakukan  selama  ini. Kalau  saja  kau  sampai  menjual  tubuhmu  pada  keparat  itu. Aku  akan membunuhmu  di  hadapannya. “

“ Aku…….Bukan  perempuan seperti  Kyu “ Belaku  padanya. Entahlah. Mungkin  urat  maluku  sudah  terputus. Jelas-jelas  kelakuanku  seperti  seorang  jalang. Tapi  masih  saja  berkelit  dan  membela  diri.

“ BRAGHH………….PRANGG………………”

Tubuhku  bergetar  hebat. Kyuhyun   benar-benar  berubah  menjadi  setan  siang  ini. Meja  yang  ada  di  hadapannya  sudah  tak  berbentuk  lagi. Semua  barang  yang  ada  di  atasnya  jatuh  berserakan. Kali  ini, aku  benar-benar  takut  menghadapi  kemarahannya.

“ Lalu  harus  menyebut  apa  perempuan  yang  sudah  bersuami  tapi  masih  membiarkan pria  lain  menjamahmu, SHIN  JE  WO !!!!!

Teriaknya  lantang. Mata  itu  sudah  berubah  menjadi  kilatan  api  yang  siap  melahapku  kapan  saja. Sungguh  aku  sudah  tak  mampu  menjawab  semua  pertanyaan  Kyuhyun. Lidahku  kelu  seketika. Seperti  mati  rasa.

“ Kyu…….” Hanya  itu  yang  keluar  dari  mulutku.

“ BERHENTI  MENGOCEH !!!!!!!!!….”

“ Aku  tak ingin mengotori  tanganku  dengan  mengasari  kaum  yang  sama  dengan  orang  yang  sudah  melahirkanku. “

“ Bukankah  kau  sudah  menyetujui  keinginan  si  brengsek  itu  untuk  meninggalkanku  dan  Hyunje  hah ? “ Pertanyaannya  menyerangku  secara  bertubi-tubi  tanpa  ampun.

“ Kyu…..A…..Aku…..Menyukainya “ Mulutku  sungguh  tidak  sinkron  dengan  otakku. Sungguh, aku  ini  perempuan  tak  tahu  malu.

Cengkraman  tangan  Kyuhyu  mengendur  dan  luruh  seketika. Ku lihat  kekecewaan  dan  sakit  dalam  sorot  matanya. Dia  tidak  mengatakan  apapun. Dia berbalik  untuk  meninggalkanku.

“ Pergilah……Lakukan  apa  yang  kau  mau. Hatimu  bukanlah  barang  yang  bisa  kau jual, tukar  ataupun  kau  tambah. Hatimu  adalah  milikmu. “

“ Tapi  jangan  harap  kau  bisa membawa  Hyunje. Sampai  mati  aku  tak  akan  membiarkannya  hidup  dengan seorang  pendosa  sepertimu. “ Kalimat  Kyuhyun  sungguh  menohok  ulu  hatiku. Tapi, apa  yang  di  katakannya  memang  benar.

“ Kyu……Maafkan  Aku……” Dia   tak  bergeming  sama  sekali.

Kyuhyun  berjalan  mendekati  pintu. Tapi  belum mencapai  gagang  pintu. Dia  kembali  berhenti  dan  melontarkan  sesuatu  yang  membuat  telaga  bening  di  mataku  luruh  seketika.

“ Esok, saat  kau tak  mendapatiku  dalam  jarak  pandangmu. Maka  saat  itulah  aku  melepaskanmu  Shin  Je  Wo-ssi. Jadi  pikirkan baik-baik  sebelum  kau  menyegel  hidupmu  untuk  orang  yang  kau anggap  tepat  itu.

_

Segera  saja  tubuhku  luruh  ke  lantai  setelah  Kyuhyun  keluar. Aku  masih  terisak. Apakah  yang  ku  lakukan  ini  akhirnya  akan  mnghadirkan  kebahagiaan  di  masa  mendatang. Sebuah  kebahagiaan  di  atas  derita  banyak  orang  yang  sudah  tersakiti  oleh  ketamakanku. Apakah  akan  di  berkati  oleh  Tuhan.

Pantas  kalau  Kyuhyun  menyebut  aku  tak  pantas  menyandang  gelar  sebagai  seorang  ibu. Setelah  aku  mengabaikan  kebahagiaan  Hyunje  dan  lebih  terbuia  dengan  cinta  sesat  masa  lalu.

“ Hyunje……..Maafkan  Omma…..”

“ Omma  bukan  ibu  yang  baik  untukmu, Nak “

Tangisku  semakin  memecah  retak  dinding-dinding  kamar  Kyuhyun. Barang  yang sudah  menjadi  pelampiasan  Kyuhyun  berserakan  seperti  onggokan  sampah. Aku  tak  berniat  untuk  membersihkannya. Untuk  berdiri  saja  rasanya  tak  sanggup.

“ Kring……..Kring…….Kring……….”

Bunyi  telepon  rumah  memekak  berkali-kali. Dengan  susah  payah  aku  bangkit  dan  berjalan  meraih  gagang  telepon.

“ Yeoboseyo……..”

“ Je  Wo-ya…..Ini  Omma. Kyuhyun  baru  saja  menelpon  dan  mengatakan  kau  tak  perlu  menjemput  Hyunje. Malam  ini  dia  akan  tidur  di  rumah  Omma.”

“ Apa  kalian  ada  masalah? Kalian  sedang  bertengkar?” Tanya  ibu  mertuaku  di  seberang  sana.

Kutarik  napas  pelan  untuk  menyamarkan  suara  parau  selepas  menangis. Walau  cepat  atau  lambat  mereka  akan  mengetahui  perbuatan  dosaku. Untuk  sekarang  ini  berbohong  mungkin  masih  jadi  solusi  yang  terbaik.

