[Freelance] Onnie Husband 3/?

Author        :  Just  My  Flo

Genre         :  Marriage  life, Sad  Romance

Leght          :  Chaptered

Rating        :  G

FB               :  Aillagyu

Blog           :  www.justmyflo.wordpress.com

Cast         :  Han  Cheonsa

                    Cho  Kyuhyun

                    And  other

~~XXX~~

Semenjak  dimana  aku  mendengar  percakapan  antara  Kyuhyun  dan  Hyera.  Sudah  ku  putuskan  tidak  akan  memberi  tahu  siapapun  tentang  kehamilanku  kecuali  Ha kyo,  sahabatku.  Aku  tak  ingin  menambah  beban  pikiran  pria  yang  ku  rasa  sudah  mulai  berpengaruh  dalam  hidupku.  Tak  ada gunanya.  Toh  hanya  sebatas  tanggung  jawab  yang  dia  tawarkan  padaku. Dan  aku  tak  butuh itu.

 

“Kau  sungguh-sungguh  dengan  keputusanmu  itu  Cho-ya ? “ Ha  kyo  berhenti  menyesap  cokelat  panasnya  begitu  mendengar  ucapanku.

“Ini  yang  terbaik,  jadi  segera  carikan  aku  tempat  tinggal  yang  jauh  dari  Seoul “

“Kau  sedang  berusaha  melarikan  diri  dari  masalah  ini  hah ?” Sepertinya  secangkir  cokelat  yang  selalu  dipujanya  tak  berguna  lagi.  Dengan  cepat  dia  meletakkan  kembali  cangkir  yang  hampir  ludes  isinya  ke  atas  meja.  Dengan  tatapan  serius,  dia  berusaha  mencari  kebenaran  ucapanku  melalui  ke  dua  manik  mataku.

“Bukan  melarikan  diri.  Disini  aku  mencoba  berpikir  realistis.  Tak  mungkin  aku  menahan  Kyuhyun  seumur  hidupnya  hanya  untuk  memenuhi  sebuah  janji  konyol  yang  dibuat  oleh  Eonni”

“Tapi  ini  berhubungan  dengan  masa  depan  anakmu  kelak.  Baik  buruknya  Kyuhyun,  dia  tetap  berhak  tahu  tentang  janin  yang  sedang  kau  kandung “ Sebenarnya  dia  ini  berpihak  pada  siapa.  Kenapa  ngotot  sekali  ingin  aku  memberitahu  Kyuhyun  kalau  aku  benar-benar  hamil.

“Aku  tak  butuh  ceramah.  Hanya  tinggal  menjawab  iya  atau  tidak  untuk  menolongku  Nona  Song “

“Ini  namanya  sebuah  pemaksaan  bodoh ! Sekarang  pulang  dan  kemasi  barangmu.  Aku  akan  menelpon  Ahjumma  di  Namhae.  Dia  hanya  tinggal  seorang  diri  disana  setelah  kematian  Ahjussi. Jadi,  kupastikan  Kyuhyun  tak  akan  bisa  menemukanmu  kalau  tidak  bersuhu  padaku “ Lagaknya  itu  seperti  seorang  ahli  suhu  terkenal  saja.  Berlebihan  sekali.

“Ku  harap  kau  menutup  rapat  mulutmu  tentang  hal  ini.  Hanya  kau  dan   Hyukjae  yang  tahu  tentang  kehamilanku. Kalau  sampai  ada  orang  lain  yang  tahu.  Ku  cincang  kalian  hidup-hidup “ Ancamku  pada  si  mulut  tempayang  ini.

“Ku  jamin rahasiamu  aman  ditanganku.  Jadi  kau  tak  perlu  meragukanku  Han  Cheonsa-ssi “

“Aku  berharap  banyak  padamu.  Ku  harap  kau  tak  mengecewakanku  kali  ini “

“Oke …. I  Promise “

_

Banyak  perubahan  pada  Cheonsa  sekarang  ini. Dia  tak  seramah  dulu  sebelum  aku  mengecewakannya.  Sikapnya  terkesan  dingin  padaku.  Berbicara  hanya  seperlunya  saja.  Itupun  terbatas  dari  pihakku  yang  harus  memancingnya  dulu  dengan  sebuah  pertanyaan  supaya  dia  mengeluarkan  suara  untuk  menjawabnya.

