[Freelance] Onnie Husband 2/?

Author       :  Just  My  Flo

Genre        :  Romance, Sad

Leght         :  Chaptered

Rating       :  G

FB              :  Aillagyu

Blog          :  www.justmyflo.wordpress.com

Cast          :  Han  Cheonsa

                     Cho  Kyuhyun

                     And  Other

Sebenarnya  epep  ini  mau  gw  buat  twoshot  saja. Tapi, berhubung  banyak  ide  bergentayangan  diotak  saklek  gw,  jd  berubah  haluan  jadi  chapter  aja  yah. Tetep  baca  dan  jangan  lupa  like  dan  komennya. Okey, happy  reading  wae.

~~~XXX~~~

 

Ini  sudah  hampir  tiga  minggu  sejak  kejadian  dimana  aku  dan  Cheonsa  “ Kebablasan “. Seminggu  itu  pula  dia  tidak  banyak  bicara dan  bersikap  dingin  padaku. Bahkan  dia  tidak  peduli  pada  Hyera  yang  selalu  menempelku  setiap  hari. Jujur, aku  tak  suka  dengan  kenyataan  itu. Aku  lebih  suka  mulut  bocah  itu  berteriak  kencang  setiap  kali  bertindak  ceroboh  atau  tak  berhasil  mengerjakan  essay  mata  kuliah  yang  berakhir  dengan  nilai  yang  sangat  menyedihkan.

Aku  memang  bukan  tipe  pria  yang  suka  mengumbar  segala  perhatian  pada  setiap  perempuan. Sekalipun  dengan  Yoo  Jin  yang  menjadi  pilihan  hatiku. Aku  terlalu  kaku  memperlakukan  kaum  Ibuku. Bukan  karena  aku  muak  atau  benci. Aku  hanya  tak  tahu  harus  berlaku  seperti  apa. Diamku  padanya, bukan  berarti  aku  tak  pernah  peduli. Hanya  saja, ini  terlalu  cepat. Pernikahan  yang  sama  sekali  jauh  dari  bayangan. Dan  itu  membuatku  sedikit  canggung  menghadapinya.

“Oppa ! apa  kau sedang  bertengkar  dengan  Cheonsa ? “ Tanya  Hyera. Dia  ini  blak-blakan  sekali.

“Tidak ….. “ Ku  hela  napas  berat. Aku  memang  belum  bisa  menerima  Cheonsa  menjadi  bagian  dari  hidupku. Tidak  semudah  itu  melenyapkan  perasaan  cinta  pada  seseorang  yang  ku  cinta  meski  dia tak  bernafas  lagi  didunia  ini. Aku  tak  ingin  dia  balik  mencintaiku  kalau  pada  akhirnya  hanya  harapan  kosong  yang  ku  sodorkan  padanya.

“Tapi, sudah  beberapa  minggu  ini  ku  lihat  kalian  tak  bertegur  sapa. Apa  sebenarnya  yang  terjadi  dengan  kalian ? Atau  jangan-jangan  kau  sudah  menyakitinya  Oppa ? “ Gadis  yang  ku  kenal  hampir separoh  dari  usiaku  ini  memang  tak  bisa  dibohongi. Dia  terlalu  paham  dengan  sikap  dan  karakterku.

“Entahlah ! Aku  juga  tak  yakin … “ Ujung-ujungnya  aku  selalu  menyerah  untuk  memendam  semuanya  seorang  diri.

“Maksudmu ? Jangan  bilang  kau  masih  bersikukuh  dengan  perasaanmu  itu. “ Hei ! jangan  berpikir  yang  macam-macam  tentang  hubunganku  dengan  Hyera. Bocah  ini  sudah  ku  anggap  sebagai  adikku  sendiri. Jadi, tak  ada  yang  spesial  diantara  kami. Dia  adalah  seseorang  yang  selalu  siaga  menampung  segala  keluh  kesahku.

“Aku  bukan  seorang  munafik  yang  sanggup  mengorbankan  perasaan  orang  lain  dengan  kebohonganku. Aku  belum  sepenuhnya  bisa  menerima  Cheonsa  Hye-ya. “

“Belum  bisa  atau  memang  kau  tak  pernah  berusaha   untuk  bisa  menerimanya ? “ Tanyanya  sarkatis.

