[Freelance] Onnie Husband 4/?

 

305437_297319537054889_965299639_n 

 

Author   :  Justmyflo

Genre     :  Merriage  life,  Sad  Romance

Leght     :   Chaptered

Rating   :  PG – 17

FB / Twitter  :  Aillagyu/@Azukanosa

 

*****

 

Beberapa  kali aku  menghela  nafas  kasar.  Membiarkan  pikiranku  yang  semakin  tak  tenang  mendominasi  otak  selama  beberapa  menit.  Dengan  cepat,  ku  raih  secangkir  machiatto  yang  sudah  setengah  isi lalu  meminumnya  dalam  sekali  teguk.  Ucapan  Cheonsa  yang  terlontar  sesaat  setelah  insiden  ciuman  paksa  kemarin,  membuat  tidurku  benar-benar  tak  nyenyak.  Apa  dia  benar-benar  serius  dengan ucapannya  yang  ingin  meminta  cerai  dariku.

“Ck !” Aku  mendecak  kesal.  Kalau  bukan  sedang  berada  di  Cafe,  sudah  ku  hancurkan  apa  yang  ada  diatas  meja.  Memikirkannya  saja  sudah  membuat  kepalaku  serasa  ingin  pecah,  apalagi  semua itu  benar-benar  menjadi  kenyataan.

Dulu,  aku  selalu  berharap  saat-saat  seperti  ini  menghampiri  hidupku.  Dengan  keinginannya  sendiri, Cheonsa  datang  dan  memutuskan  ikatan  sakral  diantara  kami.  Biar  bagaimana  pun,  pernikahan ini  tidak  didasari  oleh  rasa  apapun,  kecuali  rasa  patuh  terhadap  amanat  Soojin  sebelum  dia  meninggal.  Tapi,  sekarang  lain  cerita.  Aku  sudah  meniduri  Cheonsa,  membuat  masa  depan  bocah  itu  berakhir  diatas  ranjang  karena  kecerobohanku.  Aku  juga  merasa  mulai  tertarik  dengan  bocah  ceroboh  itu.  Jadi,  melepaskannya  begitu  saja  akan  membuatku  semakin  merasa  tak  tenang.

“Sudah  lama  menunggu ?”  Aku  hampir  melonjak  saat  sebuah  tangan  menepuk  bahuku  pelan.  Ternyata  Hyera.  Sudah  hampir  setengah  jam  aku  menunggunya  seperti  orang  bodoh,  bahkan  ini  sudah  cangkir  ke  dua  machiatto  membasahi  kerongkonganku.  Kami  janjian  untuk  bertemu  disini  karena  ada  sesuatu  yang  ingin  dia  sampaikan.

“Maaf  tadi  ada  kecelakaan  didaerah  Gwangju,  jadi  aku  sedikit  terlambat.”  Hyera  menarik  kursi  persisi  dihadapanku  dan  langsung  menjatuhkan  diri.  Wajahnya  sedikit  pucat,  apa  dia  sedang  sakit.

“Apa  kau  sakit  Hye-ya?”  Tanyaku  padanya.  Aku  berdiri  dan  sedikit  mencondongkan  badan  untuk  mengecek  suhu  tubuh  Hyera  melalui  keningnya.  Sedikit  hangat,  batinku.

“Aku  tidak  apa-apa  Oppa,  hanya  sedikit  pusing.  Mungkin  terlalu  capek  mengurus  segala  hal  tentang  kepindahanku.”  Kilahnya.

“Kau  yakin?”  Kembali  aku  bertanya  untuk  memastikan  dia  tidak  apa-apa.

“Aku  baik-baik  saja  Oppa.  Memang  sejak  kapan  aku  berbohong  padamu.”  Jawabnya  dengan  sedikit  kesal.  Dia  melambai  ke  arah  pelayan  dan  memesan  segelas  espresso.

“Oh  iya.  Kau  sudah  menemukan  Universitas  yang  sesuai  dengan  keinginan  Ahjjusi ?” Tanyaku  untuk  mengalihkan perhatiannya.  Sebulan  menginjak  bumi  Korea,  gadis  ini  benar-benar  membulatkan  tekadnya  untuk  tak  kembali  lagi  ke  Amerika.  Entah  untuk  alasan  apa  dia  mengambil  keputusan  mendadak  untuk  benar-benar  menetap  disini.  Padahal,  seharusnya  sudah  dari  beberapa  hari  kemarin  dia  kembali  karena  masa  liburannya  sudah  habis.

“Ne.  Aku  sudah  menghubungi  Appa  untuk  mengurus  semua  data-data  yang  ku  perlukan  dan  segera  mengirimnya.  Aku  akan  mendaftar  di  Seoul  University,  sama  dengan  Cheonsa.”  Jelasnya.  Aku  hanya  mengangguk  mendengar  penuturan  gadis  yang  setahun  lebih  tua  dari  istriku  ini.

“Oh  ya  Oppa.  Aku  sudah  memutuskan  untuk  pindah  dari  apartemenmu.  Aku  merasa  tak  enak  hati  dengan  Cheonsa.”  Dia  menyeruput  minuman  yang  baru  diantar  seorang  pelayan  perempuan  ke  meja  kami.

“Pindah?”  Tanyaku  pada  Hyera.  Belakangan  ini  dia  terlihat  sedikit  berbeda.  Apa  dia  punya  masalah  yang  disembunyikan  dariku.  Biar  bagaimana  pun,  dia  sudah  seperti  seorang  adik  untukku.

“Iya.  Aku  khawatir,  kehadiranku  akan  semakin  memperkeruh  hubunganmu  dengan  Cheonsa.”  Gadis  ini  tersenyum  tipis,  seperti  senyuman  yang  menyimpan  banyak  makna.

“Kau  tak  perlu  mengkhawatirkan  hal  itu.  Cheonsa  bukan gadis  kolot  yang  memandang  hal  dari  sisi  negatifnya  saja.”  Aku  sedang  membujuk  Hyera  untuk  tetap  bertahan  tinggal  satu  atap  denganku.  Dia  tak  punya  siapa-siapa  di  Korea.  Keluarga  besarnya  sudah  lama  hijrah  ke  Amerika.  Aku  takut  terjadi  apa-apa  dengannya  kalau  pindah  rumah.