Terkadang  aku  sangat  merindukan  sosoknya  yang  periang  seperti  dulu.  Meski  tak  pernah  bermanja  denganku  tapi  belakangan  ini  entah  kenapa  aku  ingin  sekali  memanjakannya.  Apalagi  mengingat  kata-katanya.  Ada  rasa  senang  yang  menggelayuti  hati  kalau  benar  dia  hamil. Aku  juga  tak  tahu,  kenapa  terbesit  keinginan  untuk  benar-benar  menimang  seorang  bayi  yang  menjadi  darah  dagingku.

Beberapa  hari  ini  dia  juga  jarang  berada  dirumah.  Entah  apa  yang sedang  dikerjakannya  diluar  sana. Selama  ini  aku  memang  tak  pernah  memperhatikan  kesehariannya.  Apa  yang dia  suka  dan  apa  yang  dia  benci  pun  sungguh  aku  tak  tahu. Jahat  memang,  tapi  aku  bukan  tipe  orang  yang  suka  membohongi  diri  sendiri  untuk  pura-pura  peduli  dengan  orang  lain.

Baiklah,  kali  ini  ku  gadaikan  harga  diri.  Menjemputnya  ke  kampus  sepertinya  bukan  ide  yang  buruk. Berharap   setelah  ini  dia  bisa   sedikit  mencair.  Ku  raih  kunci  mobil  yang  tergeletak  diatas  meja  kantor.  Aku  belum  meninggalkan  ruangan  kerja  meski  jam  sudah  menunjukkan  pukul  lima  sore. Sebagai  atasan,  tak  ada  batasan  jam  kerja  untukku.  Kapan  saja,  aku  bisa  pulang  sesukaku.

Ku  langkahkan  kaki  menuju  basement  bawah  tempat  dimana  aku  menyimpan  mobil  kebanggaanku. Tentu  saja  dengan  menggunakan  lift  yang  tersedia.  Bukan  berlari-lari  menuruni  tangga darurat  hanya  demi  bertemu  dengan  seseorang  yang  berlebel  sebagai  istri.  Keadaanku  dengan  Cheonsa  lain.  Jadi  aku  biasa  saja.  Meski  belakangan  ada rasa  ingin  terus  melihat  wajahnya.

_

Aku  masih  bertahan  didalam  mobil  yang  sengaja  ku  parkir  didepan  kampus  istriku.  Kalau  dipikir,  aku merasa  menjadi  seorang  munafik  sekarang.  Baru  beberapa  hari  yang  lalu  aku  mengatakan  tak  ingin  memberi  harapan  kosong  pada  Cheonsa.  Tapi  belakangan  ini  aku  suka  menyebutnya  dengan  istriku. Meski  konteksnya  hanya   sebatas  celotehan  pada  diri  sendiri. Tapi  itu  mampu  membuatku  tersenyum  sendiri  seperti  orang  gila.

Hampir  satu  jam  aku  menunggu  Cheonsa.  Jam  juga  sudah  menunjukkan  pukul  setengah  tujuh  malam.  Tapi  kenapa  sosok  yang  ku  tunggu  tak  menampakkan  batang  hidungnya.  Apa  terjadi  sesuatu  dengannya.  Atau  dia  sudah pulang  dari  tadi.  Banyak  tanya  yang  bergelayut  diotak.  Membuatku  duduk  tak  tenang.

Bodoh ! Kenapa  tak  menghubungi  ponselnya.  Bukankah  itu  lebih  efektif  daripada  harus  menerka-nerka  tentang  sesuatu  yang  tak  pasti.  Ku  keluarkan  smart  phone  dengan  icon  buah  apel  yang  tak  utuh.  Menggeser  layar   untuk  membuka  kunci  dan  mencari  nomor  yang  sama  sekali  tak  ku ingat.  Baru  ingin  mendial  nomor  istriku  itu.  Mataku  teralihkan  pada  pemandangan  didepan  sana.

Orang  yang  beberapa  jam  ku  nanti.  Dengan  senyum  bahagianya  tengah  berbincang  dengan  gerombolan  mahasiswa  yang  kalau  tak  salah  kira  adalah  teman-temannya.  Seorang  perempuan  yang  biasa  ku  lihat  sering  datang  ke  rumah  dan  dua  orang  pria  asing  yang  entah  siapa  itu.  Mereka  terlibat  perbincangan  yang  asik.

Dua  orang  pria  itu.  Satu  bertubuh  jangkung  seperti  tiang  listrik  yang  duduk  diatas  motor  sport  merk  produsen  terkenal  Jepang.  Dan  satunya  lagi  lebih  pendek  dariku  dengan  tampang  yang  agak  tak  nyaman  dipandang  mata.  Aku  tak  tahu  kalau  ternyata  Cheonsa  bisa  dekat  dengan  para  pria.  Selama  aku  menikah  dengan  Yoo  jin,  sekalipun  belum  pernah  dia  mengenalkan  atau  membawa  pulang  laki-laki  ke  rumah.