“Lalu  sampai  kapan  kau  akan  bertahan  dengan  egomu  itu hah ? Sampai  Cheonsa  benar-benar  menghilang  dari  pandanganmu, begitu ? “

“Semua  butuh  proses   Kim  Hyera. Tak  ada  yang  instan  didunia  ini. Mengubah  perasaan  tak  semudah  membalikkan  telapak  tangan. “

“Kau  tak  perlu  mengubah  perasaanmu. Tapi  ubahlah  cara  pandangmu  tentang  masa  lalu. Yang  perlu  kau  ketahui  tentang  masa  lalu  adalah  bahwa  apapun  yang  terjadi. Masa  lalu  telah  bekerjasama  membawamu  ke  masa  kini. Jadi, kini saatnya  kau  dapat  memilih  untuk  membuat  segala  sesuatu  menjadi  baru. Atau  tetap  bertahan  dengan  masa  silam  yang  takkan  memberikanmu  apa-apa  kecuali  harapan  kosong  dan  kehancuran.

_

@ RECOMENDED  SONG  :  FIX  – PLEASE  DON”T  SAY

Beberapa  hari  ini  aku  merasa  malas  untuk  sekedar  bergerak  atau  melakukan  sesuatu. Rasanya  kalau  melihat  kasur, ingin  telentang  saja  di  atasnya. Napsu  makanku  juga  semakin  menggila. Aku  sangsi, kalau  aku  tidak  kena  karma  karena  sering  mengomentari  mulut  Ha  Kyo  yang  tak  berhenti  mengunyah  makanan  dimulutnya.

Ku  pegang  tengkuk  dan  mengusapnya  pelan. Ku gelengkan  kepala  ke  kiri  dan  ke  kanan. Terlalu pegal  rasanya  harus  sedikit  menunduk  untuk  menyelesaikan  tugas  kuliah. Kalau  saja  deadline  tak  terlalu  mepet. Aku  tak  jor-joran  seperti  ini.

“Ahhh …… “ Ku  regangkan  otot-otot  tangan  dengan  mengaitkan  sepuluh  jari  dan menariknya  ke  atas. Seperti  ada  desakan  dalam  diriku  untuk  menikmati  seporsi  Jjajangmyun. Padahal  aku  tak  suka  dengan  mie  hitam  yang  rasanya  aneh  dan  berhasil  mengaduk-aduk  perutku  setiap  kali  menyantapnya. Jangan  beranggapan  aku  tolol  atau  apa  karena  tak  menggilai  salah  satu  makanan  kebanggaan  Korea  yang  berbahan  dasar  mie  itu. Ini  masalah  selera, jadi  jangan  protes.

Ku  sambar  cardigan  yang  menggantung  dibalik  pintu. Menuruti  keinginan  mencari  kedai  Jjajangmyun  yang  berderet  ditepian  jalan. Sepertinya  tak  terlalu  buruk  untuk  makan  malam  seorang  diri. Toh  Kyuhyun  juga  tak  peduli  denganku. Apa  aku  sudah  makan  atau  kelaparan. Dia  terlalu  asik  meladeni  sahabatnya  itu. Kim  Hyera.

Ku  turuni  undakan  demi  undakan  tangga  rumah  yang  di  dominasi  warna  cokelat. Samar  ku dengar  suara  tawa  renyah  mengalun  dari  ruang  TV. Mataku  menangkap  seorang  pria dan  wanita  tengah  asik bercengkerama. Dadaku  seperti  di remas. Sorot  mata  sayu  mengarah  pada  objek  didepan. Aku  sendiri  tak  tahu, kenapa  harus  seperti  ini. Bukankah  aku  tidak  menaruh  perasaan  apa-apa  pada  pria  itu. Tapi  kenapa  sakit  menyerangku  sekarang. Ku  pejamkan  mata  sejenak. Menetralisir  rasa  aneh yang  berdesir  seperti  gerombolan  angin  ribut  yang  siap menghancurkanku  kapan  saja.

