[Freelance] PG-Eonnie Husband 1/?

 

 

 

 

 

 

Author     :  Just My Flo

Genre       :  Romance, Sad

Leght        :   Twoshot

Rating      :   G

 

Cast         : Han Cheonsa

Cho Kyuhyun

And Other

 

 

~~XXX~~

 

 

Jariku  masih  menari-nari  diatas  keyboard  saat  jam  sudah  menunjukkan  pukul  sebelas   malam. Entah mengapa  aku  belum  mengantuk  sama  sekali. Oh …. tidak !! Aku bukan sedang menunggu laki-laki itu. Laki-laki  yang  bahkan  tidak   bisa  ku  deskripsikan  lewat  bahasa  bumi. Dingin, acuh  dan  tak  pernah berempati  sedikitpun  terhadapku.

 

“CEKLEK”……..

 

Ku  dengar  suara  pintu  sedang  dibuka, tak  ingin  dibilang  istri   tak  berguna  aku  segera  beranjak keluar.

 

“Kyuhyun  ssi …. kau  sudah  pulang ? “

 

“Heemmm ……….. ,” Selalu  itu  jawabannya  seperti  tidak  ada  kosakata  lain  saja.

 

“Aku  akan  menyiapkan  makan  malam  untukkmu” …..

 

“Tidak  usah …. aku  sudah  makan, kau  tidur  saja …”

 

“Ne….” jawabku.

 

Apa  dosaku  Tuhan  sampai  harus  menikah  dengan  laki-laki   planet  seperti  dia. Entah  apa  yang membuat  Oenni  cinta  mati  dengan  pria  es  menyebalkan  itu. Ckck !! Oh … Jebbal !! Kalau  bukan  wasiat terakhir  dari  Oenni  sebelum  meninggal. Demi  langit  dan  bumi  aku  sudah  menolak  mentah-mentah saat  Appa  menikahkan  kami.

 

 

 

“Ouww ……… ,” Ringisku  saat  kurasakan  tepukan  eh  bukan  lebih  tepatnya  sebuah  jitakan  yang  tidak bisa  dibilang  lembut  dikepalaku.

 

“Bodoh !!!!!!  kemana  saja  kau  semalam  hah? Kenapa  mengacuhkan  panggilanku?”

 

Gelegar  Ha  Kyo yang bisa kupastikan perempuan hamil akan langsung keguguran mutlak karna teriakannya  yang  memekakkan  gendang  telinga.

 

“Yakk !!……Tidak  bisakah  kau  pelankan  suaramu  ? “ sungutku.

 

Entah  kesalahan  apa  yang  dibuat  oleh  Oemma Ha  Kyo  saat mengandungnnya  dulu. Sampai-sampai punya  anak  tiitisan  Hulk. Huff !! …..Menyebalkan  sekali.

 

“Kau tahu Bodoh? Tadi malam aku benar-benar sangat keren karna ………,” Selalu seperti itu, menggantungkan  kalimatnya  yang  semakin  mengaduk-aduk  emosiku.

 

“Kalau  hanya  ingin  membual  dengan  cerita  murahanmu. Lebih  baik  kau  temui  saja  kekasih  mesummu  itu.”

 

“Yaa !! …. Cheonsa-ya ….. Bahkan  ini  tidak  bisa  dikategorikan  sebagai  cerita  murahan, “ cicitnya  lagi.

 

“Ini  tentang  …. Kyuhyun-ssi, suami  kutub  mu  itu.  “

 

“Kyuhyun ? “  Aku  mengerutkan  dahi  saat  nama  pria  itu  keluar  dari  mulut  cerewet  Ha  Kyo.

 

“Memangnya  ada  masalah  apa  dengan  Kyuhyun?”  tanyaku  pada  Hulk  jadi-jadian  ini.

 

“Itu …. tadi  malam  aku  memergokinya  sedang   makan  malam  dengan  perempuan  cantik “

 

“Perempuan ? ……. “

 

“Ne, dan  kau  tahu?  mereka  terlihat  sangat  akrab “…

 

“Oh …. mungkin  itu  hanya  rekan  kerja  atau  temannya. Laki-laki  dingin  seperti  Kyuhyun  mana   mungkin  tertarik  dengan  perempuan  selain  Yoo  Jin  Oenni.”

 

“Kau  yakin? ”  Tanya  Ha  Kyo.

 

“Molla !! ….” Aku  sendiri  juga  tidak  terlalu  yakin  apa  Kyuhyun  bisa  jatuh  cinta  lagi  setelah Onnie  meninggal. Hanya  waktu  yang  mampu  menjawabnya.”