Tak  ada  niatan  untuk  keluar  dan  mengajakknya  pulang.  Entah  menguar  ke  mana  perasaan  menggebu-gebu  yang  tadi  mendominasi  keinginanku.  Hanya  ingin  mengawasi  adegan  selanjutnya  dari  mereka.  Beberapa  menit  mereka  mengobrol.  Detik  selanjutnya   pria  itu  memasangkan  helm  ke  kepala  Cheonsa  dengan  telaten.  Hei ! Dia  istriku.  Apa  dia  sedang  mencoba  untuk  merayunya.

Tanpa  dikomando  gadis  itu  naik  ke  atas  motor  dan  langsung  memeluk  erat  pinggang  Si  Brengsek  yang  entah  siapa  namanya.  Kemudian  mereka  meninggalkan   pelataran  kampus  tanpa  dosa. Ku  eratkan  cengkeramanku  pada  setir  mobil  menahan  emosi  yang  hampir  membakarku.  Ingin  bermain  api  rupanya  kau  Han  Cheonsa.

~~XX~~

 

Dua  hari  yang  lalu  aku  hampir  histeris  dengan  kedatangan  seseorang  yang  sudah  bertahun-tahun  ini  meninggalkan  Korea  demi  mengikuti  keluarganya  yang  harus  hijrah  ke  Jepang.  Pria  tak  tahu  malu  yang  selalu  merecokiku  dan  Ha  Kyo  saat  bersama-sama  dulu.  Dia  si  Brengsek  yang  ku  rindukan  beberapa  tahun  ini.

Shim  Changmin  tolol  dan  rakus.  Tanpa  di  sangka  tanpa  diduga  kemarin  mengejutkanku  dengan  kepindahannya  kembali  ke  Korea  dan  mendaftar  satu  kampus  denganku.  Otaknya  itu  memang  tidak  penuh,  tak  bisa  ditebak  jalan  pikirnya.  Tapi  aku  sangat  menyayangi  pria  bodoh  bermulut  lebar  itu.

“Kau  pulang  dengan  siapa  hari  ini  Chonie-ya ? “  Tanya  Changmin.  Sekarang  kami  berempat  sedang  menikmati  santap  sore  dikantin  kampus  sebelum  pulang.  Aku,  Changmin,  Ha  Kyo  dan  si  Mesum  Lee  Hyukjae.

“Sendiri ,  Kau  berminat  mengantarkanku  kan ? “

“Kau  pikir  aku  supir  pribadimu.  Enak  saja  menyuruhku  mengantarkanmu “  Baru  berapa  hari  berkumpul.  Dia  sudah  mulai  mengibarkan  bendera  perang  denganku.  Kalau  tak  ingat  aku  sedang  hamil.  Sudah  ku  lempar  mangkuk  sambal  yang  ada  dimeja  ini.  Aku  tak  ingin  terkena  karma  anakku  nantinya  akan  seperti  Changmin.

“Aku  tak  menyuruhmu  mengantarkanku.  Aku  hanya  bertanya “  Jawabku  cepat.

“Sudahlah  Shim  Changmin ! Jangan  terus-terusan  mengganggu  Cheonsa.  Apa  salahnya  sekali  saja  berbuat  kebaikan “  Bela  Ha  Kyo.  Dia  tahu,  keadaanku  sedang  tidak  stabil  akibat  memikirkan  masalahku  dengan  Kyuhyun.

“Kalian  berdua  ini  sensi  sekali.  Apa  tamu  bulanan  sedang  menyapa ? “  Tanya  Changmin.  Dia  memang  tak  tahu  malu.  Ku  rasa  dia  akan  cocok  bergaul  dengan  Hyukjae.  Sama-sama  pervert  dan  mesum.

“Berhentilah  bercicit.  Aku  dan  Cheonsa  ingin  pulang.  Kalau  kalian  berdua  masih  ingin  mengobrol,  lanjutkan  saja.  Aku  dan  Cheonsa  jalan  dulu “  Pamit  Ha  Kyo.  Dia  bergegas  memundurkan  kursi  untuk  berdiri  dan  mengajakku  pulang. Aku  menurut  saja.  Toh  seharian  ini  otakku  sudah  hampir  pecah  menghadapi  segala  mata  kuliah  yang  membuatku  hampir  mati  ditempat.