“Kau  ini  terlalu  berlebihan  Oppa.  Aku  sudah  besar,  kau  tak  perlu  cemas  tentang  keselamatanku. Karena  aku  menghargai  Cheonsa,  jadi  aku  memutuskan  untuk  pindah.”  Jawabnya  dengan  senyum  sumringah  yang  menurutku  seperti  dibuat-buat.  Kenapa  bocah  ini  jadi  semakin  terlihat  aneh  dimataku.  Apa  yang  sebenarnya  terjadi.

“Tapi  Hye,  aku  sudah  berjanji  pada  Orangtuamu  untuk  menjagamu  selama  kau  disini.”  Jelasku  padanya.  Aku  tak  ingin  Kim  Ahjjusi  kecewa  padaku  karena  tak  menepati  janji.

“Ck ! Aku  bukan  gadis  belia  yang  harus  dijaga  dua  puluh  empat  jam  penuh.  Apa  kau  tak  takut  kalau  aku  tetap  tinggal  denganmu,  aku  akan  jatuh  cinta  padamu ?”  Apa  dia  bilang.  Jatuh  cinta padaku ?  Yang  benar  saja.  Omong  kosong  apa  itu !

“Apa  yang  kau  katakan,  jangan  mencoba  untuk  menggodaku  dengan  omong  kosongmu  itu .”  Ku  raih  cangkir  ke  tiga yang  ku  pesan.  Meminum  isinya  dengan  sedikit  gusar.

“Hahahahahaha….. “  Tawa  Hyera  meledak  dan  memenuhi  ruangan.  Banyak  mata  manusia  menatap  heran  ke  arah  kami.  Bocah  ini  membuatku  malu  saja.

“Kau  pikir  aku  benar-benar  suka  padamu  Oppa?  Yang  benar  saja.”  Tawanya  masih  membahana,  tapi  dia  sedikit  mengecilkan  volume  suara.

“Diam  bodoh ! Ini  bukan  lelucon  yang  lucu.”  Aku  berdiri  dan  berjalan  meninggalkan  Hyera  yang  masih  bertahan  duduk  disana.  Hari  sudah  sore,  aku  harus  segera  pulang  sebelum  istriku  sampai  dirumah.  Tiba-tiba,  aku  merasakan  tangan  seorang  perempuan  bergelayut  manja  dilenganku.

“Kenapa  meninggalkanku  bodoh !”  Umpat  Hyera.  Kebiasaannya  dari  dulu  memang  tak  ada yang  berubah.  Dia  akan  mengamuk  kalau  tidak  ada  orang  yang  mau  menemaninya  makan.  Tapi  aku  tak  menggubris  dan  meneruskan  langkah  agar  bisa  cepat  sampai  rumah.

“Ayolah  Oppa ! Aku  kan  hanya  bercanda.  Kau  ini  lelaki,  tapi  gampang  sekali  merajuk.”  Cicitnya  disepanjang  jalan.

Aku  tak  menanggapi  ocehannya  dan  memacu  kaki  melangkah  lebih  cepat.  Gadis  ini  masih  tak  melepaskan  kontak  fisik  diantara  kami.  Karena  memiliki  kaki  yang  jenjang,  Hyera  tak  kewalahan  mensejajarkan  langkah  denganku.  Aku  sengaja  tak  membawa  mobil  hari  ini  untuk  sampai  ke  kantor.  Aku  menumpang  Donghae  yang  kebetulan  bekerja  pada  satu  perusahaan  denganku.

Hanya  butuh  waktu  lima  belas  menit  dari  cafe  untuk  sampai  ke  apartemen.  Tapi,  langkahku  terhenti  saat  didepan  sana  berdiri  seorang  perempuan  yang  menatap  sayu  ke  arahku. Kedua  tangannya  mengepal,  seperti  menahan  sesuatu  agar  tak  keluar  dan  meledak  ditempat  saat  ini  juga.  Apa  aku  melalakukan  kesalahan  lagi,  pikirku.  Ck ! Bodoh  kau  Cho  Kyuhyun.  Aku  seperti  tersadar.  Dengan  cepat  ku  lepas  tangan  Hyera  yang  masih  mengapit  lengan  kiriku.  Pasti  bocah  itu  berpikir  yang  macam-macam  melihat  posisiku  dengan  Hyera  yang  sangat  tidak  enak  dipandang  mata.

“Oppa….”  Lirih  Hyera.  Mungkin  dia  sadar  keberadaan  Cheonsa  yang  masih  menatap  kami  dengan  tatapan  yang  entahlah.  Sulit  aku mendeskripsikannya.

“Jangan  khawatir,  ayo  jalan !”  Perintahku.  Gadis  disampingku  ini  pasti  merasa  bersalah  pada  Cheonsa.  Kembali  aku  melangkah  dan  mendekat  ke  arah  istriku  yang  sudah  tak  menatap  kami  lagi. Kepalanya  sudah  menunduk,  dari  ekor  mataku,  sepertinya  dia  sedang  menatap  perutnya  yang  rata.  Apa  dia  akan  salah  paham  lagi  mengira  hubunganku  dengan  Hyera,  entahlah.  Akhirnya  dia  berjalan  masuk  dan  meninggalkanku  yang  semakin  berjalan  tak  tenang.

 

***

Disinilah  sekarang  aku  berdiri.  Berada  satu  ruangan  dengan  Kyuhyun  dan  Hyera  yang  sama-sama  diam  dan  tak  mengeluarkan  suara  hanya  menambah  suasana  didalam  lift  jadi  sedikit  canggung  dan  kaku.  Saat  kemarin  kami  bertengkar,  Kyuhyun  mengatakan  bahwa  hubungannya  dengan  Hyera  hanyalah  sebatas  hubungan  kakak  dan  adik.  Tapi,  melihat  Hyera  yang  bergelayut  manja  pada suamiku,  membuatku  menjadi  sangsi.  Apakah  Kyuhyun  berkata  seperti  itu  hanya  untuk  menutupi  perasaannya  didepanku.  Ku  hela  nafas  lirih.  Sepertinya,  keputusanku  tidak  bisa  ditunda  terlalu  lama  lagi.  Pria  yang  menikahiku  sudah  menemukan  wanita  yang  dicarinya  selama  ini.  Jadi,  senang  tak  senang  aku  harus  melepaskannya.