 

_

 

Well ….. Aku  memang  menikah  dengan  suami  kakakku. Tapi  bukan  berarti  sepondok  dua  cinta  ya. Kalian  tahu  istilah  turun  ranjang ? Itulah  yang  terjadi  pada  si  malang  ini. Tidak  ada  yang  menarik  menikah  dengan  seorang  Cho  kyuhyun. Aku  seperti  menikahi  patung  hidup  saja. Setiap  hari  hanya  melakukan  hal  yang  sama  dengan  hari-hari  sebelumnya.

 

Bangun  pagi, menyiapkan  sarapan, pergi  ke  kampus  dan  malamnya  hanya  berkutat  dengan  tugas  kuliah  yang  sanggup  mencekik  leherku. Mungkin  ini  derita  mahasiswa  sepertiku  dengan  modal  otak  sejengkal. Harus  berusaha  mati-matian  untuk  mendapatkan  nilai  yang  yah…walau  bukan  yang  terbaik, setidaknya  lumayan.

 

“ Kau  melamun  lagi  Cho ? “ Suara  keras  Ha  Kyo  menusuk  telingaku. Apa  dia  ini  tidak  bisa  berucap lembut  sedikit. Pantas  saja  hanya  Hyukjae  yang  sanggup  bertahan  dengannya.

 

‘ Tidak …. “ Jawabku  singkat. Aku  sedang  malas  mengajaknya  berinteraksi  selayaknya  manusia. Meladeni  manusia  jadi-jadian  seperti  Ha  Kyo  hanya  membuang  sia-sia  tenagaku.

 

“ Hei ……. Temani  aku  makan  siang  di  Kona  Beans. Ku  lihat di  selebaran  ada  menu  baru  disana. Dan  khusus  hari  ini  ada  potongan  setengah  harga. “ Otak  Shin  Ha  Kyo  memang  tak  pernah  jauh  dari  hal-hal  yang  berbau  diskon. Kemarin  saja  aku  hampir  mati  berdiri  menemaninya  berburu  pakaian  dalam merk  terkenal  yang  di  obral  murah  karena  sedang  cuci  gudang.

 

“ Apa  untungnya  menemanimu  kalau  aku  hanya  kau  jadikan  maskot  di  sana. Haus  dan  lapar  saja  yang  ku  dapatkan. Shirro !!! …. Kau  pergi  saja  sendiri. “

 

“ PLAK !!!! ….. “ Astaga. Rambo  versi  female  ini  memang  bertangan  besi. Aku  selalu  menjadi  korban  kekerasannya. Salah  bicara  sedikit  saja  anggota  tubuh  atasku  pasti  tak  mampu  terselamatkan  dari  amukannya.

 

“ Memang  sejak  kapan  aku  menelantarkanmu  setiap  kali  pergi  denganku  hah ? Jangan  banyak  berpikir  Nyonya  Cho. Cepat  berangkat !! Sebelum  batas  waktu  diskonnya  berakhir “  Tanpa  babibu. Di  seretnya  tanganku  paksa. Benar-benar  sialan  seorang  Song  Ha  Kyo  hari  ini.

 

@  KONA  BEANS

 

Ah !! Ramai  sekali  Kona  Beans  siang  ini. Pasti  karena  diskon  besar-besaran  itu. “ Kau  carilah  tempat  duduk  dulu, aku akan  memesan  makanan “ Perintahnya. Seperti  bos  saja.

 

“ Ingat  janjimu. Dua  porsi  tau !! “ Oke, itu  sudah  jadi  kesepakatan  kami  sebelum  meluncur  ke  sini. Ku  edarkan  pandangan  mencari  tempat  yang  tersisa. Tapi  sepertinya  semua  sudah  penuh  sesak.

 

Akhirnya  mataku  menatap  lurus  meja  kosong  di  pojok  ruangan  yang  masih  menganggur. Segera  ku  langkahkan  kaki  sebelum  ada  orang  yang  mendahuluiku. Sembari  menunggu  Ha  Kyo  ku  keluarkan  Tablet  Pc. Bermain  game  bukan  ide  buruk, sepertinya.

 

“ Dua  porsi, seperti  yang  kau  minta  Cho-ya … “ Cepat  sekali  dia  mendapatkan  makanan  pesananku.

 

Dengan  lahap  ku  santap  steak  daging   sapi  andalan  di  sini. Tak  ada  perbincangan  berarti  antara  diriku  dengan  Ha  Kyo. Kelezatan  makanan  favorit  kami  lebih  penting  di  banding  sekedar  membual  tentang  hal-hal  yang  tak  berguna.

 

“ Permisi  Aggashi. Apa  ada  orang  yang  menempati  kursi  kosong  ini ? “ Entah  siapa  yang  bertanya  aku  tak  peduli. Yang  pasti  dari  suaranya  dia  seorang  perempuan. Posisiku  membelakanginya.