“ Omma  jangan  khawatir. Aku  dan  Kyuhyun  baik-baik  saja. Hanya  beberapa  hari  ini  Hyunje  sering  mengeluh  ingin  menginap  di  sana.”

“ Oh….Syukurlah  kalau  kalian  baik-baik  saja. Mungkin  hanya  perasaan  Omma  kalau  akhir-akhir  ini  Kyuhyun  terlihat  sering  melamun.”

“ Mungkin  dia  sedang  banyak  pekerjaan. Omma  paham  kan  pada  kebiasaannya  itu. Terlalu  focus  pada  karirnya” Aku  sedang  belajar  berbohong  pada  Mertuaku.

“ Dia  memang  workholic. Kau  sabar  ya  sayang  menghadapi  orang  seperti  Kyuhyun.”

“ Ne  Omma…….”

“ Ya  sudah. Omma  harus  menjemput  cucu  kesayangan  Omma. Salam  untuk  suamimu itu. Bye !!! “

“ Ne……Hati-hati   Omma “

“ Tut…..Tut….Tut……”

Sambungan  telepon  sudah  terputus. Ku  letakkan  kembali  gagang  telepon  ke  tempatnya. Kakiku  melangkah  keluar. Memandangi  setiap  sudut  ruangan  yang  kosong. Tanpa  teriakan  Kyuhyun. Tanpa  teriakan  Hyunje. Seperti  inikah  hidup  yang  sebentar  lagi  akan  ku  jalani. Ku  remas  dadaku  kuat. Menetralisir  rasa  sakit  yang  sudah  mencapai  ubun-ubun. Ampuni  aku  Tuhan.

 

KYUHYUN  POV

Ku  lajukan  mobil  dengan  kecepatan  tinggi. Seandainya  Tuhan  mengambil  nyawaku  saat  ini  juga. Aku  bersedia. Hidupku  lebih  dari sekedar  hancur  ketika  istriku  lebih  memilih  hidup  bersama  lelaki  lain.

Ku  rogoh  saku  depan  kemeja  kerjaku. Menghubungi  Omma  dan  menitipkan  Hyunjae  padanya  untuk  sementara  ini,  mungkin jadi  keputusan  yang  tepat.

“ Tut…..Tut…..”

“…………….”

“ Omma  ini  aku. Tolong  jemput  Hyunjae. Beberapa  hari  ini  dia  akan menginap  disana. “

“ Kau  bertengkar  lagi  dengan  istrimu  Kyuhyun-ah ? “ Tanya  Omma.

“ Tidak. Hyunje  yang  memintanya  sendiri. Dia  bilang dia  sangat  merindukan  Omma. “

“ Eo……Baiklah “

“ Kau  sedang  apa? Sudah  makan  belum ? “

“ Aku  sedang  dalam  perjalanan  untuk  bertemu  dengan  seorang  klien. Aku  sudah  makan Omma. “

“ Aku  titip  Hyunje. Nanti  aku telepon  lagi  Omma. “

“ Baiklah. Hati-hati di jalan. “

“ Tut…….Tut……” Sambungan  terputus.

Ku  letakkan  kembali  handphone  ke  dalam  saku. Menyetel  radio  mungkin  bisa  mengurangi  sedikit  rasa  sakitku. Tak  ada  lagu  yang  menarik. Semua  chanel  radio  lebih  banyak  memutar  lagu-lagu  Group  Band  terkenal  dengan  irama  yang  ceria.

Tanganku  berhenti  di  salah  satu  radio  yang  memutar  lagu  berbahasa  asing. Tapi  aku  masih  bisa  memahami  arti  lagu  ini  walau  bahasa  Inggrisku  tidak  terlalu  bagus. Lagu  yang  benar-benar  mirip  sekali  dengan  kisahku  dan  Je  Wo.