“Hei ! Tunggu  kami.  Tak  ada  yang  menarik  sama  sekali  dikantin.  Kita  pulang  sama-sama  saja,  bagaimana ? “  Tawar  Hyukjae.

Aku  maupun  Ha  Kyo  tak  menyahut.  Bibirku  terkatup  rapat.  Moodku  sedang  tak  baik  setelah  tadi  pagi  melihat  Kyuhyun  pergi  berdua  dengan  Hyera.  Entah  mereka  ingin  pergi  kemana.  Kyuhyun  lebih  memperhatikan  kesenangan  gadis  itu  daripada  aku,  istrinya.  Sesibuk  dan  sepenat  apapun.  Dia  selalu  menuruti  keinginan  Hyera.  Mengantar  jemput  sahabatnya  itu  selama  masa  liburannya  disini.

Aku  harap  setelah  kepergianku.  Kyuhyun  bisa  memperoleh  kebahagiaan  yang  dicarinya  selama  ini  bersama  perempuan  yang  benar-benar  murni  dipilih  olehnya.  Bukan  karena  sebuah  perjodohan  seperti  era  Kakek  Buyut.  Hanya  perlu  bersabar  sedikit  saja.  Aku  sudah  keukeuh  dengan  keputusanku.

“Chonie-ya ! Kau  tunggu  disini  dulu.  Kau  pulang  denganku  saja.  Jangan  menganggu  kencan  mereka”  Tunjuk  Changmin  pada  Ha  Kyo  dan  Hyukjae.  Sudah  ku  bilang  bukan.  Pria ini  setengah  tak  waras.  Tadi  mati-matian  menolak  keinginanku  untuk  pulang  bersama.  Tapi  sekarang  malah  mengajakku  balik.

“Kau  mau  kemana  Changmin-ah ? “  Tanya  Ha  kyo.

“Mengambil  motor.  Kau  pulang  saja  dengan  Hyukjae.  Biar  Cheonsa  aku  yang  mengantarnya  pulang “  Suruh  Changmin  pada Ha  Kyo  yang  hanya  dijawabnya  dengan  anggukan.

Ha  Kyo  dan  Hyukjae  masih  bertahan  disini.  Sepertinya  mereka  tak  tega  membiarkanku  menunggui  Changmin  seorang  diri.  Selama  beberapa  menit  menanti  kemunculan  Makhluk  Listrik  itu.  Cerita  lucu  mengalir  dari  mulut  Si  Mesum  Hyukjae.  Moodku  yang  kurang  baik  seketika  sedikit  membaik.  Tanpa  sadar,  sudut  bibirku  tertarik  dan  melengkungkan  sebuah  senyum  dengan  suara  kikikan  yang  agak  jelas.

“Kau  yakin  ingin  pulang  dengan  Changmin ? “  Tanya  Ha  Kyo  disela  candaan  kami.  Setelah  berita  kehamilanku  masuk  dalam  pendengarannya.  Dia  terlalu  mengkhawatirkanku.  Kadar  kecerewetannya  bertambah  berkali-kali  lipat.  Mirip  sekali  dengan  Nenek-Nenek.

“Tentu  saja.  Memang  kenapa ? “ Tanyaku  balik.

“Kau  kan  sedang  hamil.   Aku  takut  terjadi  apa-apa  dengan  calon  keponakanku  itu “

“Ck …. Kau  ini  berlebihan  sekali “  Cibir  Hyukjae.

“Plak …… “  Sial  sekali  nasib  monyet kampus  ini.  Selalu  saja  jadi  korban  kekerasan  dalam  pacaran “

“Yak !! Sakit  Babo !! “  Teriak  Hyukjae  tak  terima  atas  perlakuan  kekasihnya.  Kalau  sudah  seperti  ini.  Ingin  ku  tenggelamkan  saja  kepalaku  dibawah  bantal  untuk  meredam  teriakan  memekak  pasangan  abnormal  ini.

“Mulutmu  itu  perlu  ditambal  biar  tak  sembarangan  bicara “

“Tapi  Ak ……. “

“Tin …… Tin ……. “  Suara  klakson  motor  Changmin  menyelamatkanku  malam  ini.  Motor  sport  yang  didominasi  warna  merah  dan  putih  itu  sudah  berhenti  tepat  dihadapanku.