“Tring ..”  Suara  lift  terbuka,  menandakan  kami  sudah  sampai  ke  lantai  delapan.  Dengan  cepat  aku  keluar  dan  berjalan  lebih  dulu  meninggalkan  mereka.  Entahlah,  semacam  ada  rasa  perih  melihat  Kyuhyun  begitu  intim  dengan  perempuan  lain.  Hidupnya  memang  selalu  dikelilingi  dengan  wanita-wanita  cantik  yang  menggoda  iman,  tapi  itu  tidak  membuatku  khawatir  karena  Kyuhyun  tak  akan  pernah  tertarik  dengan  wanita-wanita model  seperti  itu,  beda  dengan  Hyera.  Tatapan  yang  ia  tunjukkan  hampir  sama  saat dia  menatap  Eonni.  Jadi,  apa  aku  salah  kalau  menganggap  suamiku  mulai  tertarik  dengan  Hyera.  Ku  masukkan  beberapa  digit  angka  untuk  bisa  masuk  ke  dalam  sana. Begitu  pintu  terbuka,  aku  langsung  menyeruak  masuk  dan  mengganti  snakers  ku  dengan  sandal  rumah.

“Cheonsa-ya,  biar  aku  saja  yang  memasak  makan  malam.”  Suara  Hyera  dibelakangku.  Tak  menoleh  padanya,  aku  hanya  menganggukkan  kepala.  Tugas  kampus  yang  semakin  hari  semakin  menyulitkan  hidup,  membuat  moodku  diambang  kerak  neraka.  Ku  raih  knop  pintu  dan  segera  masuk  kamar.  Tubuhku  rasanya  lelah  sekali.  Tapi  aku  bersyukur,  bayiku  tak  rewel  dan  membuat  banyak  ulah  didalam  perut.  Ku  lempar  tas  ke  sembarang  tempat  dan  langsung  menarik  selimut.  Membenamkan  tubuh  ke  dalamnya  tanpa  mau  bersusah-susah  membersihkan  diri  dulu.  Toh,  aku  bukan  istri  yang  punya  kewajiban  untuk  melayani  nafsu  suami.

Aku  mendengar  suara  pintu  terbuka  dari  balik  selimut  yang  membungkus  rapat  tubuhku.  Beberapa  saat  kemudian,  langkah  itu  mendekat  ke  arah  tempat  tidur.  Entah  apa  yang  dilakukan  Kyuhyun,  yang  pasti  ranjangku  sedikit  bergoyang  karena  seseorang  juga  ikut-ikutan  menjatuhkan  diri  atasnya.  Aku  hampir  memekik  saat  tangan  pria  itu  memeluk  pinggangku  dan  menindih  kakiku  dengan  kakinya.  Ck ! Berat  sekali,  seperti  kaki  gajah.  Masih  cemburu  dengan  adegan  murahan  yang  dia  umbar  dengan  Hyera  sesaat  sebelum  memasuki  apartemen,  ku  acuhkan  saja  tingkah  polahnya.

“Maaf  soal  yang  tadi.”  Bisiknya  tepat  ditelinga  kananku.  Aku  berbaring  membelakanginya.

“Itu  tidak  seperti  yang  kau  bayangkan.”  Kyuhyun  menghela  nafas  berat.  Tapi, aku  tetap  keukuh  pada  niatan  untuk  tak  meladeni  ocehannya.  Masalah  hatiku  saja  tak  habis-habis,  bagaimana  mau  menanggapi  perkataannya.  Lelah !

Pria ini  semakin  menjadi-jadi.  Dengan  frontal  dia  menyibak  kain  yang  menutupi  tubuh  bagian  atas  dan  langsung  membenamkan  wajahnya  disela-sela  rambut  panjangku,  pelukannya  juga  semakin  mengerat.  Apa  dia  tidak  berpikir  akibat dari  perbuatannya,  jantungku  berdentum  kencang  seperti  alunan  musik  disko  yang  diputar  di  club-club  malam.  Ku  eratkan  cengkeraman  tangan  pada  ujung  bantal  yang  ku  tiduri.  Nafasnya  yang  berhembus  dan  mengenai  kulit  leher,  membuat  bulu  kudukku  berdiri  tegak  dan  sedikit  geli.  Kyuhyun  benar-benar  tidak  waras.

Kakiku  hampir  kram  karena  bertahan  dalam  posisi  yang  sedikit  intim  itu  selama  hampir  satu  jam.  Dengkuran  kecil  yang  keluar  dari  mulut  Kyuhyun  membautku  hampir  terkikik.  Memang  benar  yang  diucapkan  banyak  orang.  Tak  ada  satu  orangpun  manusia  yang  sempurna  didunia  ini.  Sebulan  lebih  aku  tidur  seranjang  dengannya,  hampir  tiap  malam  aku  mendengar  si  manusia  kutub  ini  mendengkur.  Tanpa  sadar,  aku  mengelus  tangannya  yang  masih  erat  memeluk  perutku.  Aegi-ya,  apa  kau  bisa  merasakan  tangan  kekar  Appamu  Nak.  Gumamku  dalam  hati.  Aku  tersenyum  sendiri  seperti  orang  tak  waras.

Aku  mengubah  posisi  dan  menghadap  ke  arah  Kyuhyun.  Memandanginya  yang  terlelap  dengan  wajah  tenang  membuat  sudut  bibirku  tertarik  sempurna.  Dengan  keberanian  penuh,  ku  telusuri  wajah  malaikatnya  dengan  jari-jari  lentikku.  Mulai  dari  dahinya  yang  lebar  dan  sedikit  tertutup  rambut  lebatnya,  lalu  hidung  yang  tegak  dengan  garis  lengkungan  yang  tepat  dan  sempurna  terpahat,  bibir  yang  berisi  dan  beberapa  kali  pernah  ku  kecap  mambuat  darahku  berdesir  kembali.  Tapi,  imaginasiku  tentang  pria  ini  pecah  begitu  mengingat  ucapan  tidak  senangnya  dengan  posisiku  yang  menggantikan  Eonni.  Ku  tarik  jemariku  dari  wajahnya  dan  berniat  membersihkan  diri.  Tapi,  cekalan  tangan  Kyuhyun  menghentikan  niat  dan  membuatku  menelan  ludah  dengan  gugup.  Aku  seperti  seorang  pencuri  yang  ketahuan  mencuri  barang  berharga  milik  seorang  jejaka.