Tell   me  her  name  i  want  to  know

Katakan  padaku  siapa  namanya  aku  ingin tahu

The  way  she  looks  and  where  U  go

Bagaimana  rupanya  dan  ke  mana  kau  pergi

I  need  to  see  her  face, I  need  to  understand

Aku  perlu  melihat  wajahnya, Aku  ingin  mengerti

Why  U  and  I  came  to  and  end

Mengapa  ikatan  antara  kau  dan  aku  harus  berakhir

Tell  me  again  I  want  to  hear

Katakan  kembali  kuingin  mendengar

Who  broke  my  faith  in  all  these  years

Siapa  yang  menghancurkan  kesetiaan  ini  setelah  bertahun-tahun

Who  lays  with  U  at  night   when  I’m  here  all  alone

Siapa  yang  bersandar  padamu  sepanjang  malam  ketika  aku  sendiri  di  sini

Remembering  when  I  was  Your  own

Mengingat  kembali  ketika  aku  masih  milikmu

I’II  let  U  go, I”II  let  U fly

Ku  biarkan  kau  pergi, Ku  biarkan  kau “  terbang “

Why  do  I  keep  on  asking  why

Kenapa  ku  tetap  mempertanyakan  mengapa

I”II  let  U  go, Now  that  I  found 

Ku  biarkan  kau  pergi, Sekarang  aku  menemukan

A  way  to  keep  somehow, More  than  broken  vow

Sebuah  cara  bagaimanapun, Lebih  dari  sebuah  ikatan  yang  hancur

Tell  me  the  words  I  never  said

Katakan  padaku  kata  yang  tak  pernah  ku  ucapkan

Show  me  the  tears  you  never  shed

Tunjukkan  padaku  airmata  yang  tidak  pernah  kau  teteskan

Give  me  the  touch

Berikan  aku  sentuhan  itu

That  one  U  promised  to  be  mine

Yang  menunjukkan  kau  berjanji  menjadi  milikku

Or  has  it  vanished  for  all  time

Atau  semua  itu  telah  lenyap  setelah  selama  ini

I  close  my  eyes  and  dream  of  You  and  I

Ku  pejamkan  mata  dan  bermimpi  atas  kau  dan  aku

And  than  I  realize

Dan  ku  sadari

There’s  more  to  love  than  only  bitterness  and  lies

Ada  banyak  cinta  daripada  hanya  kepahitan  dan  kebohongan

I  close  my  eyes

Ku  pejamkan  mata

I’d  give  away  my  soul  to  hold  u  once  again

Ku  biarkan  seluruh  jiwaku  untuk  menemukanmu  sekali  lagi

And  never  let  this  promise  end

Dan  tak  membiarkan  janji  itu  berakhir

 

                                                (  LARA  FABIAN – BROKEN  VOW )

 

 

KRIS  POV

Sudah  dua  minggu  Je  Wo  berpisah  dengan  suaminya. Ada  perasaan  lega  dia  memutuskan  untuk  kembali  padaku. Tapi  itu  tak  sepenuhnya. Sorot  mata  itu  menunjukkan  betapa  dia  begitu  menderita. Apa  aku  terlalu  egois  memisahkan  dia  dengan  keluarga  tercintanya.

Setiap  kali  ku  ajak  berbicara. Dia  selalu  tak  focus. Seperti  orang  linglung. Sejak  Kyuhyun  keluar  dari  rumah  mereka. Aku  memang  lebih  leluasa  datang  berkunjung  menemui  Je  Wo. Bahkan  aku  sudah  berencana  untuk  mengurus  surat  perceraiannya  dengan  Kyuhyun.

Aku  masih  duduk  sendiri  di  dalam  cafe  yang  berdiri  di  daerah  Gwangju. Kyuhyun  ingin  bertemu  denganku. Sekalian  saja  membicarakan  rencana  perceraian  itu. Toh  Kyuhyun  sendiri  yang  mengatakan  dia  tak  akan  mengajukan  surat  apapun  pada  Je  Wo. Kalau  Je  Wo  benar-benar  ingin  lepas  darinya. Dia  sendiri  yang  harus  mengurus  semua.

“ Sudah  lama  menunggu  ? “ Rupanya pria  itu  sudah  berdiri  di  depanku  dan  menarik  sebuah  kursi  untuk  di  duduki.

“ Baru  sepuluh  menit  yang  lalu  aku  sampai. Kau  ingin  pesan  apa ? “

“ Tidak  perlu. Waktuku  tak  banyak  untuk  membahas  masalah  Je  Wo. “

“ Kyuhun-ssi  lepaskanlah  Je  Wo. Kami  berdua  saling  mencintai “ Tanpa  berbasa-basi. Aku  langsung  ke  pokok  permasalahan.

“ Kenapa  kau melakukan  semua  ini ? “ Tanyanya  padaku.

“ Apa  kau  tak  merasa  kasihan  dengan  Hyunje ? Dia  masih  membutuhkan  ibunya. “

“ Kalau  begitu. Kita  bisa  membagi  jadwal  untuk  mengasuhnya. Dengan  begitu  Hyunje  masih  bisa  bertemu  dengan  ibunya. “

“ Kenapa  kau  datang  kembali  setelah  Je  Wo  punya  kehidupan  sendiri  hah ? “

“ Karena  aku  mencintainya  Kyuhyun-ssi. “

“ Kalau  memang   kau  benar-benar  mencintainya. Kenapa  tak  mempertahankannya  ketika  kami  di  jodohkan. Kenapa  kau  malah  pergi  dan  tak  memperjuangkan  cinta  kalian ? “

“ Inilah  yang  membuatku  menyesal. Kenapa  dulu  aku  melepaskannya  begitu  saja “

“ Kau  pria  brengsek  yang  seolah-olah  tak  merasa  berdosa  telah  menghancurkan  hidup  seseorang. Apa  di  masa  depan  kau  memperbolehkan  pria  lain  merebut  Je  Wo  darimu ? “

“ Tak  akan  ku  biarkan  itu  terjadi “

“ Tapi  kenyataannya  itu  terjadi  padaku. Dan  disini  kau  berperan  sebagai  perusak  rumah  tangga  orang. Benar-benar  lakon  yang  sempurna  bukan ? “ Apa  yang  di  katakan  Kyuhyun  ada  benarnya. Tapi  keegoisan  ingin  memiliki  Je  Wo  sepenuhnya  membutakan  mata  hatiku.

“ Kami  sudah  mengurus  surat  perceraian  kalian. Jadi  ku  harap  kau  cepat  menandatangani  surat  itu  dan  melepas  Je  Wo “ Aku  tahu  sedang  berbohong. Je  Wo  sama  sekali  tak  tahu  tentang  surat  cerai  itu. Ini  hanya  ideku  untuk  membuat  pria  di  hadapanku  ini  segera  melepas  Je  Wo.

“ Aku  tunggu  surat  itu  Kris-ssi. Aku  pamit  dulu “

Dia  bangkit  dan  bergegas  meninggalkanku  sendiri  di  sudut  Cafe ini. Aku  harus  menjemput  Je  Wo  di  kantornya. Dan  membicarakan  masalah  perceraian  itu.