 

“ Eo …. S-Silahkan. D-Disini  masih  kosong “ Aneh. Kenapa  bicara  Ha  Kyo  tergagap  seperti  itu.

 

“ Kamsahamida ……. Oppa  duduk  di  sini  saja  ya. Hanya tempat  ini  yang  masih  kosong  sepertinya. “

 

“ Oppa ….. Kenapa  kau  berdiri  terus. Duduklah, nanti  makanannya  dingin. Rasanya  pasti  tidak  enak “ Perempuan  di  depanku  ini  masih  mengoceh. Tinggal  makan  saja  apa  susahnya. Ku  ambil  tisu  yang  terpajang  di  atas  meja, membersihkan  sisa  kecap  yang  menempel  di  sudut  bibirku.

 

“ K-Kyuh …. Hyun ….. “ Desisku. Ternyata  orang  yang  di  panggil  Oppa  oleh  perempuan  tadi  adalah  Kyuhyun. Mata  kami  saling  beradu  sejenak. Tapi  tiba-tiba  perempuan  yang  entah  siapa  namanya  itu  dan  aku  juga  tak  ingin  tahu  menyuapkan  sesuatu  ke  mulut  Kyuhyun, suamiku.

 

Aku  masih  bersikap  seperti  tidak  ada  apa-apa. Tapi  hatiku  berdebar. Bukan  karena  bertemu  orang  yang  di  sukai  tapi  debaran  yang  membuat  dadaku  sesak  melihat  kemesraan  dua  orang  di  depanku. Tak  ada  penyesalan  yang  terpancar  dari  sorot  mata  Kyuhyun. Aku  tidak  tahu  apa  hubungan  mereka  berdua. Apakah  sepasang  kekasih  atau  hanya  teman. Entahlah, aku  tak  ingin tahu.

 

“ Oppa, bagaimana  dengan  permintaanku  yang  kemarin, kau  setuju  kan ? Hanya  untuk  satu  bulan  ke  depan. Selama  aku  berlibur  di  sini, bolehkan ? “ . Entah  apa  yang  sedang  mereka bicarakan. Yang  pasti  Kyuhyun  tak  banyak   bicara. Tapi sekali  mengeluarka  suara  sanggup  mematahkan  hatiku.

 

“ Hemm …….. Besok  aku  akan  menjemputmu. “ Apa  dia  bilang ? Menjemputnya, menjemput  perempuan  di  depanku  ini. Yang  benar  saja. Lima  bulan  aku  berstatus  sebagai  istrinya  satu  kalipun  belum  pernah  dia  menjemputku  di  kampus. Sedikit  kecewa  aku  mendengar  ucapan  Kyuhyun. Lama-lama  berada  di  sini  hanya  membuatku  sakit  hati  saja.

 

“ Kyo-ya ….. Aku  sudah  kenyang. Ayo  cepat  pergi !! . “

 

“ B-Baik …… Kau  tunggu  di  luar  dulu. A-Aku  sepertinya  ingin  ke  kamar  kecil. “ Bisa  juga  setan  betina ini  takut  padaku. Kalau  bicaranya  sudah  tergagap  seperti  itu. Bertanda  dia  sedang  ketakutan.

 

“ Jangan  lama-lama  Song   Ha  Kyo !! “ Ku  raih  tas  yang tergeletak  di  atas  meja  dan  menyampirkan  di bahuku. Ku  dorong  kursi  yang  ku  duduki  dengan  kasar  hingga  menimbulkan  decitan  yang  agak  keras. Persetan  dengan  banyaknya  pasang  mata  yang  memperhatikanku. Kyuhyun  hari  ini  berhasil  membuat  moodku   hancur  tak  berbentuk.

 

_

 

Sudah  dua  jam  lebih  aku  menunggu  pria  itu. Setelah  acara  makan  siang  laknat  itu. Aku  langsung  memutuskan  untuk  pulang. Dan  ini  sudah  ke  delapan  kalinya  aku  meneguk  cairan  pekat  untuk  menghilangkan perasaan  gelisah. Kenapa  Kyuhyun  belum  sampai  rumah. Padahal  ini  sudah  larut. Apa  jangan-jangan  dia  sedang  berduaan dengan  perempuan  itu.

 

“ Arrghh !!! “ Jangan  bilang  kalau  aku  sedang  cemburu. Gila  saja  aku  mencemburui  pria  brengsek  itu. Bisa-bisa  Onnie  mengutukku  dari  Surga. Tapi, Kyuhyun  kan  suamiku. Jadi  wajar  kalau  aku  tak  suka  melihatnya  dekat  dengan  perempuan  lain.