“Kenapa  berhenti?”  Nada  suaranya  membuatku  sedikit  menahan  nafas  gugup.  Aku  tak  berani  menatap  matanya.  Memandangi  langit-langit  kamar  yang  didominasi  warna  biru  muda  jauh  lebih  menyenangkan  daripada  memandangi  wajah  Kyuhyun.  Pria  itu  meraih  daguku  dan  menariknya  ke  arah  kanan,  membuat mata  kami  saling  beradu  pandang  untuk  sesaat.

“Aku  memang  bukan  pria  baik.  Aku  bahkan  selalu  membuatmu  tak  nyaman  dan  sakit  hati  dengan  segala  kelakuanku.”  Kyuhyun  membuka  pembicaraan  dengan  tema  yang  sedikit  sensitif.

“Setelah  Soojin  pergi,  aku  selalu  berpikir,  bagaimana  aku  menjalani  hidup  tanpa  dia.  Aku  begitu  kacau  dan  hancur  saat  menghadapi  kenyataan-kenyataan  pahit  yang  membuat  hidupku  serasa  mati.  Kakakmu  adalah  wanita  pertama  yang  membuatku  punya  sebuah  keinginan  yang  benar-benar muncul  karena  kehendakku  sendiri,  bukan  karena  kedua  orang  tuaku.”  Dia  berhenti,  tapi  mata  kami  masih  beradu  kontak  satu  sama  lain.  Aku  melihat  sebuah  kepedihan  dari  bola  mata  pekat  itu.

“Awalnya  aku  tak  setuju  dengan  permintaan  terakhir  Soojin.  Aku  merasa,  secara  tidak  langsung  akan  mengambil  masa-masa  mudamu  dengan  menikahi  pria  yang  tidak  kau  cintai.  Aku  tak  ingin  menciptakan  sebuah  neraka  dalam  hidupmu.”  Kyuhyun  seperti  sedang mendikte  apa  yang  selama  ini  bergelayut  dalam  otaknya.  Aku  tak  menimpali  atau  memotong  ucapannya.  Membiarkan  laki-laki ini  menumpahkan  segala  masalah  yang  menjadi  beban  dalam  pernikahan  kami  ku  rasa  keputusan  yang  tepat.

“Aku  tak  ingin  menjanjikan  apapun  pada  dirimu.  Aku  juga  tidak  akan  berakting  dihadapanmu  dengan  mengatakan  bahwa  aku  sudah  melupakan  Soojin.  Itu  butuh  waktu  dan  proses.  Jadi,  bisakah  kau  memberiku  kesempatan  untuk  memulai  hubungan  dari  awal?  Buatlah  aku  melupakan  masa  lalu  dengan  caramu  sendiri.  Aku  tak  memberikan  batasan  waktu untuk  itu.  Jadi,  maukah  kau  membantuku  dalam  hal  ini?”  Aku  tertegun  mendengar  rentetan  kalimat  yang  keluar  dari  mulut  pria  didepanku  ini.  Apa  Kyuhyun  sedang  mabuk.  Apa  dia  bersungguh-sungguh  dengan  ucapannya.

“Kyu …”  Jawabku  lirih.  Aku  menatapnya  untuk  yang kesekian  kali.  Mencari  sebuah  kejujuran  dari  sana  agar  aku  bisa melangkah  dengan  kepala  tegak.

“Aku  serius  Han.”  Dia  merapatkan  wajahnya,  membuat  kening  dan  hidung  kami  saling  bersentuhan.  Nafasnya  yang  sedikit  memburu  dan  hangat  membuat  jantungku  memompa  darah  dua  kali  lebih  cepat.  Entah  untuk  alasan  apa,  aku  menempelkan  bibirku  pada  bibir  tebalnya. Hanya  menempel saja,  tidak  melumat  atau  mencumbunya.  Mata  Kyuhyun  membulat,  sepertinya  dia  mendapat  shock  terapi  dadakan  karena  ulahku  ini.

“Kali  ini  ku  ampuni  kau.  Ku  beri  satu  kesempatan  lagi.  Tapi,  sekali  kau  menghancurkannya  aku  tak  akan  memberimu  apa-apa  lagi.”  Aku  tersenyum  dan  masih  betah  menatap  matanya  yang  sedikit  ada  garis  hitam  dibawah  sana.  Dengan  spontan,  tanganku  terulur  dan  mengelus  bagian  yang  membuat  Kyuhyun  seperti  memiliki  mata  panda.

“Ck ! Bagaimana  bisa  aku  menikah  dengan  seorang  panda.”  Omelku  dengan sedikit  memberengut.  Bukannya  jengkel,  pria  itu  malah  cekikikan  dan  tiba-tiba  menarik  tengkukku.  Mengadu  bibir  kami  dalam  sebuah  ciuman  yang  lembut,  tapi  itu  hanya  beberapa detik  saja.  Bibirnya  sudah  bergerak  dan  semakin  liar  menekan  bibirku.  Melumatnya  dengan  ritme  yang  sedikit  memburu,  aku  hampir  kehabisan  oksigen.

Bahkan  posisi  kami  sudah  sedikit  kacau.  Kyuhyun  menindihku  dan  semakin  gila  mencumbui  bibirku  yang  sedikit  mendesah  karena  ulahnya.  Lidah  kami  saling bertaut  dan  membelit  satu  sama  lain  membuat  saliva  saling  bercampur.  Sementara  tangan  pria  itu  sudah  mengelus  dadaku  dibawah  sana.  Kecapan-kecapan  panas  memenuhi  kamar  tidur  kami,  membiarkan  hasrat  tersalur  dan  mendominasi  alam  bawah  sadar.  Kyuhyun  menghentikan  ciuman  dan  memberikan  waktu  sejenak  untuk  saling  mengisi  paru-paru  yang  hampir  kosong  terisi  udara.