Tak  ingin  ambil  pusing  dengan  mereka. Kembali  ku  langkahkan  kaki. Cara  ampuh  menghindari  Kyuhyun  hanya  cukup  bungkam  dan  tak  mengeluarkan  suara. Mendengar  alunan  suara  tak  bersahabatnya  hanya  menambah  sesak  dada.

“Malam-malam  seperti  ini, kau  ingin  kemana  Cheonsa-ssi ? “ Pertanyaan  Hyera. Sudah  ku  duga !! Terlalu  mahal  perhatian  Kyuhyun  untukku. Berbanding  terbalik  dengan  perlakuannya  pada  Hyera.

“Keluar  sebentar. Ada  barang  yang  harus  ku  beli. “ Jawabku  tanpa menoleh  pada  sepasang  anak  manusia  yang  katanya  hanya  berstatus  sebagai  sahabat. See ! Hanya  Hyera  yang  peduli  padaku. Kyuhyun  masih  bungkam  seribu  bahasa.

“Sendiri ?…..”

Senyum  tipis  yang  mampu  ku  persembahkan  untuk  wanita  pengganggu  itu. Masih  saja  menanyakan  pertanyaan  bodoh  yang  orang  tak  waras  pun  tahu  jawabannya. Memang  dengan  siapa  lagi  aku  keluar.

“Jangan  lupa  bawa  payung  Cheonsa-ssi. Sepertinya  diluar  mendung. Mungkin  sebentar  lagi  hujan  turun.” Sok  perhatian  padaku. Aku  tak  butuh  itu. Aku  menoleh. Tapi  bukan  tertuju  pada  Hyera  melainkan  Kyuhyun. Dia  hanya  menunduk  tanpa  mau  susah-susah  menatapku. Sebegitu  bencikah  kau  padaku.

Tak  menggubris  ocehannya, ku  raih  gagang  pintu  yang  terbuat  dari  besi. Bahkan  membawa  payung  seperti  yang  disarankan  Hyera  pun  tidak. Justru  aku  berharap  hujan  benar-benar  menyapaku  malam  ini  agar aku  bisa  lebih  leluas  menyamarkan  airmata.

_

Kelihatannya  malam  ini  kedai  Jjajangmyun  Jang  Ahjuma  begitu  ramai. Untung  masih  tersisa  beberapa  kursi  kosong  yang  masih  bisa  ku  tempati. Begitu  pesanan  sampai  didepan  mata. Ku  masukkan mie  pekat  yang  mampu  menggungah  seleraku  ke  dalam  mulut  dengan  lahap. Aku  melihat  diriku  sendiri  seperti   seorang  gelandangan  yang  tak  makan  berminggu-minggu. Baru  kali  ini  rasa  Jjajangmyun  begitu  nikmat  dilidah, Aneh !

Entah  ini  sudah  suapan  yang  keberapa. Yang  pasti  perutku  rasanya  hampir  meledak. Tapi, mulut  ini    susah  sekali  untuk  berhenti   mengunyah  makanan  yang  sangat  digemari  Kyuhyun. Deg ! Rasa  nyeri  itu  kembali  menyerangku. Pikiranku  melayang  pada  pria  yang  sekarang  entah  sedang  apa  dirumah  bersama  perempuan  lain.

“Sejak  kapan  kau  pindah  haluan  Cheonsa-ya ? “ Jang  Ahjumma  membuyarkan  lamunanku  tentang  Kyuhyun.

“Eo…..Ahjumma  mengagetkanku  saja. “

“Apa  yang  sedang  kau  pikirkan  hah ? Kau ini  masih  muda  tapi  suka  sekali  melamun ? “ Tanyanya  lagi.

“Aku  tidak  melamun  Ahjumma.  Aku  hanya  sedang  bermeditasi.” Gurauku.

“Ck ……Dasar ! Kau  ini. Hei ! jangan-jangan  kau  sedang  patah  hati  ya ?“

“Hah ….. Patah  hati ? Yang  benar  saja. Ahjumma  ini  jangan  menebak  sembarangan. Memang  wajahku  ini, wajah-wajah  orang  patah  hati ? “ Tanyaku  sembari  memegang  kedua  pipiku.