 

“ Ceklek …… “ Ah !! itu  dia. Orang  yang  ku  tunggu  akhirnya  pulang  juga.Seperti  tak  terjadi  apa-apa, ku  kesampingkan  rasa  kesalku  padanya. Bergegas  aku  berjalan  untuk  menyambutnya. Tapi  langkahku  terhenti. Dia …. Perempuan  itu. Kenapa  bisa  bersama  dengan  suamiku.

 

“ Masuklah !! …. “ Perintah  Kyuhyun  padanya.

 

“ K-Kyu …… “ Biarkan  saja  orang  menyebutku  istri  kurang  ajar  karena  tidak  memakai  embel-embel  apapun  untuk  memanggil  suami  sendiri.

 

“ Cheonsa-ya ….. Untuk  satu  bulan  ini  Hyera akan  tinggal  di  sini. Jadi, kau  bisa  pindah  ke  kamarku  untuk  sementara. Biarkan  Hyera  menempati  kamarmu. “ Hei !! Apa-apaan  ini. Seenaknya  saja  dia  membawa  pulang  perempuan  lain  tanpa  seijinku. Tidak  bisakah  meminta  persetujuan  dulu. Kenapa  selalu  bertindak  sesuka  hatinya.

 

“ Siapa  dia ….. “ Tanyaku. Biar  bagaimanapun  aku  adalah  Nyonya  di rumah  ini. Jadi  siapapun  yang  di  bawa  pulang  oleh  suamiku  entah  itu  pria  atau  wanita  aku  harus   tahu  kan.

 

“ Oppa ….. Siapa  perempuan  itu ? Kenapa  dia  ada  di  rumah  Oppa ? “ Eo … Apa  Kyuhyun  tidak  memberitahu  kalau  dia  sudah  menikah  lagi  denganku. Atau  dia  memang  sengaja  merahasiakannya  dari  perempuan  itu.

 

“ Dia  adik  Yoo  Jin. Namanya  Han  Cheonsa. Dia  setahun  lebih  muda  darimu “ Hanya  itu  Cho  Kyuhyun. Kenapa  kau  tak  mengatakan  kalau  aku  ini  istrimu  hah ? Apa  kau  takut  perempuan  itu  tahu  kau  sudah  menyuntingku. Atau  di  matamu  kau  tetap  tidak  pernah  menganggapku  sebagai  bagian  dari  hidupmu. Aku  hanya  tersenyum  kecut. Menyamarkan  kekecewaanku  padanya.

 

“ Cheonsa-ssi …. Perkenalkan, aku  Lee  Hyera. Sahabat  Kyuhyun  Oppa “ Ucapnya  sopan. Aku  hanya  mengangguk  tanpa  memperkenalkan  balik  diriku  padanya. Kyuhyun  ku  lihat  tengah  sibuk  memindahkan  barang  bawaan  Hyera  yang  tergeletak  di  samping  pintu  masuk.

 

“ Hyera …. Ayo  ku  antar  ke  kamar  sementaramu !! “ Kyuhyun  berjalan  begitu  saja  melewatiku. Di  susul  dengan  perempuan  yang  bernama  Hyera  itu. Kalau  di  lihat-lihat  mereka  kelihatan  sangat  serasi. Seperti  pasangan  suami  istri  yang  sesungguhnya.

 

Ku  lihat  Kyuhyun  keluar  dari  kamarku  yang  sekarang  di  tempati  oleh  Hyera. Aku  tak  ingin  menggubrisnya  dan  melanjutkan  menonton  acara  tv  kesukaanku. Tak  ada niatan  sekali  untuk  meladeninya. Paling-paling  juga  dia  sudah  mengisi  perut  dengan  makan  malam  romantis  bersama  sahabatnya  itu.

 

Kyuhyun  melangkah  menuju  dapur. Dan  aku  masih  mengacuhkannya. Apa  yang  sedang  dia  lakukan  di  sana  itu  tak  menarik  minatku  sama  sekali. Dia  masih  lengkap  dengan  pakaian  kerjanya. Tapi  tidak  serapi  tadi  pagi. Rambut  cokelatnya  yang  kusut  dan  sedikit  berantakan, lengan  kemeja  di  lipat  asal  sampai  siku  lengan, bagian  bawah  kemeja  sebagian  keluar  dari  celana  kain  hitam  yang  ia  pakai. Namun  dengan  keadaan  yang  sedemikian  kacau, membuat  intensitas  ketampanannya  semakin  bertambah.

 

Sungguh  mataku  tak  mampu  bergeser  dari  tempat  Kyuhyun  berdiri. Satu  yang  baru  aku  sadari. Ternyata  suami  mendiang  kakakku  itu  sangat  menawan. Pantas  saja  Onnie  di  buat  jatuh  bangun  oleh  pesonanya.