Pria  ini  kembali  meneruskan  kegiatannya,  mengecup  bibirku  sebentar  lalu  menelusuri  leherku  setiap  incinya.  Memberikan  tanda  yang  entah  harus  ku  sembunyikan  dengan  apa  saat  matahari  menyapa  bumi  esok  hari.  Ku  sisipkan  jari-jemari  diantara  rambut  lebat  suamiku  yang  semakin  menurunkan  ciumannya  menuju  tempat  paling  sensitif  yang  mampu  memacu  daya  kerja  sel  rangsangan  pada  tubuhku.  Satu  persatu  dia  membuka  kancing  kemeja  berwarna  biru  yang  membalut  tubuh  dan  mulai  mengecup  dadaku  dengan  pelan.  Menyurukkan  kepalanya  diantara  belahan  dada  yang  membuat  libido  Kyuhyun  semakin  menggila.

“Tok…Tok….Tok….”  Ketukan  pintu  dari  luar  menghentikan  kegiatan  kami.  Kyuhyun  memandangku  dan  itu  sukses  membuat  wajahku  bersemu  merah  seperti  tomat  busuk.

“Kau  malu  heh?”  Kekehnya  pelan.  Hidungnya  kembali  ditempelkan  pada  hidungku.

“Oppa,  Cheonsa  makan  malam  sudah  siap.”  Teriak  Hyera  dari  luar.  Oh  Tuhan ! Aku  melupakan  keberadaan  makhluk  lain  yang  berada  satu  atap  denganku  dan  Kyuhyun  saat  kami  bercinta  tadi.

“Ck ! Menganggu  saja.”  Gerutu  Kyuhyun.  Dia  berdiri  dan  merapikan  kemejanya  yang  sudah  lusuh  karena  ulahnya  sendiri. Dia  menoleh  ke  arahku  yang  masih  bertahan  dengan  posisi  terlentang.  Bahkan  membiarkan  bajuku  yang  terbuka  mengekspose  bagian  dada  yang  hanya  terlapisi  dengan  bra saja.

“Cepat  rapikan  bajumu  kalau  tak  mau  aku  menidurimu  saat  ini  juga.”  Suara  Kyuhyun  menyadarkan  hatiku  yang  masih  berbunga-bunga.  Cepat,  aku  menarik  selimut  dan  kembali  menyembunyikan  wajahku  yang  seperti  orang  idiot  dibawah  selimut  karena  menahan  malu.

_

Hanya  dentingan  suara  piring  dan  sendok  yang  saling  beradu  diruang  makan  apartemen  Kyuhyun.  Mereka  bertiga  melahap  makanan  dalam  diam.  Suasana  yang  sedikit  berbeda  dimata  Hyera,  membuat  rasa penasaran  gadis  itu  bertambah  berkali-kali  lipat.  Diliriknya  Kyuhyun  yang  masih  mengunyah  makanannya  dalam  diam,  sedangkan  Cheonsa  berada  pada  posisi  menunduk,  mengaduk-aduk  makanan  yang  belum  terjamah  sedikitpun.

“Apa  kau  tidak  suka  dengan  daging  itu?” Tanya  Hyera  pada  Cheonsa  yang  hanya  mengaduk-aduk  makanannya  tanpa  minat.

“Ah….Tidak ! Bukan  seperti  itu.”  Jawab  Cheonsa  sedikit  tergagap.  Dia  takut  Hyera  salah  paham  dan  mengira  dirinya  tak  menyukai  masakan  perempuan  yang  masih  menatapnya  sedikit  ragu.

“Kalau kau  tak  menyukai  daging,  jangan  memaksakan  diri.”  Hyera  tersenyum  lembut.  Seakan  meyakinkan  Cheonsa  kalau  dirinya  tak  marah  kalau  pun  Cheonsa  tak  berselera  dengan  menu  makan  malam  yang  lebih  banyak  didominas  daging.  Dia  hanya  memikirkan  Kyuhyun  waktu  memasak  tanpa  ingat  bahwa  Cheonsa  tidak  begitu  menyukai  daging.

“Ah  Tidak ! Sungguh  bukan  begitu  Hyera-ssi.”  Tiba-tiba  tangan  Kyuhyun  terulur  dan  mengangkat  piring  dihadapan  istrinya.  Memindahkan  daging  yang  membuat  selera  makan  Cheonsa  mengendur  ke  dalam  piringnya.

“Makanlah  yang  ini  saja.  Bukankah  kau  lebih  suka  ayam  dari  pada  daging.”  Dengan  telaten,  Kyuhyun  mengambil  beberapa  potong  daging  ayam  dan  meletakkannya  diatas  piring  Cheonsa.  Dan  entah  untuk  alasan  apa,  Pertama  kalinya  Hyera  merasa  sakit  melihat  pemandangan  yang  ada didepan  sana.

Satu  bulan  lebih  tinggal  bersama  Kyuhyun,  membuat  hatinya  semakin  tak  terkendali.  Begitu  menikmati  perhatian-perhatian  kecil  yang  diterimanya  saat  pria  itu  lebih  peduli  padanya  dibanding  dengan  istrinya  sendiri.  Perasaan  yang  dulu  dikubur  dalam-dalam  begitu  Kyuhyun  memutuskan  untuk  meminang  Soojin,  kini  kembali  muncul  hanya  karena  kebersamaan  singkat  yang  begitu  membuat  hati  kecilnya  sedikit  berharap.  Apakah  untuk  kali  ini  dia  harus  kembali  mengalah  dan  menyerahkan  Kyuhyun  pada  perempuan  lain.  Atau,  mengambil  keputusan  besar  yang  akan  menghancurkan  hidup  perempuan  yang  berada  dihadapannya.

Hatinya  semakin  berdenyut  melihat  kemesraan  laknat  yang  ditunjukkan  Kyuhyun.  Tangan  pria  itu  menyusuri  bibir  istrinya  yang  menyisakan  sebutir  nasi  yang  tak  ikut  tertelan  bersama nasi-nasi  yang  lain.  Hyera  mencengkeram  kuat  sendok  yang  berada  dalam  genggamannya.  Cinta  sepertinya  membuat  perasaan  kalut  memasuki  celah  rongga  dadanya.  Dia  sudah  mengambil  keputusan.  Tak  akan  meninggalkan  Kyuhyun  dan  berpindah  tempat  sebelum  pria  itu  menjadi  bagian  dari  kisahnya.