“Ini ! Pakailah ! “  Perintah  Changmin  sembari  menyodorkan  helm  padaku.  Tanpa  pikir  panjang,  aku  meraihnya.  Tapi,  belum  sempat  memakainya.  Changmin  kembali  meraih  helm  yang  tadi  dia  berikan  padaku  dan  dengan  telaten  memasangkannya  dikepalaku. Setelah  merampungkan  kegiatan  romantisnya  yang  hampir  membuatku  tertawa.  Aku  langsung  naik  ke  atas  motor.  Pikirku,  lebih  cepat  lebih  terjamin  keselamatanku  dari  amuk  masa  Ha  Kyo.  Dia  benar-benar  preman  pasar  generasi  baru.  Kelakuannya  seperti  berandal  yang  tanpa  dosa  memalak  mangsanya.  Nasibmu,  Lee  Hyukjae,  mendapat  anugerah  dari  Tuhan  berupa  seorang  Song  Ha  Kyo.

“Pegangan  yang  erat  bodoh ! Jangan  samakan  cara  berkendaraku  dengan  Lee Donghae  mantan  teman  SMA  kita “  Cicitnya.  Bicara  tentang  Lee  Donghae.  Aku  jadi  teringat  saat  masa  SMA  dulu.  Anak  itu  terkenal  dengan  motor  bututnya  dan  cara  berkendaranya  dibawah  60  km/jam.  Selalu  jadi  bahan  olokan  teman  sekelas  kami.  Sangat  menggelikan.

Demi  keselamatan,  ku  turuti  perintah  Changmin.  Ku  lingkarkan  tanganku  ke  perut  rata  si  Jangkung. Anak  ini  tak  pernah  main-main  dengan  ucapannya.  See ! Tanpa  ampun,  dia  langsung  tancap  gas  dengan  kecepatan  yang  membuatku  bergidik  ngeri.

Angin  malam  langsung  menyambutku  selama  dalam  perjalanan.  Persetan  dengan  malu.  Ku  eratkan  pelukanku  padanya.  Toh  aku  sudah  terbiasa  dengan  keadaan  seperti  ini  sejak  jaman  kami  sekolah  dulu.

___

“Jadi sekarang  kau  tinggal  disini ? “  Pertanyaan  Changmin  untukku  sebelum  aku  memasuki  lantai  delapan  apartemen  Kyuhyun.

“Iya …. Tapi  aku  tak  akan  menawarimu  untuk  masuk   ke  dalam “

“Waeyo ? Kau  takut  suamimu  marah  hah ? “  Cerca  Changmin  untuk  yang  kesekian  kali.  Dia  sudah  ku  beritahu  tentang  pernikahanku  dengan  Kyuhyun.  Tapi  tidak  dengan  kehamilanku  ini.  Ku  harap  cukup  Hyukjae  sebagai  pihak  ke  tiga  yang  tahu  tentang  rahasiaku  ini.

“Ini  sudah  malam  Bodoh ! Jangan  banyak  bertanya.  Cepat   pulang  sana ! “  Ku  kibas-kibaskan  ke  dua  tanganku  untuk  mengusirnya  dari  sini.

“Shireoo !! …… “

“Ya  sudah  kalau  kau  mau  tidur  diluar.  Dengan  senang  hati  ku  persilahkan.  Siapa  tahu  ada  hantu  perempuan  cantik  yang  terpikat  dengan  mulut  lebarmu  itu “

“Ck ….. Bukan  itu  Bodoh ! Tapi  kau  melupakan  sesuatu “  Kilahnya.

“Sesuatu ?  Apa  itu ? “

“Itu …… “ Tunjuknya  pada  heln  putih  yang  masih  melekat  di  kepalaku.  Sepertinya  sebentar  lagi  aku  akan  terserang  penyakit  alzeimer.

“Hahahahhah …… Aku  lupa,  Bodoh ! “ Umpatku  di  ujung  kalimat.  Entah  aku  yang  tolot  atau  helm  ini  yang  sudah  berumur.  Susah  sekali  membuka  pengait  yang  terbuat  dari  logam  untuk  membebaskan  kepala.

“Ku bilang  juga  apa.  Otakmu  itu  memang  tidak  pernah  bekerja  dengan  baik.  Membuka  helm  saja  tidak  becus.  Sini !! “  Ocehnya  disela  hembusan  angin  malam.

Aku  mendekat  ke  arahnya  yang  masih  duduk  dengan  tampang  menyebalkan  diatas  motor  sport  kebanggaannya.  Dengan  gerakan  cepat  dia  meraih  pengait  helm  yang  terbuat  dari  besi.  Dengan  sekali  gerak  aku  sudah  terbebas  dari  helm  bututnya.