 

_

 

Satu  jam  sudah  Kyuhyun  berkutat  di  dapur. Apa  dia sedang  mencoba  resep  baru. Setauku  pria  itu  tak  pandai  memasak. Atau …. Dia  memasak  sesuatu  yang  spesial  untuk  Hyera. Membiarkan  imajinasi  liar  merecoki  alam  bawah  sadarku. Mampu  membangkitkan  emosi  yang  hampir  surut.

 

“ Tap….Tap….Tap…..” Langkah  kaki  Kyuhyun  terdengar  seperti  berjalan  ke  arahku. Aku  masih  bertahan  dengan  pesona  seorang  Jung  Il  Woo. Tak  ingin  menoleh  memastikan  tebakanku.

 

“ Makanlah !! …” Hei !! A-Apa  ini. Seorang  Kyuhyun  duduk  di  sampingku  dengan  sepiring  nasi  goreng  di  tangannya. Apa  hari  ini  matahari  terbit  dari  barat. Manis  sekali  suamiku  malam ini. Aku  masih  terbengong  seperti  seekor  keledai  tolol  atas  perlakuan  Kyuhyun.

 

“ Cheonsa-ya ….. Jangan  tunjukkan  wajah  bodohmu  itu  di  hadapanku. Kalau  kau  takut  aku  meracunimu  dengan  makanan  ini. Lebih  baik  aku  buang  saja  nasi  gorengnya. “

 

“ J-Jangan !!! …… “ Seruku  sembari  menarik  nasi  goreng  buatan  Kyuhyun. Jarang-jarang  dia  perhatian  padaku  kan. “ Ku  masukkan  nasi  suapan  demi  suapan. Jujur  aku  memang  kelaparan. Traktiran  Ha  Kyo  tadi  siang  tak  mampu  mengganjal  perutku  sampai  malam.

 

“ Boleh  aku  bergabung ? “ Interupsi  sebuah  suara  dan  ternyata  itu  Hyera. Aku  hanya  mengangguk, sedang  Kyuhyun  menepuk  sofa  di  sampingnya  yang  menyisakan  tempat  untuk  di  duduki  satu  orang  lagi. Tiba-tiba  nafsu  makanku  mengendur  melihat  kedekatan  mereka.

 

“ Wah …. Makanmu  lahap  sekali  Cheonsa-ya. Kau  tak  takut  gemuk  makan  pada  jam  malam  seperti  ini ? “  Eh !! …. Perempuan  ini  kenapa  harus  membicarakan  masalah  berat  badan. Apalagi  di  depan  Kyuhyun. Apa  dia  sengaja  ingin  mempermalukanku.

 

“ Tiw …dwak…..” Balasku  dengan  mulut  penuh  nasi. Aku  bukan  tipe  orang  yang   begitu  menjaga  imej. Tak  peduli  dengan  tatapan  kaget  Hyera  melihat  cara  makanku. Yang  penting  perutku  terisi  penuh  dan  aku  tidur  nyenyak  malam  ini.

 

“ Oppa ….. Cheonsa  ini  lucu  sekali  ya ? Aku  baru  melihat  seorang  gadis  yang  begitu  acuh  dengan  masalah  berat  badan. “ Mataku  melotot  tajam  ke  arah  Kyuhyun  mendengar  Hyera  membahas  masalah  berat  badan  lagi. Ingin  rasanya  ku  sumpal  mulutnya  dengan  piring  bekas  nasi  goreng  ini.

 

Jengah  mendengar  ocehannya. Aku  bergegas  pergi  meninggalkan  mereka  berdua. Mengistirahatkan  badan  yang  seharian  ini  mengeluarkan  banyak  tenaga  mungkin  bisa  mengembalikan  moodku.

 

_

 

Ku  selonjorkan  kaki  dan  menyenderkan  tubuhku  di  ranjang. Sekarang  ini  aku  berada  di  kamar  Kyuhyun. Sejak  menikah  kami  memang  belum  pernah  tidur  di  ruangan  yang  sama. Itu  atas  permintaan  Kyuhyun  dan  dengan  senang  hati  aku  menyanggupinya. Sebenarnya  dari  tadi  jantungku  berdetak  keras. Aku  ini  masih  seorang  gadis  meski  sudah  bersuami. Jadi  rasanya  aneh  saja  harus  berbagi  ranjang  dengan  lawan  jenis.

 

“ Ceklek ……. “ Oh  Tuhan!! Bagaimana  ini. Aku  takut  di  apa-apakan  oleh  Kyuhyun. Biar  bagaimanapun  aku  wanita  dan  dia  pria. Bisa  sajakan  setan  merasuki  jiwa  kami  masing-masing  dan  membuat  kami  melakukan  sesuatu  yang…. ehmm  “ Kegiatan  orang  dewasa “  tahukan  maksudku. Membayangkannya  saja  membuat  wajahku  memerah  seperti  kepiting  rebus.