 

TBC

 

OKEY !! Jangan  protes  pendek  atau  kurang  feel.  Gw  udah  bilang   dari  awal  kalau  part  yang ini  hancur  banget.  Ada  sedikit  scene  panas  yang  entah  mengapa  tiba-tiba  mampir  begitu  saja  dalam  otak.  Dunia  hanya  milik  Kyuhyun  dan  Mbak  Han  dalam  part  ini. Wkwkwkwkwwkwkwk…….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Author   :  Justmyflo

Genre     :  Merriage  life,  Sad  Romance

Leght     :   Chaptered

Rating   :  PG – 17

FB / Twitter  :  Aillagyu/@Azukanosa

 

*****

Beberapa  kali aku  menghela  nafas  kasar.  Membiarkan  pikiranku  yang  semakin  tak  tenang  mendominasi  otak  selama  beberapa  menit.  Dengan  cepat,  ku  raih  secangkir  machiatto  yang  sudah  setengah  isi lalu  meminumnya  dalam  sekali  teguk.  Ucapan  Cheonsa  yang  terlontar  sesaat  setelah  insiden  ciuman  paksa  kemarin,  membuat  tidurku  benar-benar  tak  nyenyak.  Apa  dia  benar-benar  serius  dengan ucapannya  yang  ingin  meminta  cerai  dariku.

“Ck !” Aku  mendecak  kesal.  Kalau  bukan  sedang  berada  di  Cafe,  sudah  ku  hancurkan  apa  yang  ada  diatas  meja.  Memikirkannya  saja  sudah  membuat  kepalaku  serasa  ingin  pecah,  apalagi  semua itu  benar-benar  menjadi  kenyataan.

Dulu,  aku  selalu  berharap  saat-saat  seperti  ini  menghampiri  hidupku.  Dengan  keinginannya  sendiri, Cheonsa  datang  dan  memutuskan  ikatan  sakral  diantara  kami.  Biar  bagaimana  pun,  pernikahan ini  tidak  didasari  oleh  rasa  apapun,  kecuali  rasa  patuh  terhadap  amanat  Soojin  sebelum  dia  meninggal.  Tapi,  sekarang  lain  cerita.  Aku  sudah  meniduri  Cheonsa,  membuat  masa  depan  bocah  itu  berakhir  diatas  ranjang  karena  kecerobohanku.  Aku  juga  merasa  mulai  tertarik  dengan  bocah  ceroboh  itu.  Jadi,  melepaskannya  begitu  saja  akan  membuatku  semakin  merasa  tak  tenang.

“Sudah  lama  menunggu ?”  Aku  hampir  melonjak  saat  sebuah  tangan  menepuk  bahuku  pelan.  Ternyata  Hyera.  Sudah  hampir  setengah  jam  aku  menunggunya  seperti  orang  bodoh,  bahkan  ini  sudah  cangkir  ke  dua  machiatto  membasahi  kerongkonganku.  Kami  janjian  untuk  bertemu  disini  karena  ada  sesuatu  yang  ingin  dia  sampaikan.

“Maaf  tadi  ada  kecelakaan  didaerah  Gwangju,  jadi  aku  sedikit  terlambat.”  Hyera  menarik  kursi  persisi  dihadapanku  dan  langsung  menjatuhkan  diri.  Wajahnya  sedikit  pucat,  apa  dia  sedang  sakit.

“Apa  kau  sakit  Hye-ya?”  Tanyaku  padanya.  Aku  berdiri  dan  sedikit  mencondongkan  badan  untuk  mengecek  suhu  tubuh  Hyera  melalui  keningnya.  Sedikit  hangat,  batinku.

“Aku  tidak  apa-apa  Oppa,  hanya  sedikit  pusing.  Mungkin  terlalu  capek  mengurus  segala  hal  tentang  kepindahanku.”  Kilahnya.

“Kau  yakin?”  Kembali  aku  bertanya  untuk  memastikan  dia  tidak  apa-apa.

“Aku  baik-baik  saja  Oppa.  Memang  sejak  kapan  aku  berbohong  padamu.”  Jawabnya  dengan  sedikit  kesal.  Dia  melambai  ke  arah  pelayan  dan  memesan  segelas  espresso.

“Oh  iya.  Kau  sudah  menemukan  Universitas  yang  sesuai  dengan  keinginan  Ahjjusi ?” Tanyaku  untuk  mengalihkan perhatiannya.  Sebulan  menginjak  bumi  Korea,  gadis  ini  benar-benar  membulatkan  tekadnya  untuk  tak  kembali  lagi  ke  Amerika.  Entah  untuk  alasan  apa  dia  mengambil  keputusan  mendadak  untuk  benar-benar  menetap  disini.  Padahal,  seharusnya  sudah  dari  beberapa  hari  kemarin  dia  kembali  karena  masa  liburannya  sudah  habis.

“Ne.  Aku  sudah  menghubungi  Appa  untuk  mengurus  semua  data-data  yang  ku  perlukan  dan  segera  mengirimnya.  Aku  akan  mendaftar  di  Seoul  University,  sama  dengan  Cheonsa.”  Jelasnya.  Aku  hanya  mengangguk  mendengar  penuturan  gadis  yang  setahun  lebih  tua  dari  istriku  ini.

“Oh  ya  Oppa.  Aku  sudah  memutuskan  untuk  pindah  dari  apartemenmu.  Aku  merasa  tak  enak  hati  dengan  Cheonsa.”  Dia  menyeruput  minuman  yang  baru  diantar  seorang  pelayan  perempuan  ke  meja  kami.

“Pindah?”  Tanyaku  pada  Hyera.  Belakangan  ini  dia  terlihat  sedikit  berbeda.  Apa  dia  punya  masalah  yang  disembunyikan  dariku.  Biar  bagaimana  pun,  dia  sudah  seperti  seorang  adik  untukku.

“Iya.  Aku  khawatir,  kehadiranku  akan  semakin  memperkeruh  hubunganmu  dengan  Cheonsa.”  Gadis  ini  tersenyum  tipis,  seperti  senyuman  yang  menyimpan  banyak  makna.