“Dijidatmu  itu  tertulis  jelas  bocah  nakal. Kau  belum  menjawab  pertanyaan  Ahjumma. “

“Pertanyaan  yang  mana ? “

“Kau, sejak  kapan  doyan  pada  cacing-cacing  itu. “ Tunjuk  Ahjumma  pada isi  mangkukku. Ah ! Aku  lupa. Ahjumma  amat  sangat  tahu  kalau  aku  anti  dengan  mie  yang  menurutku  bentuknya  seperti  cacing.

“Entah ! ….. Hanya  saja  malam  ini  sepertinya  aku  dapat  pesan  dari  surga  untuk  memakan  cacing-cacing  menjijikkan  ini. “

“Hahaha….. Alasan  yang  tak  masuk  akal. Kau  ini  seperti  orang  yang  sedang  mengidam  saja. Memakan  sesuatu  yang  tak  disukai. Jangan-jangan  kau  hamil  ya ? “

“Uhuk…..Uhuk…..” A-Apa  tadi  Ahjumma  bilang ? H-Hamil. Itu  tidak  mungkin. Aku  kan  hanya  sekali  melakukan  “kegiatan  orang  dewasa”  dengan  Kyuhyun. J-Jadi  tak  mungkinkan.

_

Perkataan  Ahjuma  masih  terbayang-bayang  dalam  pikiranku. Bagaimana  kalau  itu  benar-benar  terjadi. Pasti  Kyuhyun  tak  sudi  menerima  anak  yang  ku  kandung. Seketika  perasaan  takut  menyergapku. Kyuhyun  tak  pernah  mencintaiku. Aku  tak  ingin  menambah  kebenciannya  dengan  hadirnya  seorang  anak  ditengah-tengah  kami. Ku  elus  perutku  yang  terisi  penuh  dengan  Jjajangmyun. Membayangkan  jika  didalam  sana  benar-benar  ada  sebuah  kehidupan.

Ku  sandarkan  tubuh  yang  hampir  luruh  ke  tanah  pada  sebuah  pohon  di  tepi  jalan. Tiba-tiba  aku merasakan  kepalaku  pusing  bukan  main. Apa  ini  efek  dari  memakan  semangkuk  mie  cacing  itu. Entahlah.

“Hoekss ……. “ Sepertinya  tak  hanya  pusing  yang  menyiksaku  tapi  rasa  mual  juga  begitu  mendominasi. Sungguh  aku  tak  tahan  kalau  harus  menahan  makanan  yang  sudah  naik  ke  kerongkongan. Ku  bekap  mulutku  agar  tak menimbulkan  suara  sekaligus  berjaga-jaga  tak  mengeluarkan  seluruh  isi  perut  disembarang  tempat.

“Tes….Tes…..Tes…..” Sial ! Kenapa  hujan  turun  disaat  yang  tidak  tepat. Sebelum  keluar  rumah  aku  memang   berharap  banyak  pada  langit  hitam  pekat   diatas  untuk  menumpahkan  semua  isinya. Tapi  lain  dengan  sekarang. Melihat  kondisiku  yang  kurang  enak  badan, ku  tarik  kembali  permintaanku. Sebelum  basah  kuyup, kuputuskan  untuk   berlari  ke  halte  yang  jaraknya  hanya  beberapa  meter  didepan  mata.

“Hosh …..Hosh …..” Nafasku  tidak  teratur  karena  menghindari  air  hujan  dengan  berlari  sekencang  mungkin. Aku  duduk  di  halte  seorang  diri. Luahan  air  dari  langit  semakin  deras  saja. Bagaimana  ini. Aku  juga  tak  membawa  payung, lama  kalau  harus  menunggu  hujan  reda. Apalagi  ini  sudah  larut. Jarum  jam  yang  melingkar  ditangan  menunjukkan  angka  sepuluh. Coba  tadi  aku  menjalankan  saran  Hyera  pasti  nasibku  tak  semenyedihkan  ini.

“Ayo  pulang ! “ Suara  memerintah  itu  membuatku  mendongak. Ku  temukan  kyuhyun  sudah  berdiri  didepanku  dengan  sebuah  payung  besar  untuk  menghalau  air  hujan  yang  bisa  membasahi  tubuhnya. Jujur, aku  setengah  kaget  dibuatnya. Bagaimana  dia  bisa  tahu  aku  terjebak  hujan  disini. Rasanya  ingin  sekali  menghambur  ke  pelukannya.  Tapi  melihat  sorot  mata  tajam  itu membuat  kekecewaanku  kembali  memuncak.