 

SHI  JE  WO  POV

I  wanna  love  you  I  can’t  live  without  you

Doo  nooneul  gamgo  nae  doo  soneul  jabgo

I  wanna  have  you  I really  need  you

Jigeum  idaero  modeum  guhl  buhryuhdoogo

 

Teleponku  bergetar  menandakan  ada  panggilan  masuk. Ternyata  dari  Ahra  Onnie. Ada  apa. Tumben  sekali  Onnie  menelponku. Apa  ada  hal  penting  yang  ingin  dia  sampaikan.

Setelah  aku  mengangkatnya. Ahra  Onnie  langsung  menangis  tersedu. Tangisnya  pecah. Membuat telingaku  terasa  basah. Ku  tunggu  lama  hingga  tangisnya  reda. Hening  sejenak. Sebelum  akhirnya  Onnie  berucap.

“ Je  Wo-ah……Pulanglah……” Perintahnya.

“ Oenni……..”

“ Kami  semua  sudah  tahu  masalahmu  dengan  Kyuhyun. Tapi  bisakah  kali  ini  kau  menekan  egomu  demi  Hyunje  putra  kalian “ Aku  masih  diam  tak  berucap  apapun. Aku  takut.

“ Shin  Je  Wo……Sejak  kapan  kau  berubah  menjadi  seorang  asing  yang  tak  ku  kenal ? “

“ Onnie…..A….Aku….Maaf….”

“ APA  SETELAH  HYUNJE  TERGOLEK  LEMAH  DI  RUMAH  SAKIT. KAU  MASIH  BISA  MEMINTA  MAAF  HAH ? “ Teriaknya  lantang.

“ Hyun…..Je…..Kenapa  dengannya ? “

“ Eo…….Masih  ingat  kau  punya  seorang  Hyunje. Kau  sudah  ingat  dengan  bocah  malang  itu ? “

“ Onnie….Cepat  katakan  ada  apa  dengan  Hyunje ? “

“ Putramu  masuk  Rumah  Sakit  SHIN  JE  WO !!!!!!!!…….” Pekiknya  lantang.

“ A…..Apa….?

Tiba-tiba  tubuhku  menggigil. Rasa  bersalah  itu  menjalar  ke  seluruh  tubuh. Ku  raih  kunci  mobil  yang  tergeletak  bebas  di  meja  tengah. Berlari  seperti  orang  gila  menuju  garasi. Tak  ku  pedulikan  tampangku  yang  semrawut. Putraku  lebih  dari  penting  dari  sekedar  penampilanku.

_

Ku  lihat  putraku  tertidur  meringkuk  dalam  balutan  selimut. Entah  kenapa  aku  selalu  menemukan  setangkup  ketenangan  yang  selalu  menelusup  dalam  hatiku. Ketika  bola  mataku  menatap  mata  mungilnya. Tapi  kali  ini  Putraku  terpejam. Aku  menempelkan  tangan  di  dahinya. Panas. Itu  yang  ku  rasakan.

“ Dua  hari  ini  dia  terserang  demam. Suhu  badannya  sangat  panas. Jadi  aku  membawanya  ke  sini. “

Ku dapati  pria  yang  sudah  dua  minggu  ini  tak  ku  temukan  jejaknya  di  dalam  rumah  berdiri  di  ambang  pintu  ruang  Hyunje  di  rawat. Ada  setangkup  rindu  tercurah  untuknya. Tapi  aku  sadar  dan  tahu  diri  dengan  jalan  yang  sudah  ku  pilih.

“ Kenapa  kau  tak  mengabari  kalau  Hyunje  sakit ? “ Tanyaku pada Kyuhyun.

“ Mengabarimu ? “ Ucapnya  seraya  melangkah  masuk.

“ Apa  kau  tak  menjaga  Hyunje  dengan  baik ? Kalau  seperti  ini  lebih  baik  biarkan Hyunje  tinggal  denganku. “

“ Kalau  kau  datang  ke  sini  hanya  untuk  menyalahkanku. Lebih  baik  angkat  kakimu  sekarang  juga  Shin  Je  Wo-ssi. “

“ Aku  ibunya…..Apa  kau  pikir  aku  tak  punya  hak  atas  putraku  hah ? “ Kyuhyun  selalu  saja bertindak  sesuka  hatinya.

“ Setelah  apa  yang  kau  lakukan  padanya. Apa  kau  masih  pantas  menyebut  dirimu  sebagai  ibunya. Kemana  saja  kau  beberapa  minggu  ini. Bahkan  kau  tak  berniat  menemui  putramu. Apa  karena  aku tak  mengijinkanmu  bertemu  dengannya. Jadi  kau  benar-benar  melepas  tanggung  jawabmu. “

“ Kyu……..” Benar  apa  yang  di  katakan  Kyuhyun. Aku  bukan  ibu  yang  baik  untuk  Hyunje. Sejak  bersama  Kris. Aku  berubah  menjadi  monster  yang  sangat  kejam  dan  egois.

Ku pandangi  wajah putraku. Merapatkan  jarak  di  antara  kami  dan  mencium  keningnya  pelan. Tak  ingin  membuat  Hyunje  terbangun. Tapi  harapanku  kandas. Putraku  terjaga. Mata  cokelat  mungilnya  menatapku. Aku  merasa  tatapan  putraku…..entah  kenapa, tidak  lagi  dingin  meneduhkan. Tapi  berubah  seperti  nyala  api  unggun  yang  membuatku  bergidik  takut. Dan  beberapa  saat  kemudian, ia  menangis.

Aku  panik. Hyunje  biasanya  tak  seperti  ini. Meski  sakitpun  dia  jarang  merengek  dan  menangis. Tapi  kali  ini  tangisnya  kencang  sekali. Apa  yang  terjadi  dengan  putraku. Aku  ingin  memeluk  dan  menenangkannya. Tapi  Kyuhyun   lebih  sigap  dariku. Dia  sedikit  mendorong  tubuhku  yang  duduk  di  atas  sisi  ranjang.