“Ya  sudah  aku  pulang  dulu.  Besok  pagi  ku  jemput.  Jangan  sampai  telat  kalau  tidak  mau  ku  tinggal “

“Lama-lama  kau  ini  mirip  Halmonie  saja.  Cepat  sana  pulang ! Aku  sudah  muak  melihat  tampangmu “

“Ck …. Tidak  tahu  terima  kasih ! “  Cerocosnya.  Sikap  kekanak-kanakannya  kambuh  lagi.

“Sudahlah  Shim ! ini  sudah  malam.  Jangan  berkhutbah  disini “  Tanpa  menunggunya  enyah  dari  hadapanku.  Ku  tinggalkan  saja  dia  tanpa  dosa.  Tubuhku  terlalu  lelah  untuk  mengurusi  Changmin.  Kasur  empuk  sudah  terbayang-bayang  didepan  mata.

“Brem ……. Brem ……. “  Sepertinya  si  bodoh  itu  sudah  berlalu.  Aku  bersyukur,  Changmin  datang  disaat  yang  tepat.  Saat  aku  membutuhkan  sandaran  dalam  menghadapi  segala  persoalan  hidup  yang  rumit  untuk  ku  kecapi  seorang  diri.

Changmin  seorang  sahabat  yang  amat  sangat  bisa  diandalkan.  Meski  terkadang  bersikap  menyebalkan  dan  suka  menggodaku  dengan  olokannya.  Dia  lelaki  pertama  yang  akan  ku  datangi   ketika  aku  dalam  masa  rapuh.  Dia  bisa  menjadi  pendengar  yang  baik  dan  memposisikan  dirinya  dengan  benar.  Itulah  sebabnya  aku  merasa  nyaman  dan  tak  canggung  padanya.

Memikirkan  persahabatanku  dengan  Changmin.  Tak  terasa  mengantarkanku  sudah  berdiri  didepan  pintu  masuk  apartemen  suamiku,  Cho  Kyuhyun.  Ada  perasaan  tak  enak  dan  sedikit  trauma  dengan  adegan  perbincangan  Kyuhyun  dan  Hyera  tempo  hari  setiap  aku  berada  diposisi   seperti  ini.  Ku  tarik  napas  panjang  dan  memencet  beberapa  nomor  yang  menjadi  kode  rahasia  tempat   tinggalku  sekarang.  Kode  yang  masih  sama,  tanggal  kelahiran  kakak  tercintaku.

Rasa  sesak  itu  kembali  menyeruak.  Membuat  otot-otot  tanganku  kebas  seketika.  Tapi  apa  yang  bisa  ku  lakukan ? Apartemen  ini  memang  sudah  disiapkan  oleh  Kyuhyun  sebagai  tempat  tinggalnya dengan  Eonni  setelah  mereka  menikah.

“Ceklek ……. “

Ku  tutup  pintu  dan  melangkahkan  kaki  menuju  kamar.  Kyuhyun  bilang  hanya  sebulan  Hyera  tinggal  disini.  Tapi  ini  bahkan  sudah  sebulan  lebih  dua  hari  dia  menetap  disini,  perempuan  itu  tak  lekas  enyah  dari  Korea.  Melewati  ruang  tengah,  hanya  sepi  keadaan  yang  ku  tangkap.  Mungkin  belum  pulang  setelah  seharian  keluar  bersama.

Ku  capai  gagang  pintu  kayu  berwarna  cokelat.   Setelah  terbuka,  dengan  segera  ku  langkahkan kembali  kaki  ke  ranjang.  Mungkin  bawaan  bayi.  Kehamilan  pertama  ini  membuat  daya  tahan  tubuhku  menurun  dan  sering  terserang  lelah  yang  berlebihan.  Tapi  sosok  yang  berdiri  dibalkon  dengan  posisi  membelakangiku  menghentikan  keinginanku  untuk  segera  rebahan  diatas  kasur.  Apa  yang  sedang  dilakukan  Kyuhyun  disana.  Dengan  pakaian  kantor  lengkap  tapi  sudah  awut-awutan  tak  serapi  tadi  pagi  membuat  keningku  mengernyit  heran.

Aku  ragu  untuk  melangkah  mendekatinya.  Hanya  menatap  punggung  kokoh  yang  selalu  ingin  ku  rasakan  membuatku  puas.  Aku  tahu  diri,  pria  itu  tak  pernah  mau  memberiku  kesempatan  barang  sekali  saja  untuk  menggantikan  posisi  Eonni  dihatinya.

“Siapa  lelaki  itu ? “  Pertanyaan  Kyuhyun  membuyarkan  lamunanku.  Lelaki ? Apa  yang  dimaksudnya  Changmin.