Tanpa  berkata  apapun  aku  berdiri  dan  melangkahkan  kaki  untuk  berjalan  menjauhinya. Boleh  dikatakan  ini sebuah  penolakan  untuk  ajakannya  itu. Saat  kulit  bersentuhan  dengan  air  langit. Tulangku  seperti  di  cucuk  dengan  jarum. Tapi  aku  tak  peduli.

Tiba-tiba  Kyuhyun  berjongkok  dihadapanku  dengan  posisinya  yang  membelakangiku  tanpa  berucap  sepatah  katapun. Apa  yang  sedang  dilakukannya. Apa  sedang  berusaha  merayuku  seperti  seorang  bocah  yang  akan  girang  setengah  mati  hanya  dengan  sebuah  gendongan. Jangan  harap !

Aku  melewatinya  dan  terus  bermain  dengan  air  hujan  yang  sudah  membasahi  seluruh  tubuhku. Aku  juga  tak  berharap  Kyuhyun  akan  mengejarku  seperti  adegan  didrama-drama. Saat  sedang  terbuai  dengan  khayalan  konyolku. Aku  dikejutkan  dengan  ulah  nekad  Kyuhyun  yang  tanpa  persetujuan  menarik  tangan  dan  menggendongku  secara  paksa  dipunggungnya.

“Hei ! Apa-apaan  ini  Cho  kyuhyun ? Turunkan  aku ! Aku  masih  sanggup  berjalan  sendiri.” Pintaku  dengan  berusaha  meronta  untuk  turun  dari  punggungnya. Tapi  pria  itu semakin  mengeratkan  tangannya  pada  kedua  kakiku. Sial ! Aku  tak  sanggup  melawan  kekuatan  pria  ini  dengan  keadaan  lemah  seperti  ini.

“Diam  bodoh ! Aku  tak  butuh  persetujuanmu. “ Hanya  ucapan  brengsek  itu  yang  keluar  dari  mulutnya. Tak  ingin  berdebat, aku  turuti  saja  kemauannya. Ingin  melihat  sejauh  mana  dia bertahan  dengan  berat  badanku.

Kami  berjalan  dalam  diam  dibawah  air  hujan  yang  mengguyur  Seoul. Keadaan  seperti  ini  membuatku  tak  nyaman. Aku  canggung  menghadapi  pria  yang  berstatus  suamiku  ini  setelah  kejadian  beberapa  minggu  yang  lalu. Dengan  setengah  terpaksa  ku  kalungkan  tanganku  dilehernya. Sedikit  menyenderkan  kepalaku  dibahunya  karena  rasa  mual  dan  pusing  itu  kembali  menyerangku.

“Kau  sakit  Cheonsa-ya ? “

“Mungkin ……” Tanpa  mengubah  posisi, ku  jawab  pertanyaan  Kyuhyun. Entah  sakit  apa  yang  dimaksudnya. Hanya  jawaban  abu-abu  yang  keluar  dari  mulut  sebagai  ungkapan  isi  hatiku. Ku  harap  Kyuhyun  tidak  terlalu  bodoh  untuk  mengartikan  ucapanku.

“Antara  aku  dan  hyera  tak  punya  sesuatu  yang  spesial. Dia  sudah  seperti  adik  bagiku. “ Hei ! Untuk  apa  susah-susah  menjelaskan  tentang  hubungannya  dengan  perempuan  itu. Toh  dia  tak  pernah  peduli  padaku.

“Kalau  aku  benar-benar  hamil  bagaimana  Kyuhyun-ssi ? “ Dia  menghentikan  langkahnya  mendengar  pertanyaanku. Aishh ! Kenapa  mulutku  selancang  ini. Aku  tak  mau  Kyuhyun  berpikiran  yang  bukan-bukan  tentangku.

“Bukankah  sudah  ku  bilang  aku  akan  bertanggung  jawab. Apa  kau  meragukanku ? “

Aku  turun  dari  gendongannya. Untuk  sekali  ini  saja  ku  beranikan  diri  untuk  menghadapinya  secara  terang-terangan. Ku  tatap  pekat  matanya. Mencari  sebuah  cinta  disana, aku  tak  menemukannya. Sepertinya  aku  sudah  mulai  mengharapkan  cinta  dari  pria  ini.