“Kau  tak  perlu  mengkhawatirkan  hal  itu.  Cheonsa  bukan gadis  kolot  yang  memandang  hal  dari  sisi  negatifnya  saja.”  Aku  sedang  membujuk  Hyera  untuk  tetap  bertahan  tinggal  satu  atap  denganku.  Dia  tak  punya  siapa-siapa  di  Korea.  Keluarga  besarnya  sudah  lama  hijrah  ke  Amerika.  Aku  takut  terjadi  apa-apa  dengannya  kalau  pindah  rumah.

“Kau  ini  terlalu  berlebihan  Oppa.  Aku  sudah  besar,  kau  tak  perlu  cemas  tentang  keselamatanku. Karena  aku  menghargai  Cheonsa,  jadi  aku  memutuskan  untuk  pindah.”  Jawabnya  dengan  senyum  sumringah  yang  menurutku  seperti  dibuat-buat.  Kenapa  bocah  ini  jadi  semakin  terlihat  aneh  dimataku.  Apa  yang  sebenarnya  terjadi.

“Tapi  Hye,  aku  sudah  berjanji  pada  Orangtuamu  untuk  menjagamu  selama  kau  disini.”  Jelasku  padanya.  Aku  tak  ingin  Kim  Ahjjusi  kecewa  padaku  karena  tak  menepati  janji.

“Ck ! Aku  bukan  gadis  belia  yang  harus  dijaga  dua  puluh  empat  jam  penuh.  Apa  kau  tak  takut  kalau  aku  tetap  tinggal  denganmu,  aku  akan  jatuh  cinta  padamu ?”  Apa  dia  bilang.  Jatuh  cinta padaku ?  Yang  benar  saja.  Omong  kosong  apa  itu !

“Apa  yang  kau  katakan,  jangan  mencoba  untuk  menggodaku  dengan  omong  kosongmu  itu .”  Ku  raih  cangkir  ke  tiga yang  ku  pesan.  Meminum  isinya  dengan  sedikit  gusar.

“Hahahahahaha….. “  Tawa  Hyera  meledak  dan  memenuhi  ruangan.  Banyak  mata  manusia  menatap  heran  ke  arah  kami.  Bocah  ini  membuatku  malu  saja.

“Kau  pikir  aku  benar-benar  suka  padamu  Oppa?  Yang  benar  saja.”  Tawanya  masih  membahana,  tapi  dia  sedikit  mengecilkan  volume  suara.

“Diam  bodoh ! Ini  bukan  lelucon  yang  lucu.”  Aku  berdiri  dan  berjalan  meninggalkan  Hyera  yang  masih  bertahan  duduk  disana.  Hari  sudah  sore,  aku  harus  segera  pulang  sebelum  istriku  sampai  dirumah.  Tiba-tiba,  aku  merasakan  tangan  seorang  perempuan  bergelayut  manja  dilenganku.

“Kenapa  meninggalkanku  bodoh !”  Umpat  Hyera.  Kebiasaannya  dari  dulu  memang  tak  ada yang  berubah.  Dia  akan  mengamuk  kalau  tidak  ada  orang  yang  mau  menemaninya  makan.  Tapi  aku  tak  menggubris  dan  meneruskan  langkah  agar  bisa  cepat  sampai  rumah.

“Ayolah  Oppa ! Aku  kan  hanya  bercanda.  Kau  ini  lelaki,  tapi  gampang  sekali  merajuk.”  Cicitnya  disepanjang  jalan.

Aku  tak  menanggapi  ocehannya  dan  memacu  kaki  melangkah  lebih  cepat.  Gadis  ini  masih  tak  melepaskan  kontak  fisik  diantara  kami.  Karena  memiliki  kaki  yang  jenjang,  Hyera  tak  kewalahan  mensejajarkan  langkah  denganku.  Aku  sengaja  tak  membawa  mobil  hari  ini  untuk  sampai  ke  kantor.  Aku  menumpang  Donghae  yang  kebetulan  bekerja  pada  satu  perusahaan  denganku.

Hanya  butuh  waktu  lima  belas  menit  dari  cafe  untuk  sampai  ke  apartemen.  Tapi,  langkahku  terhenti  saat  didepan  sana  berdiri  seorang  perempuan  yang  menatap  sayu  ke  arahku. Kedua  tangannya  mengepal,  seperti  menahan  sesuatu  agar  tak  keluar  dan  meledak  ditempat  saat  ini  juga.  Apa  aku  melalakukan  kesalahan  lagi,  pikirku.  Ck ! Bodoh  kau  Cho  Kyuhyun.  Aku  seperti  tersadar.  Dengan  cepat  ku  lepas  tangan  Hyera  yang  masih  mengapit  lengan  kiriku.  Pasti  bocah  itu  berpikir  yang  macam-macam  melihat  posisiku  dengan  Hyera  yang  sangat  tidak  enak  dipandang  mata.

“Oppa….”  Lirih  Hyera.  Mungkin  dia  sadar  keberadaan  Cheonsa  yang  masih  menatap  kami  dengan  tatapan  yang  entahlah.  Sulit  aku mendeskripsikannya.

“Jangan  khawatir,  ayo  jalan !”  Perintahku.  Gadis  disampingku  ini  pasti  merasa  bersalah  pada  Cheonsa.  Kembali  aku  melangkah  dan  mendekat  ke  arah  istriku  yang  sudah  tak  menatap  kami  lagi. Kepalanya  sudah  menunduk,  dari  ekor  mataku,  sepertinya  dia  sedang  menatap  perutnya  yang  rata.  Apa  dia  akan  salah  paham  lagi  mengira  hubunganku  dengan  Hyera,  entahlah.  Akhirnya  dia  berjalan  masuk  dan  meninggalkanku  yang  semakin  berjalan  tak  tenang.

***

Disinilah  sekarang  aku  berdiri.  Berada  satu  ruangan  dengan  Kyuhyun  dan  Hyera  yang  sama-sama  diam  dan  tak  mengeluarkan  suara  hanya  menambah  suasana  didalam  lift  jadi  sedikit  canggung  dan  kaku.  Saat  kemarin  kami  bertengkar,  Kyuhyun  mengatakan  bahwa  hubungannya  dengan  Hyera  hanyalah  sebatas  hubungan  kakak  dan  adik.  Tapi,  melihat  Hyera  yang  bergelayut  manja  pada suamiku,  membuatku  menjadi  sangsi.  Apakah  Kyuhyun  berkata  seperti  itu  hanya  untuk  menutupi  perasaannya  didepanku.  Ku  hela  nafas  lirih.  Sepertinya,  keputusanku  tidak  bisa  ditunda  terlalu  lama  lagi.  Pria  yang  menikahiku  sudah  menemukan  wanita  yang  dicarinya  selama  ini.  Jadi,  senang  tak  senang  aku  harus  melepaskannya.