“ Appa  ada  di  sini  sayang. Hyunje  jangan  menangis  lagi “ Kyuhyun  mendekap  tubuh  ringkih  putraku. Tapi  tangis  Hyunje  tak  mereda.

“ Hyunje….ini  Omma  sayang. Jangan  menangis  lagi “ Aku  juga  berusaha  menenangkannya.

“ Ake….hiks…tak…hiks…mau….hiks…Omma  ada  di  sini…hiks…hiks…”

“ Hyunje…….” Suaraku  parau  mendengar  penuturan  putraku.

“ Aku….Benci…..Omma…..Hiks…..”

Ku  bekap  mulutku  yang  terisak  mendengar  penolakan  Hyunje. Dia berbeda  dengan  anak-anak  sebayanya. Otaknya  terlalu  cerdas  untuk  bisa  mencerna  apa  yang  terjadi  dengan  orang  tuanya. Pasti  anak itu  sudah  tahu  masalahku  dengan  Kyuhyun.

“ Hyunje….Jangan  seperti  itu. Omma  datang  kesini  untuk  menjenguk  Hyunje  supaya  cepat  sembuh. “

“ Tidak….Omma  sudah  tidak  mencintai  kita  lagi  Appa. Omma  sudah  melupakan  kita “ Putraku  masih  menagis  sesenggukan.

“ Suruh  Omma  keluar  Appa. Hyunje  tak  ingin  melihat  Omma. “

“ Baiklah…..Appa  akan  menyuruh  Omma  keluar. Tapi  sekarang  Hyunje  makan  dulu  setelah  itu  minum  obat  supaya  cepat  sembuh. “

“ He’em……” Angguk  putraku.

Aku  masih  bergeming  melihat  kyuhyun  begitu  telaten  menyuapi  Hyunje. Ada  rasa  miris  menggerus  dadaku  menyaksikan  pemandangan  Ayah  dan  anak  itu. Bukankah  seharusnya  aku  yang  ada  di  posisi  itu.

“ Keluar  sebentar. Ada  yang  ingin  ku  bicarakan. “ Kyuhyun  sudah  selesai  menyuapi  Hyunje. Bocah  itu  sepertinya mulai  mengantuk  setelah  meminum  obatnya.

_

Kami  duduk  di  bangku  depan  ruang  inap  Hyunje. Aku  maupun  Kyuhyun  masih  terdiam. Mataku  masih  sibuk mengamati  lantai  ubin  yang  tak  bergerak  sama  sekali.

“ Anak  itu  terlalu  pandai  untuk  di  bohongi “ Aku  menoleh. Menangkap  wajah  Kyuhyun yang  terlihat  sedikit  tirus  di  bandingkan  beberapa  minggu  yang  lalu. Kantong  matanya  semakin  membesar. Apa  ini  efek  dari  perbuatanku.

“ Maaf…..Ini  semua   kesalahanku…..”

“ Kau  tak  perlu  meminta  maaf  padaku. Minta  maaflah  pada  Hyunje. Anak  itu  selalu  terlihat  murung  saat  tahu  kita  berpisah. “

“ Boleh  aku   bertanya  sesuatu  Shin  Je  Wo-ssi ? “ Rasanya  aneh  mendengar  Kyuhyun  memanggil  namaku  dengan  embel-embel  ssi. Biasanya  kami  saling  berteriak  untuk  menghina  satu  sama  lain  saat  bertengkar. Ah !!! Aku  merindukan  saat-saat  seperti  itu  lagi.

“ Apa  itu ? “

“ Apa  kau  benar-benar  ingin  berpisah  denganku ? Apa  kau  tak  memikirkan  perasaan  Hyunje ? “

“Kyu…….” Sungguh  aku  tak  mampu  menjawab  pertanyaan  Kyuhyun.

“ Setidaknya  pikirkanlah  perasaan  Hyunje. Dia  adalah  korban  dari  keegoisan  kita  berdua. Aku  tak  pernah  menyalahkanmu  atas  semua  ini. Aku  hanya  takut  psikologis  Hyunje  terganggu di  masa  mendatang. “

“ Aku  tak  tahu  Kyu…..Ada  setengah  dari  jiwaku  yang  hilang  saat  kalian  menjauh  dari  hidupku. Banyak  tekanan  yang  membuatku  sulit  memilih  di  antara  kau  dan  Kris. “

Tiba-tiba  pria  di  sampingku  ini  bangkit. Berdiri  di  hadapanku. Kemudian  dia  berlutut. Aku  hampir  memekik  melihat seorang  Cho  Kyuhyun  berbuat  seperti  ini  untuk  pertama  kalinya.

“ Aku  tak  memintamu  untuk  terus  mempertahankan  cintamu  untukku. Aku  tak ingin  mengikatmu  kalau  pada  akhirnya  hanya  penderitaan  yang  aku  suguhkan  untukmu. Aku….Hanya  memintamu  bertahan  untuk  Hyunje  Je  Wo-ah. “

Telaga  bening  lelaki  ini  sudah  jebol. Dan  sekali  lagi  untuk  pertama  kalinya  Kyuhyun  menangis  di  depanku. Dia….Terlihat  begitu  rapuh  dan  kacau.

“ Kyu…..Maafkan  aku…..” Aku  ikut  bersimpuh  di  depannya. Tanpa  berpikir  panjang. Ku  rengkuh  tubuh  kokoh  Kyuhyun  tapi  terlihat  sangat  ringkih. Kami  sama-sama  menangis  sesenggukan  dan  saling  memeluk  satu  sama lain.