“Hanya  sebagai  tanggung  jawab  Kyuhyun-ssi ? “ Tanyaku  kembali. Apapun  jawaban  itu, aku  hanya  ingin  dia  bisa  membuka  hatinya  untukku.

“Aku  tak  bisa  menjanjikan  apapun  untukmu  saat  ini  Cheonsa-ya. Menggantikan  Yoo  Jin  denganmu  bukanlah  murni  keinginanku. Jadi  kuharap  kau  mengerti. “

Aku  bersyukur  hujan  belum  berhenti  sekarang  ini. Dengan  begitu  aku  bisa  menyembunyikan  telaga bening  yang  berhasil  mendobrak  kantong  mataku. Ku  hela  napas  berat. Salah  memang  terlalu  mengharapkan  Kyuhyun  bisa  menerimaku  sebagai  seseorang  yang  sanggup  menggantikan  posisi  Eonni  dihatinya.

Ku  tatap  punggung  kokoh  suami  yang  tak  bisa  ku  gapai  hatinya itu. Semakin  lama  mengamatinya  yang  berjalan  menjauh  membuatku  semakin  sakit. Kali  ini  aku  benar-benar  luruh  menyentuh  tanah. Meluapkan  tangisanku  di  bawah  derasnya  hujan.

~~XX~~

Sudah  satu  jam  aku  menunggu  hasil  pemeriksaan  Dokter  tentang  keadaanku. Sejak  malam  dimana  aku  memilih  kehujanan  daripada  harus  mengejar  cinta  dari  seorang  lelaki  yang  tak  mencintaiku, aku  jatuh  sakit. Ditambah  kebiasaanku  yang  sering  mual  dipagi  hari  membuatku  takut  setengah  mati  kalau  pertanyaanku  pada  Kyuhyun  benar-benar  terjadi.

“Nyonya  Cho ….. Silahkan  masuk “ Perintah  Suster  yang  bertugas  mengabsen  daftar  pasien  Kim  Uisanim.

“Ne …. Kamsahamida “ Aku  memasuki  ruang  prakter Dokter  kim  yang  merupakan  dokter  keluargaku.

“Duduklah ….. Ada  kabar  bahagia  yang  ingin  aku  sampaikan  padamu. “

“ Deg ! ….. “ Mendengar  kabar  bahagia saja. Orang  bodoh  pun  bisa  menebak  apa  itu  artinya.

“Selamat.Kau  positif  hamil  Cheonsa-ya. Sepertinya  Kyuhyun  menjalankan  tugasnya  dengan  baik. “ Kekeh  dokter  Kim  di  ujung  kalimatnya.

“Benarkah ? “ Tanyaku  tak  percaya.

“Iya ….. Usia  kandunganmu  sudah  berjalan  dua  minggu. Ngomong-ngomong  suamimu  tak  menemanimu ? Tanya  dokter  setengah  baya  yang  sudah  bertahun-tahun  menjadi  dokter  pribadi  keluarga  Han.

“Dia  tidak  tahu  kalau  saya  akan  memeriksakan  kandungan. Saya  akan  memberinya  kejutan. Jadi, saya  harap  Dokter  jangan  mengatakan  hal  baik  ini  kepada  Kyuhyun. “ Ini  hanya  alasanku  saja. Biar  bagaimanapun  Dokter  Kim  tak  tahu  keadaan  rumah  tanggaku  yang  sebenarnya  dengan  Kyuhyun.

“Oh, begitu  rupanya. Dia  pasti  akan  lebih  memanjakanmu”

“Memanjakanku ?” Tanyaku  heran. Aku  mengilas  balik  ke  belakang  mengingat  hari-hariku  bersama  Kyuhyun. Memangnya  kapan  pria  itu  sekali  saja  pernah  memanjakanku. Yang  ada, aku  seperti  seorang  istri  yang  kekurangan  perhatian. Konyol  saja  membayangkannya  memanjakanku. Yang  benar  saja.