“Eoh …. Lelaki ? Yang  mana ? “  Tanyaku  balik.

“Jangan pura-pura  jadi  perempuan  bodoh  didepanku.  Kau  pikir  aku  tak  tahu  apa  yang  sedang  coba  kau  lakukan  dibelakangku “  Dia  berbalik  dan  berjalan  mendekatiku.

“Apa  maksudmu ? “  Aku  bingung  dengan  maksud  ucapannya.

“Ck ….. Siapa  lelaki  yang  baru  saja  mengantarkanmu  itu ? Selingkuhanmu bukan ? “  Apa-apaan  Kyuhyun  ini.  Menuduhku  yang  bukan-bukan.  Changmin  itu  sahabatku.  Bahkan  dia  hadir  lebih  dulu  dihidupku  sebelum  aku  menikah  dengannya.

“Selingkuhan ? Kau  tidak  salah  ucap ? Memang  sejak  kapan  kau  merasa  terikat  denganku ? “  Kali  ini  aku  akan  buka-bukaan  tentang  kekecewaanku  padanya.  Aku  sudah  tidak  tahan  menahan  amarahku  untuk  sekarang.

“Kau  itu  sudah  menikah,  apa  kau  lupa ? “  Mata  pekat  itu  menghujamku  dengan  tatapan  tajamnya.

“Aku ? Lupa ? Yang  benar  saja.  Bukannya  selama  ini  kau  tak  pernah  menganggapku  sebagai  istrimu  hah ? Lalu  kenapa  sekarang  kau  berkoar  tentang  kelakuanku,  bukankah  kau  sendiri  asik  bercinta  dengan  wanita  pengganggu  itu.

“Jaga  ucapanmu  itu  Han  Cheonsa ! Hyera  bukan  perempuan  seperti  itu “  Belanya.  Dadaku  kembali  diremas.  Mati-matian  Kyuhyun  membela  perempuan  sial  itu  didepanku.

Tak  ingin  merembet  kemana-mana  perdebatanku  dengan  Kyuhyun.  Dengan  malas  aku  berniat  keluar  kamar.  Tapi  cengkraman  tangan  Kyuhyun  berhasil  menghentikan  langkahku.  Dengan  kasak  didorongnya  tubuhku  ke  dinding  yang  menimbulkan  suara.  Tulang  belakangku  langsung  terasa  nyeri.  Pria  brengsek  ini  sudah  menyakitiku.

“Berhenti  berhubungan  dengan  pria  itu ! “  Perintahnya.  Buluku  bergidik  ngeri  mendengar  desisan  dingin  yang  keluar  dari  mulutnya.  Apa  dia  sedang  cemburu ?

“Lepaskan  tanganku  Kyu,  sakit ! “  Pelasku  padanya.  Sungguh,  Kyuhyun  seperti  kesetanan.  Dua  tanganku  di  cengkeram  dengan  posisi  menempel  didinding.  Aku  tak  bisa  berkutik.

Bukannya  mengabulkan  keinginan  untuk  melepaskan  tanganku.  Dengan  brutal  dia  malah  menciumku.  Dengan  sekuat  tenaga  aku  meronta.  Bukan  cumbuan  seperti  ini  yang  ku  inginkan.  Perlakuannya  membuat  napasku  hampir  habis.  Dia  sudah  gila.

“Hen-Hentikan  K-Kyu ! “  pintaku  disela  ciumannya.  Tak  ada  respon  yang  baik.  Dengan  sekuat  tenaga  ku  dorong  tubuh  tegap  yang  berdiri  didepanku  ini.

“PLAK !! ……… “

“Aku  bukan  perempuan  murahan  yang  bisa  kau  jamah  sesuka  hatimu  Cho  Kyuhyun !! “  Jeritku  tepat  didepan  wajahnya.  Ku  tepuk  dadaku  kuat  untuk  mengurangi  rasa  sakit  yang  sudah  mencapai  ubun-ubun.  Tangisku  pecah  memenuhi  ruangan  kamar  yang  senyap.

“Cheonsa-ya …… “  Kyuhyun  berusaha  mendekat.  Ku  biarkan  saja  dia.  Aku  tak  punya  kekuatan  untuk  mendebatnya  lagi.  Energiku  sudah  habis  terbuang  untuk  bisa  bebas  dari  perlakuan  Kyuhyun  tadi.