“ Aku  mohon….pikirkan  baik-baik  Je  Wo-ah….Aku  dan  Hyunje  membutuhkanmu. “

“ Tapi  aku  sudah  menyakitimu  Kyu. Aku  tak  pantas  untukmu.”

“ Tak  peduli  seperti  apapun  kau  menghancurkanku. Ku  beri  kau  satu  kesempatan  lagi. Jadi  pikirkanlah  baik-baik. “

 

Aku  masih  memikirkan  perkataan  Kyuhyun. Aku  berada  di  antara  dua  pilihan yang  sulit. Ku  pejamkan  mata. Menerawang  kegelapanan  melalui  kaca  yang  di  tetesi  embun  hujan  yang  mulai  menguap. Jariku   berlahan  menari  di  permukaannya. Menulis  namaku, Kyuhyun  dan  Hyunje. Tanpa   sadar  sudut  bibirku  melengkungkan  senyum  tipis. Aku  merindukan  saat-saat  bahagia  itu  Tuhan.

Sebuah  kebahagiaan  yang  mengubah  hidupku  sebelum  pria  di  masa   laluku  itu  datang. Cinta  yang  di  tawarkannya  begitu  menggiyurkan. Hingga  mampu  menghanyutkanku  ke  dalam  lembah  dosa. Menghancurkan  hidup  baru  yang  sudah  ku  raih  bersama  suamiku. Apa  dosaku  ini  masih terampunkan  oleh  Tuhan.

Tuhan ? Aku  baru  mengingat-Nya  setelah  sekian  lama. Segera  saja  ku  raih  tas  tangan  dan  menyampirkannya  bebas  di  bahuku. Aku  ingin  pergi  ke  rumah  Tuhan  dan  meminta  pengampunan  dari-Nya.

_

Ku  pijak  undakan  gereja  tua  yang menjadi  saksi  penyatuanku  dan  Kyuhyun. Sudah  lama  sekali  aku  tak  datang  ke  sini. Menapakinya  satu  persatu, membuat  kenanganku  kembali  berputar. Tak  ada  yang  berubah. Semua  masih   sama. Rumah  Tuhan  memang  selalu  memberikan  ketenangan  pada  setiap  umat  yang  datang  kepada-Nya.

Aku  duduk  dibangku  deretan  tengah. Mataku  lurus  memandang  kedepan. Belum  apa-apa  cairan  bening  itu  sudah  mengoyak  sudut  mata. Dalam  diam  aku  menangis. Menyadari, betapa  kotornya  seoran  Shin  Je  Wo  di  mata  Tuhan. Sesenggukan…..Tapi  aku  tak  peduli. Biar  ku  tumpahkan  semuanya  sekarang.

Ku  pejamkan  mata. Menyatukan  dua  tangan  di  depan  dada. Berdoa  memohon  ampunan  dalam  hening  dan  ketenangan. Sekelebat  wajah  putraku  terbingkai  di  pikiran. Mengingat  penolakannya  tempo  hari  saat  aku  datang  menjanguknya. Mampu  menjebol  pertahananku  untuk  yang  kesekian  kalinya.

“ Apa  kau  ada  masalah  Nak ? “ Doaku  terhenti  oleh  suara  lembut  seseorang. Ku  buka  mata  dan  melihat  Pastur  sudah  berdiri  di  sampingku.

“  Pastur…….A-Aku……” Tangisku  kembali  pecah. Aku  menggeser  duduk.  Membiarkan  Pastur  menemaniku  dalam  keheningan.

“ Menangislah…….Dan  setelah  itu  ceritakan  padaku “ Beberapa  menit  Pastur  menunggu  tangisku  reda. Dan  setelah  itu  mulutku  mulai  berbicara.

“ Pastur  Aku  berdosa….Apa  Tuhan   akan  mengampuniku ? “

“ Tuhan  adalah  Sang  Maha  penyayang. Tak  terkira  seberapa  banyak  dosa  hamba-Nya. Tangan-tangan  suci  itu  akan  membelaimu  dalam  dekapan  kasih  sayang. “

“ Sekalipun  aku  sudah  menghianati  suamiku  dan  berselingkuh  dengan  pria  lain “ Pastur  masih  tersenyum  lembut  dan  belum  menjawab  pertanyaanku.

“ Tataplah  ke  depan. Seberapa  jauh  Tuhan  berada. Dia  tidak  pernah  melupakan  kita. Pada  akhirnya  Dia  akan  menunjukkan  sebuah  kebenaran  dalam  setiap  kekhilafan  Putra-Putri-Nya.”

“ Jangan  terlalu  terbuai  dengan  kenikmatan  sebuah  dosa  yang  mampu  menggiringmu  tercebur  dalam  panasnya  api  neraka. Kalau  kau  memang  takut  pada  Tuhan. Sudahi  semuanya. Kembalilah  pada  keluargamu. Mintalah  pengampunan  pada  Tuhan  dan  suamimu  sebelum terlambat “

“ Tak  ada  kebahagiaan  yang  bisa  kau  raih  di  atas  sebuah  dosa, Nak “

“ Pastur……” Hanya  itu  yang  sanggup  ku  ucapkan. Tidak  ada  yang  salah  dengan  perkataan  Abdi  Tuhan  di  sampingku  ini.

“ Pergilah  sebelum  semuanya  terlambat “ Senyum  ketulusan  itu  mengembang  di  antara  sudut  bibir  yang  hampir  keriput  dan  menua.

“ Terima  kasih  Pastur. Doakan  yang  terbaik  untuk  Putrimu  ini “ Aku  bangkit  dan  meminta  pamit  padanya.