 

“ Kau  belum  tidur ? “ Tanya  Kyuhyun  seraya  melangkahkan  kakinya  ke  arah  pintu  kamar  mandi.

 

“ B-Belum …. “ Aishh….kenapa  suaraku  gemetaran  seperti  ini. Jangan  sampai  pria  itu  tahu  aku  berkhayal  yang  tidak-tidak  tentang  kami  berdua. Aku, malu.

 

Tak  menanggapi  jawabanku  pria  itu  masuk  ke  kamar  mandi. Sedetik  kemudian  gemericik  suara  air  memenuhi  pendengaranku. Ku  pegeng  pipiku. Aku  tersenyum-senyum  sendiri  seperti  orang  gila  membayangkan  Kyuhyun  di  dalam  sana. Hua…..Sejak  kapan  seorang  Han  Cheonsa  berubah  jadi  mesum  seprti  ini. Pasti  ini  pengaruh  guna-guna  seorang  Lee  Hyukjae.

 

Daripada  membiarkan  imajinasiku  berpikir  liar  dan  mataku  menganggur. Ku  raih  majalah  yang  tergeletak  di  atas  meja  TV. Membawanya  ke  atas  ranjang  dan  menelungkupkan  badanku  membaca  berita  yang  di  dominasi  oleh  masalah  bisnis  dan  saham. Satu  kesimpulanku. SANGAT  TIDAK  MENARIK.

 

Entah  terlalu  menghayati  atau  apa. Aku  tak  sadar  kalau  ranjang  yang  ku  tiduri  bergerak  dan  menimbulkan  suara, meski  itu  tak  keras. Aku  hampir  terlonjak  kaget  begitu  mendapati  Kyuhyun  dengan  kaos  santai  dan  celana  pendek  setinggi  lututnya. Rambut  basahnya  membuat dia  terlihat  err …. SEXY.

 

Dengan  cepat  aku  mengubah  posisiku  dan  hendak  bangun  mengembalikan  majalah  yang  ada  di  genggamanku. Tapi  tiba-tiba  kakiku  tersandung  dan   hampir  membuatku  jatuh  kalau  saja  sebuah  tangan  tidak  menarikku. Eh ….. Kenapa  kasur  Kyuhyun  tidak  seempuk  tadi. Aku  juga  merasakan  suara  degup  jantung  manusia. Apa …. Apa  jangan-jangan. Kubuka  mataku  yang  tadi  terpejam. Sungguh  aku  hampir  terkena  serangan  jantung. Posisiku  dan  Kyuhyu  sangat  tidak  enak  di  pandang  mata.

 

Tubuh  babiku  ini  menindih  si  muka  setan  itu. Jarak  di  antara  kami  juga  di  batasi  oleh  kain  yang  menempel  di  tubuh  masing-masing. Hua !!! ….. Onnie  tolong  aku. Aku  takut  di  perkosa  oleh  mantan  suamimu  ini. Jeritku  aniayaku  dalam  hati.

 

Segera  saja  ingin  ku  pisahkan  tubuhku  darinya. Tapi  pria  sialan  ini  malah  menarik  tanganku. Dan  parahnya  lagi  tanpa  aku  duga, bibir kami  beradu  untuk  yang  pertama  kalinya. Sontak  mataku  membulat  akibat  shok  terapi  dadakan  ini. Belum  habis  rasa  kagetku. Kyuhyun  langsung  menarik  tengkukku  dan  memperdalam  ciuman  kami. Apa  yang  harus  aku  lakukan  Onnie. Meladeninya  atau  menghentikan  kegiatan  ini. Tapi …. Kepalang  tanggung  kalau  harus  berhenti  sampai  di  sini.

 

Pria  ini  menggerakkan  bibirnya  di  atas  bibir  mungilku  dengan  lembut. Ku  pejamkan  mata menikmati  sentuhan  pertamanya  itu  atas  diriku. Tanpa  sadar  dan  menggunakan  naluri  aku  membalas  ciumannya. Meletakkan  kedua  tanganku  di  atas  dada  bidangnya. Posisi  kami  masih  sama  dan  belum  berubah  sama  sekali. Aku  berada  di  atas  tubuhnya.

 

Ciuman  yang  lembut  itu  kini  berubah  jadi  mengganas  dan  sedikit  menuntut. Kyuhyun  menggigit  bibir  bawahku  membuat  erangan  tertahan  keluar  dari  mulutku. Ku  cengkeram  erat  koas  yang  membalut  tubuhnya. Menahan  perasaan  aneh  yang  membuncah  di  dada. Kami  mulai  bertukar  saliva  yang  entah  mengapa  membuatku  tak  merasakan  perasaan  jijik sama  sekali. Kalau  boleh  jujur  ada  kenikmatan  dalam  ciuman  ini. Pantas  saja  Ha  kyo  begitu  bersemangat  saat  menceritakan  ciuman  hotnya  dengan  Hyukjae  Si  Mesum.