Kyuhyun  membawaku  ke  dalam  rengkuhannya.  Menyembunyikan  wajahnya  disela-sela  rambut  panjangku  yang  tidak  tertata  rapi.  Wangi  maskulin  itu  langsung  menyeruak  dalam  indera  pembauku.  Wangi  yang  menjadi  kesukaanku  sejak  aku  tidur  seranjang  dengannya.

“Mianhe …… “  Hanya  itu  yang  keluar  dari  bibir  Kyuhyun.

“Mengapa  kau  lakukan  itu  padaku. Kalau  kau  merasa  terbebani  dengan  pernikahan  ini.  Ceraikan  saja  aku “  Balasku  dibarengi  dengan  isakan-isakan  kecil.  Dengan  lemah  ku  pukul  punggung  Kyuhyun.  Dia  tak  menjawab,  malah  semakin  mengeratkan  pelukannya  dipinggangku.  Walau  rasa  nyaman  itu  membuai  alam  sadarku,  tapi  tak  mampu  mereda  tangis.

******

Aku  tahu,  tidak  semestinya  aku  mengasari  adik  mantan  istriku.  Tapi,  melihat  kemesraannya  dengan  lelaki  lain  dari  atas  balkon.  Membuat  amarahku  menguasai  diri.  Sepertinya  dia  salah  paham  dalam    menangkap  hubunganku  dengan  Hyera.  Justru  berkat  gadis  itulah  sedikit  demi  sedikit  membuka  kesadaranku  untuk  tidak  mengacuhkannya  lagi.

Aku  ingin  membuka  cerita  baru  dengannya. Berusaha  menjadikanya  prioritas  utama  dalam  hidupku.  Meski  tak  semudah  membalik  telapak  tangan,  aku  akan  berusaha  sekuat  tenaga.  Sudah  banyak  pengorbanan  yang  dia  lakukan  untuk  menikah  denganku.  Menggadaikan  masa  depan,  salah  satunya.  Dia  patut  mendapatkan  kebahagiaan.

Tapi,  aku  tak  berpikir  sampai  sejauh  ini  saat  dia  menginginkan  perceraian  dariku.  Apa  itu  artinya  dia  sudah  tahan  menghadapi  perlakuannku  padanya.  Ku  harap  dia  berubah  pikiran  dan  memberikan  kesempatan  kedua  padaku.  Aku   berjanji  akan  membahagiakannya.

Ku  lepas  pelukann  mendengar  ucapannya.  Meyakinkan  diri  kalau  itu  hanya  sebuah  gertakan  untuk  menyadarkanku.  Tapi,  tak  ada  kebohongan  dimanik  matanya.  Hanya  sorot  kesakitan  yang  malah  aku  temukan  disana.

“Bercerai ? “

“Iya …. Aku  akan  melepaskanmu  dari  pernikahan  konyol  ini “  Jawabnya.

“Apa  kau  siap  menanggung  kemarahan  Appa  dengan  keputusanmu  untuk  berpisah  denganku ? “  Aku  berusaha  mencari alasan  yang  masuk  akal  untuk  menutupi  kekhawatiranku.  Semoga  mendengar  kata  Appa  sanggup  mengurungkan  niatnya.

“Masa  depanku  bukan  lagi  bisa  ditentukan  oleh  mereka.  Aku  berhak  mengatur  hidupku  sendiri.  Kalau   kau  takut  menghadapi  kemarahan  Appa,  biar aku  yang  mengatakannya “  Cheonsa  benar-benar  serius  dengan  ucapannya.

“Apa  dengan  bercerai  denganku  dapat  membuatmu  bahagia ? “  Tanyaku  akhirnya.

“Iya ….. “  Jawabnya  dengan  mantap.  Tak  ada  keraguan  disana.

Benar  yang  dikatakan  Hyera.  Aku  akan  menyesali  keputusanku  untuk  tetap  bertahan  dengan  masa  lalu  saat  Cheonsa  sudah  menyerah  dengan  pernikahan  ini.  Sekarang  apa  yang  harus  ku  lakukan ?  Tetap  mempertahankan  atau  melepaskannya  untuk  bisa  menentukan  jalan  hidup  bersama  seseorang  yang  sudah  jadi  pilihannya.  Sulit  merealisasikan  kedua-duanya.  Disatu  sisi  aku  tak  ingin  kehilangan  gadis  itu.  Tapi  disisi  lain  aku  juga  bukan  tipe  pria  yang  akan  menahan  seseorang  untuk  tetap  bertahan  denganku  sementara  dia  tidak  bahagia.

                                                              TBC

62 thoughts on “[Freelance] Onnie Husband 3/?

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s