“ Doaku  selalu  menyertaimu,  Nak. “

 

KRIS  POV

“ Apa  yang  kau  katakan  Je  Wo-ya ? “

“ Maafkan  aku  Kris. Tapi  aku  tak  bisa  hidup  bersamamu. Aku  terlalu  mencintai  keluargaku. “

“ Kau  BOHONG !!!!……”

“ Bukankah  kau  bilang  kau  mencintaiku. “

“ Benar….Tapi  rasa  cintaku  terhadap  suamiku  ternyata  jauh  lebih  besar. Aku  mendapatkan  segalanya  dari  lelaki  itu  salama  kau  menghilang  dari  hidupku. “

“ Kau !! Jangan  mempermainkan  perasaanku. Aku  sudah  mengurus  surat  ceraimu  dangan  pria  itu. “

“ Mwo….S-S…Surat  cerai ? “

“ Iya….Dan  begitu  kau  resmi  berpisah  dengannya. Aku  akan  segera  menikahimu  dan  menjadikanmu  seutuhnya  hanya  milikku. “

“ Kau  GILA !!!! Kenapa  tak  membicarakan  semuanya  denganku  hah ? “

“ Bukankah  kau  sendiri  yang  menyetujui  untuk  berpisah  dengannya. “

“ Bukan  berarti  kau  bisa  berbuat  sesukamu. “

“ Aku  sudah  mengatakannya  pada  Kyuhyun. Dan  dia  menyetujui  itu. Asal  kau  hidup  bahagia, dia  rela  melepasmu. “

“ K-kau !! Aku  tak  akan  bercerai  dengannya. Aku  sudah  memutuskan  semua  dengan  matang. “

“ Maksudmu ? “

“ Akhiri  dosa  ini. A-aku  ingin  kembali  pada  keluargaku. “

Apa  dia  bilang. Mengakhiri  semuanya. Yang  benar  saja. Hampir  selangkah  lagi  aku  merebutnya  dari  lelaki  itu. Tapi kenapa  dia  berubah  pikiran.

“ Ku  mohon  lepaskan  aku  Kris. Aku  bukan  perempuan  yang  baik. Aku  yakin  ada  saatnya  kau  akan  bertemu  dengan  seseorang  yang  hanya  mencintaimu  seutuhnya. “

“ SHIN  JE  WO !!….”

“ Maaf  Kris. Aku  tak  bisa  hidup  bersamamu. Aku  pergi  dulu  dan  jangan  menemuiku  lagi. “

Semuanya  hancur. Dia  kembali  lepas  dari  genggamanku. Inikah  perasaan  yang  di  rasakan  oleh  Kyuhyun  saat  aku  membuat  Je  Wo  berpaling  padaku.

 

KYUHYUN  POV

Hari  ini  Hyunje  sudah  di  ijinkan  pulang. Sekarang  aku  dan  Omma  sedang  membereskan  barang-barang  yang  di  bawa  ke  sini  selama  Hyunje  di  rawat  di  rumah  sakit.

“ Kyu, apa  Je  Wo  tidak  datang ? “

“ Entahlah….Mungkin  tidak “ Jawabku  pada  Omma.

“ BRAKKKK !!!!….”

Ku  lihat  ibu  dari  putraku  berdiri  dengan  keadaan  kacau  di  depan  pintu. Hyunje  sepertinya  sangat  kaget  mendengar  suara   pintu  yang  di  buka  dan  menimbulkan  bunyi  keras.

“ KYU…….” Aku  mengernyitkan  dahi  melihat  senyum  istriku. Ada  apa  dengannya. “

Mataku  hampir  terlepas  melihatnya  tiba-tiba  berlari  dan  menghambur  ke  dalam  pelukannku. Apa  dia  salah  minum  obat. Kenapa  sikapnya  brutal  sekali.

“ A-Aku…..Kembali…..” Ucapnya  lirih  tepat  di  telingaku.

“ Maksudmu ? “

“ Kau dan  Hyunje  adalah  masa depanku “ Aku  masih  diam  seperti  orang  tolot  mendengar  penuturannya.

“ PLAK !!!! “

“ Yah…..Apa  yang  kau  lakukan  Shin  Je  Wo ? kenapa  menamparku  hah ? “

“ Karena  kau  Bodoh “

“ Kau !!!…..” Geramku .

“ Apakah  kesempatan  itu  masih berlaku  untukku, Cho  Kyuhyun ? “

“ K-Kau……”

“ Hemm……Aku  sudah  memutuskan  semuanya. Kau  adalah  pilihanku “ Senyumku  mengembang  dan  langsung  menarik  tubuh  mungilnya  dalam  pelukanku. Tanpa  pikir  panjang  ku  cium  bibir  yang  sudah  ku  rindukan  selama  beberapa  bulan  ini.

“ Yak !!!! Appa……kalau  ingin  memberiku  adik  jangan  cium  Omma  di  depanku “ Aku  lupa  kalau  ini  rumah  sakit. Bahkan  Omma  tersenyum  jahil  pada  kami  berdua.

“ Hyunje….Ayo !! Kita  tunggu  Appa  dan  Omma  di  luar  saja. Bukankah  kau  ingin  adik, sayang ? “ Ku  lihat  semburat  merah  di  wajah  istriku. Pasti  dia  malu  setengah  mati  mendengar  ocehan  Omma.

“ Baiklah  Halmonie. Orang  dewasa  memang  tak  tahu  aturan. “ Astaga  mulut  putraku  ini  memang  tak  beda  jauh  denganku.