 

Aku  merasakan  dadaku  sesak  karena kekurangan  pasokan  udara. Ku  dorong  tubuh  Kyuhyun  dan  mengambil  nafas  sebanyak-banyaknya. Sejenak  bola  mata  kami  bertemu  pandang. Tatapannya  berbeda  dari  tadi  siang  saat  kami  bertemu  di  Kona  Beans. Mata  pekat  tajamnya  masih  menatapku  intens. Sepertinya  nafsu  sudah  memegang  kendali  atas  seorang  Cho  Kyuhyun. Membuatku  bergidik  ngeri  dan  berdoa  dalam  hati  supaya  dia  tidak  menyerangku  lagi. Tapi  harapanku  itu  tinggal  saat  dia  kembali  menarik  tengkukku  dan  kembali  menyatukan  bibir  kami.

 

Bahkan  sekarang  dia  membalik  posisi  kami  dan  ganti  menindihku. Dia  menghujaniku  dengan  ciuman  panas  yang  mulai  turun  ke  leher. Memberikan  kecupan  ringan  yang  membuatku  hampir  menjerit  karena  menahan  geli. Tubuhku  bergetar  saat  dia  menghisap  kulit  leherku  kuat  dan  menimbulkan  suara  kecapan yang  memenuhi  ruangan  kamar  ini. Tangannya  juga  mulai  menggerayangi  tubuh  bagian  atasku. Menarik  sedikit  kaos  yang  menjadi  pembatas  diantara  kami, kulit  kami  saling  bersentuhan  saat  jari-jari  panjangnya  mengelus  lembut  perut  datarku. Sungguh  sentuhan  ini  membuatku  mabuk  kepayang. Aku  tak  bisa  berpikir  apa-apa  lagi  kecuali  menikmatinya. Dan  malam  ini  kami  habiskan  dengan  penyatuan  sakral  kami  sebagai  sepasang  suami  istri  untuk  yang  pertama  kalinya  bagiku. Aku  sudah  bukan  gadis lagi.

 

_

 

Matahari  mulai  menggeliat  pelan. Menampakkan  sinarnya  yang  berwarna  orange  kekuningan. Menelusup  masuk  ke  dalam  setiap  sudut  kamar  bernuansa  putih  itu. Di  kamar  itu  terlihat  dua  sosok  mahkluk  yang  tertidur  pulas. Saling  berpelukan  satu  sama  lain. Tanpa  sehelai  benangpun  melekat  di  tubuh  masing-masing. Salah  satu  dari  mereka  mulai  bergerak. Mencoba  membuka  mata  akibat  efek  silau  matahari  yang  masuk  ke  dalam  celah  tirai  kamar  itu.

 

“ Engh ……. Silau  sekali … Yoo  Jin-ah  tutup  kordennya!” Perintah  Kyuhyun.

 

“ Aisshh …… Kau  saja  yang  melakukannya.

 

“ Yoo  Jin-ah ! “ Masih  perintah  Kyuhyun  tanpa  sadar.

 

“ Yoo  Jin ?  YAK ! Kau  pikir  aku  ini  mendiang  istrimu  hah ? Teriak  Cheonsa. Kemudian, dalam  beberapa  detik  mereka  menyadari  sesuatu. Mereka  terduduk  bengun  dari  tidurnya. Memandang  orang  yang  berada  di  sebelah  mereka.

 

“ AAARRRRGGGHHHH ……” Teriak keduanya. Keduanya  segera  menaikkan  selimut  yang menutupi  masing-masing  tubuh  mereka  yang  tidak  mengenakan  apapun.

 

“ Ya !! Apa  yang  kau  lakukan  padaku ? Kenapa  kau  tak  memakai  baju hah ? “ Ucap  Cheonsa  tertahan.

 

“ S-Sepertinya  t-tadi  malam  kita  melakukan  sebuah  kesalahan  fatal “ Ucap  Kyuhyun  frustasi. Dia  merasa  bersalah  sudah  melakukan  hal  yang  seharusnya  tidak  mereka  lakukan. Itu menurut  Kyuhyun.

 

Sedangkan  Cheoansa  masih  mencerna  kata-kata  Kyuhyun. Sebuah  kesalahan  fatal? Batinnya. Jadi, bagi  Kyuhyun  ini  sebuah  kesalahan  fatal. Bukankah  mereka  sudah  sah  di  mata  Tuhan  sebagai  sepasang  suami  istri. Jadi  bukan  sebuah  dosa  kan  kalau  mereka  melakukannya. Dan  kalau  tidak  salah  dengar, sepertinya  tadi  Kyuhyun  memanggilnya  Yoo Jin, mendiang  kakaknya. Ada  sebersit  perasaan  kecewa  dan  perih  menusuk  ulu  hatinya.