“Ya. Rata-rata  calon  ayah  akan  memberikan  perhatian  yang  berlebihan. Melarang  ini  itu. Bahkan  cenderung  seperti  nenek-nenek  yang  sentimental. Kau  jangan  kaget  jika  perangainya  berubah  seperti  itu.

Aku  tersenyum  kecut  mendengar  paparan  dokter  Kim. Aku  sendiri  belum  bisa sepenuhnya membayangkan  reaksi  seperti  apa  yang  akan  ditunjukkan  oleh  Kyuhyun. Semoga  saja  seperti  yang  dikatakan  oleh  Dokter  Kim  meski  itu  mustahil. Tapi  aku  sungguh  berharap  moment  seperti  itu  sungguh  terjadi  dalam  hidupku.

Dari  pihakku. Sungguh  aku  sangat  bahagia  mendengar  berita  kehamilan  ini. Perasaan  ini  sungguh  luar  biasa. Indah  sekali. Ternyata  menjadi  seorang  ibu  seperti  ini  euphoria-nya. Aku  memegang  perutku  dan  membayangkan  kehidupan  didalamnya. Nanti  aku  akan  ditendang-tendang  dari  dalam  dengan  kakinya  jika  sudah  masuk  dalam  hitungan  bulan. Dia  akan  bermain-main, jungkir balik  dan  lain-lain  didalam  rahimku  sebelum  lahir.

Aku  harap  jika  dia  laki-laki  bisa  setampan  ayahnya  dan  jika  perempuan, tentu  harus  secantik  aku. Tapi  tetap  dengan  mewarisi  mata  indah  ayahnya. Mata  Kyuhyun  yang  beberapa  minggu  ini  berhasil  membuat  jantungku  berdentum-dentum  tak  karuan. Tanpa  sadar, kali  ini  aku  tersungging  tulus  sambil  mengusap-usap  perutku  yang  tertutup  kain.

“Kalau  begitu  saya  permisi  sekarang  Dokter. Sepertinya  kabar  baik  tidak  bisa  disimpan  terlalu  lama” Entah  bualan  yang  ke berapaku  terhadap  Dokter. Aku  bangkit  dari  kursi  dengan  raut  wajah  yang  sengaja  ku  buat  segembira  mungkin.

“Tentu  saja. Kembalilah  jika  kau  ingin  melakukan  USG  agar  kau  tahu  jenis  kelaminnya. Ajaklah  suamimu” Kata  Dokter  sambil  memamerkan  barisan  gigi  putih  bersihnya  padaku.

Aku  berfikir  sejenak  kemudian  tersenyum  lagi. “Sepertinya  jenis  kelamin  lebih  baik  menjadi  sebuah  kejutan  saat  persalinan  Dok”

“Oh  itu  ide  yang  bagus. Dulu  aku  juga  melakukan  itu. Aku  tidak  melakukan  USG  sama  sekali  bahkan sampai  anak  ketigaku” Jangan  mengira  Dokter  Kim  berjenis  kelamin  pria. Dia  seorang  wanita  cantik  meski  usianya  sudah  tidak  muda lagi.

“Benarkah ?”

“Tentu  saja. Menebak-nebak  itu  terkadang  menyenangkan”

“Terima  kasih  atas  bantuannya  Dok “ Aku  mengulurkan  tanganku.

“Senang  bisa  membantumu” dia  menjabat  tanganku.

_

Sepanjang  perjalanan  pulang , yang  ada  diotakku  hanya  membayangkan  bagaimana  reaksi  yang  akan  ditunjukkan  Kyuhyun. Meski  dia  mengatakan  akan  menerima  kehamilanku. Tapi, tetap  saja  semua  itu  hanya  berlandaskan  pada  rasa tanggung  jawabnya  bukan  karena  perasaan  cinta  kasih  sebagai  seorang  calon  ayah  seperti  kebanyakan  orang  lain.

Aku  membuka  pintu  apartemenku  dengan  tangan bergetar. Aku  masih  bingung, bagaimana  cara  menyampaikan  berita  bahagia, setidaknya  itu  bagiku  pada  Kyuhyun. Apapun  hasil  akhirnya  aku  harus  maju. Sudah  kepalang  tanggung  kalau  harus  berhaenti  sampai  disini.