“ Appa  kau  seperti  Sapi  saja. Tak  punya  malu. Jangan  ikut-ikutan  kencing  di  sembarang  tempat, tahu !! “

“ Kalau tidak  sakit. Pasti  sudah  ku  ikat  dia  di  tiang  listrik  depan  rumah. “

“ Kyu…..Maafkan  aku “ Ucap  istriku.

“ Ku  maafkan  kau  Cho  Je  Wo. Tapi  dengan  satu  syarat. “

“ Syarat ? Apa  itu ? “

“ Adik  untuk  Hyunje, otte ? “

“ KAU  MESUM !!!!!!…….” Teriaknya. Shin  Je  Wo  ku  sudah  menemukan  jalannya  untuk  kembali  padaku.  Terima  kasih  Tuhan.

 

 

                                                                     END

 

** Maaf  kalau  tidak  memuaskan. Gw  susah  bngt  buat dpt  feelnya  di  part  akhir  ini…

 

 

 

Shin je wo note:

 

Ha haiiiii akhirnya keluar juga!!!!

 

Aku suka adegan di rumah sakit… hehehe

 

Tapiiii kenapa harus ada kata pendosa lagi di sini?? Jleb Jleb! Sumpah, tiap kali dengar kata itu aku benar-benar kesel!!

 

Berakhir sudah kisah manis aku sama Kris.. huwaaaaa padahal masih mau lanjut*di tabok reader* makasih Ailla eonni, aku udah pernah bilang kan? Aku adalah salah satu fans berat tulisan mu. hohoho situ pinter amat ngerangkain kata-kata. Aku ajah kagak bisaaaa.

 

And buat my lovely readers… ini udah part end! DON’T BASH ME!!!

 

Hahahaha *trauma kejadian yang lalu*

 

Oke!! Happy reading semuanya!!!

81 thoughts on “Polaris Romance [finally]

  1. Ahhhhh gilaaa nih ff gue kira bikin gue stres dan mau nangis T,T gue kira shin je wo bakal sejahat itu ninggalin kyuhyun..keren min ffnya konfliknya dapet banget,tapi romancenya kurang hehe xD

  2. aku fikir ff ini udah engga ada lanjutannya soalnya gak ada dilibrary seneng akhirnya je wo sadar juga dan kembali pada kyu tapi kok disini ceritanya kurang nyes ya udah gitu alurnya berasa kecepetan

  3. Ne klnjtn ff Polaris Romance udh lma ngendok di library mu mii.tp aq ru bca,aq kra noh ff ngegantung kyk ff mu yg laen*ditampol amii*kkkkk,trnyt tntas jga.pnts tntas ye org eoni mu yg buat,law drimu author-a udh pst gntg ye,haghaghag#ketawa setan#.brrti seri y.si tuan Cho udh ngrasain gmn rsa dikhianati krn dri mu slngkuh.hahay aq puas ngbygn frustasi-a kyu wkt drimu slngkuh.skian koment dri readr yg ktgglan bca ne ff.

  4. aku bingung mwu mulai dri mna.. tpi mta qu udah mngabur nie gegara kbnykn nangiss.. hueee… *plakk lebehh
    bnar2 daebakk.. kyu bnar2 bijakk.. qu za gag bz byangin gmna klw qu d posisi c’abang evill.. nie bnar2 ngena konflikx.. meskipun konflik slingkuh itu bxk,, tpi ntr mngpa ni beda bgtz.. mgkin krena alur n bhasax yg pas..
    tpi d ujung qu ngakak gila bgian hyun jae ngmo ” Appa kau seperti Sapi saja. Tak
    punya malu. Jangan ikut-ikutan kencing
    di sembarang tempat, tahu !! “ astaga.. nie bocahh bner2

  5. happy ending..
    diakhiri je wo yg memilih kyuhyun..
    je wo disini kok labil-__-
    kris patah hati kedua kalinya ditolak je wo ;;;;;;(
    yg terakhir rada ngga nyambung.___.v
    tp suka kok..
    pdhl masih mau liat penderitaan kyuhyun gara je wo selingkuh hehehehe .-.v

  6. Tadi lagi nyari ff dan nemu ff ini…. ya ampunnnnnn Thor….. keren banget… !!!! ^^ Btw… maaf karna aku ga komen di part awal ff ini… karna aku penasaran setengah mati ama kelanjutannyaaa…. >.< dan ternyata… berhasil membuat hati sesak dan kagum sama jalan ceritanyaaa!!!! g tau harus ngomong apa karna semua pujian sudah terlontar dri komen yang lain…. yang pasti keren!!!😀 aku juga ijin ubrak abrik ff di blog ini yaaa!!^^ salam kenal😀

  7. Keren banget ceritanya sampai aq terbawa emosi, tp aq kecewa ma endingnya. Lagi2 sama seperti cerita sebelumnya.
    Yg tmbah buat emosi itu saat kyuhyun minta je wo gak pergi, duch ni cowok bnr cinta apa bodoh. Je wo yg selingkuh kyu yg ngemis cikcick
    Yg buat aq tmbah kecewa ma je wo saat je wo pergi ke jeju, gak mungkinkan dy gak hem ehem ma kris. Dy seorang istri tapi di gak punya harga diri n urat malunya emang putus. Dy jalang dari pada jalang. Mungkin seorang jalang lebih baik dari pada seorang istri yg selingkuh dan gak ingat keluarga.
    Misal klau dy selingkuh krna suami selingkuh, suka kdrt, gk perhatiin dy mungkin itu wajar ya meskipun ttp salah lah ini suami kayak kyu kurang apaa coba.
    Aq berharap end mereka cerai
    Maaf terbawa emosi ini efel dari cerita yg keren sampai menyayat hati hehehheheehe

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s