 

“ Lupakan  saja  kejadian  ini. Anggap  saja  kita  tak  pernah melakukan  apa-apa “ Ucap  Cheonsa  dingin. Berusaha  menyembunyikan  suaranya  yang  bergetar  dan  hampir  membuat  telaga  bening  itu  keluar  dari  pelupuk  matanya.

 

“ Mianhae……” Kyuhyun  sepertinya  tersadar  dengan  ucapannya  yang  baru  saja  dia  ucapkan  pada  istri  sahnya  itu. Dia  melihat  birat  kepedihan  dari  sorot  mata  iris  itu. Dia  menghela  napasnya  yang  berat.

 

“ Kalau  terjadi  sesuatu  karena  kelalaianku  ini. Aku  akan  bertanggung  jawab. “ Sontak  Cheonsa  menoleh  ke  arahnya  dan  menatap  nanar  pria  di  hadapannya  itu. Bukankah  itu  sudah  menjadi  kewajibannya  sebagai  seorang  suami  kenapa  harus  berucap  seperti  itu.

 

Tanpa  berkata  apa-apa  lagi, dia  berjalan  memunguti  bajunya  yang  berserakan  di  atas  lantai. Tak peduli  dengan  tubuhnya  yang  polos  dan  rasa  perih  dari  selangkangannya. Dia  berjalan  sedikit  terseok  ke  kamar mandi. Menghidupkan  keran  untuk  menyamarkan  suara  tangisnya. Kali  ini  dia  sungguh  kecewa  dengan  Kyuhyun.

 

 

                                                                   TBC

 

 

*** Nitip  ff  bwt  Je  Wo. Sorry  klw  pada  bosan ***

81 thoughts on “[Freelance] PG-Eonnie Husband 1/?

  1. kyuhyun kok tega bgt sih ngomong kyk gitu n lg dia ngeracau nama almarhum istri y….
    gmn cheonsa ngak kesel kyu ngomong nyesel gt n padahal mereka udah suami istri n harus y kyuhyun ngak usah ngimong kyk gt,,,, klo blm nikah sih wajar kata2 y ini…..
    akkkkkhhhhh siapa yg ngak marah,,,,, b kyuhyun sebener y gmn sih dia perasaan y ma cheonsa….???

  2. kyu tega amet ma cheonsa…
    5 bulan gg anggap choensa ad stelah trjd sesuatu cma blg mw tanggung jwab ajhaa…
    hyera cypa sihh ampe kyu peduli amet dgn dy???

  3. Kasihan banget Cheonsa selama ini tdk dianggap Kyu oppa yg notebene nya adalah sumainya skrg, walaupun sebenarnya Kyu oppa itu suami kakak nya yg telah meninggal Yoo Jin.. Hyera siapa ya, bagaimana pun walau dia bukan siapa2nya Kyu oppa tapi kasihan perasaannya Cheonsa

  4. Wah…..kyuppa d ff ini jahad bangetz y…. tidak berperi kemanusiaan…..
    kasian cheonsa…… diblog ini, 2 ff yg pertama kali dibaca dsini semuanya menguras emosi dan air mata…… huhuhu hiks……

  5. biasa baca ff disini cast’a kyu ma jewo ni kyu cheonsa,rasa’a gmn gitu. Tapi bgs kok jln ceritanya. Simpati ma cheonsa yg g pnh dianggap ma kyu, trz apa maksud’a kyu blg mw tanggung jwb klo tjd apa2 stlh mp mrk? Tanggung jwb yg kyk gmn mksd’a ya?

  6. Hahaha cheonsa sejak kapan suami ku *nunjuk hyukjae* punya ilmu gunaguna?,,haha
    Awal ngakak thor,,tp tbc y si kyu bikin nyesek,,
    Mau baca lanjutan y,,heje
    Oh iaa salam kenal ya thor^^

  7. Apaan tuch si evil,,
    msa udah ngelakuin ‘itu’sma istrinya npa harus ngomong sperti itu lgi,,,
    bkin nyesek ajja,,,

  8. Suka sama ceritanya..
    Tapi cara penulisan dan penyampaiannya ajja yg kurang..
    Masih ada beberapa typo..

    Kurang ngeh sama panggilan “cho” buat chonsa..
    Mending dipanggil namanya ajja biar feel’nya makin dapet..

  9. cewek yg jdi sahabatnya kyuhyun itu nyebelin bingittt, ngakunya shbat tp kok nyuapin makan segala -..- *maaf sy emosi. hehehh.
    part 2 kyknya udh ada ya, langsung meluncurrrr

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s