Baru  beberapa  langkah  aku  berjalan. Percakapan  Kyuhyun  dengan  Hyera  masuk  dalam  pendengaranku.

“Lalu  apa  yang  akan  kau  lakukan  padanya, kalau  dia  benar-benar  mengandung ?” Tanya  Hyera.

“Mau  tak  mau  aku  harus  bertanggung  jawabkan. Itu  sudah  kewajibanku  sebagai  suaminya”

“Jadi  hanya  bentuk  tanggung  jawab  begitu ? “

“Memang  apalagi  yang  kau  harapkan  selain  itu  Hye-ya ? Dari  awal  sudah  ku  katakan. Aku  menikahi  Cheoansa  hanya  karena  untuk  memenuhi  permintaan  Yoo  Jin  diakhir  usianya. Jadi, jangan  meminta  lebih  dari  itu”

Air  bening  itu  sudah  membasahi  kedua  pipiku. Ku  remas  kuat  perutku. Tak  ingin  mendengar  ucapan  Kyuhyun  bagai  belati  yang  merobek  kasar  jantung. Aku  keluar  untuk  menghalau  kekecewaan  yang  semakin  bertambah  kalau  harus  mendengar  percakapan  mereka  sampai  selesai.

Apapun  keputusan  Omma  dimasa  mendatang. Itu  semua  demi  kabahagiaan  Appamu. Jadi  kita  harus  sama-sama  berjuang  untuk  bertahan. Omma  janji, kau  tak  akan  kekuranga  sedikitpun  kasih  sayang  meski  dengan  atau  tanpa  Appamu.

                                                                        TBC

45 thoughts on “[Freelance] Onnie Husband 2/?

  1. ya ampun kyu, dingin bgt, kayak kulkas berjalan, ckckck….
    kasian liat cheonsa….
    ceritax bgus chingu, aq jd bs merasakan perasaanx cheonsa, sedih bacax…
    lanjut baca chapt 3 dl ya….

  2. omoo….eonnn….
    setegaa itu kahhh seorang cho kyuhyun dsinii….nyesekk bcanyaa…kasiann cheonsa yg cma jd byg2 yoojin di mata si kyu…..
    lanjuttt eon…suka’ ama critanyaa…

  3. annyeong…
    ff sprt ini memang sering dimana terpaksa nikah lalu jatuh cinta tapi liat dari cara sipenulis jg enak gak utk di baca dan mudah dipahmi gak dan ff ini enak dan gampang dipahami gak buat repot untuk dimengerti*banyak ngomong saya#

    tapi sprtnya kyu uda ada rasa…
    nice ff dah🙂

  4. hiks hiks sedih. fiuuh memang susah gantiin tempat orang. Kyu bener2 deh. bikin miris. lanjut thor penasaran apa Cheonsa bakal milih pisah atw bertahan…

  5. kyaaa, akhrx epep yg aq tggu2 muncul jga >,< . .↵tp knpa bca epep nie lma" aq jd sbel ma kyuhyun ya, rsax pngen bget nimpuk kyuhyun pke sendal #dirajam sparkyu↵kasian bget cheonsa eonni, sbar ya eonn. .

  6. Kasihan Cheonsa dirinya benar2 tdk diharapkan, Kyu oppa msh blm menerima pernikahannya saat ini dan ia masih sangat mencintai Yoo Jin.. Cheonsa sabar ya.. Smg kebahagiaan segera datang u Cheonsa dan aegi

  7. makin nyesek ja baca ni ff..
    apa ya yg mau dilakukan cheonsa ya? kabur dari kyuhyunkah?
    terserah author deh.. yg penting lanjutan’y.. hehehhehehe,,

  8. belum baca part satunya tapi langsung baca part dua keke
    kyu jahat cheonsa kasian trus itu apa yang bakalan direncanakan cheonsa diakhir pas lagi ngomong ke anak yg ada dikandungannya

  9. Makin seneng sama ceritanya..
    Cuma typo masih bertebaran dimana.mana yya, dan itu bisa mengganggu saat membacanya..

    Tapi uda bikin aku masuk kedalam cerita, jadi bisa menutup kekurangannya..
    Like (y)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s