“Tring ..”  Suara  lift  terbuka,  menandakan  kami  sudah  sampai  ke  lantai  delapan.  Dengan  cepat  aku  keluar  dan  berjalan  lebih  dulu  meninggalkan  mereka.  Entahlah,  semacam  ada  rasa  perih  melihat  Kyuhyun  begitu  intim  dengan  perempuan  lain.  Hidupnya  memang  selalu  dikelilingi  dengan  wanita-wanita  cantik  yang  menggoda  iman,  tapi  itu  tidak  membuatku  khawatir  karena  Kyuhyun  tak  akan  pernah  tertarik  dengan  wanita-wanita model  seperti  itu,  beda  dengan  Hyera.  Tatapan  yang  ia  tunjukkan  hampir  sama  saat dia  menatap  Eonni.  Jadi,  apa  aku  salah  kalau  menganggap  suamiku  mulai  tertarik  dengan  Hyera.  Ku  masukkan  beberapa  digit  angka  untuk  bisa  masuk  ke  dalam  sana. Begitu  pintu  terbuka,  aku  langsung  menyeruak  masuk  dan  mengganti  snakers  ku  dengan  sandal  rumah.

“Cheonsa-ya,  biar  aku  saja  yang  memasak  makan  malam.”  Suara  Hyera  dibelakangku.  Tak  menoleh  padanya,  aku  hanya  menganggukkan  kepala.  Tugas  kampus  yang  semakin  hari  semakin  menyulitkan  hidup,  membuat  moodku  diambang  kerak  neraka.  Ku  raih  knop  pintu  dan  segera  masuk  kamar.  Tubuhku  rasanya  lelah  sekali.  Tapi  aku  bersyukur,  bayiku  tak  rewel  dan  membuat  banyak  ulah  didalam  perut.  Ku  lempar  tas  ke  sembarang  tempat  dan  langsung  menarik  selimut.  Membenamkan  tubuh  ke  dalamnya  tanpa  mau  bersusah-susah  membersihkan  diri  dulu.  Toh,  aku  bukan  istri  yang  punya  kewajiban  untuk  melayani  nafsu  suami.

Aku  mendengar  suara  pintu  terbuka  dari  balik  selimut  yang  membungkus  rapat  tubuhku.  Beberapa  saat  kemudian,  langkah  itu  mendekat  ke  arah  tempat  tidur.  Entah  apa  yang  dilakukan  Kyuhyun,  yang  pasti  ranjangku  sedikit  bergoyang  karena  seseorang  juga  ikut-ikutan  menjatuhkan  diri  atasnya.  Aku  hampir  memekik  saat  tangan  pria  itu  memeluk  pinggangku  dan  menindih  kakiku  dengan  kakinya.  Ck ! Berat  sekali,  seperti  kaki  gajah.  Masih  cemburu  dengan  adegan  murahan  yang  dia  umbar  dengan  Hyera  sesaat  sebelum  memasuki  apartemen,  ku  acuhkan  saja  tingkah  polahnya.

“Maaf  soal  yang  tadi.”  Bisiknya  tepat  ditelinga  kananku.  Aku  berbaring  membelakanginya.

“Itu  tidak  seperti  yang  kau  bayangkan.”  Kyuhyun  menghela  nafas  berat.  Tapi, aku  tetap  keukuh  pada  niatan  untuk  tak  meladeni  ocehannya.  Masalah  hatiku  saja  tak  habis-habis,  bagaimana  mau  menanggapi  perkataannya.  Lelah !

Pria ini  semakin  menjadi-jadi.  Dengan  frontal  dia  menyibak  kain  yang  menutupi  tubuh  bagian  atas  dan  langsung  membenamkan  wajahnya  disela-sela  rambut  panjangku,  pelukannya  juga  semakin  mengerat.  Apa  dia  tidak  berpikir  akibat dari  perbuatannya,  jantungku  berdentum  kencang  seperti  alunan  musik  disko  yang  diputar  di  club-club  malam.  Ku  eratkan  cengkeraman  tangan  pada  ujung  bantal  yang  ku  tiduri.  Nafasnya  yang  berhembus  dan  mengenai  kulit  leher,  membuat  bulu  kudukku  berdiri  tegak  dan  sedikit  geli.  Kyuhyun  benar-benar  tidak  waras.

Kakiku  hampir  kram  karena  bertahan  dalam  posisi  yang  sedikit  intim  itu  selama  hampir  satu  jam.  Dengkuran  kecil  yang  keluar  dari  mulut  Kyuhyun  membautku  hampir  terkikik.  Memang  benar  yang  diucapkan  banyak  orang.  Tak  ada  satu  orangpun  manusia  yang  sempurna  didunia  ini.  Sebulan  lebih  aku  tidur  seranjang  dengannya,  hampir  tiap  malam  aku  mendengar  si  manusia  kutub  ini  mendengkur.  Tanpa  sadar,  aku  mengelus  tangannya  yang  masih  erat  memeluk  perutku.  Aegi-ya,  apa  kau  bisa  merasakan  tangan  kekar  Appamu  Nak.  Gumamku  dalam  hati.  Aku  tersenyum  sendiri  seperti  orang  tak  waras.

Aku  mengubah  posisi  dan  menghadap  ke  arah  Kyuhyun.  Memandanginya  yang  terlelap  dengan  wajah  tenang  membuat  sudut  bibirku  tertarik  sempurna.  Dengan  keberanian  penuh,  ku  telusuri  wajah  malaikatnya  dengan  jari-jari  lentikku.  Mulai  dari  dahinya  yang  lebar  dan  sedikit  tertutup  rambut  lebatnya,  lalu  hidung  yang  tegak  dengan  garis  lengkungan  yang  tepat  dan  sempurna  terpahat,  bibir  yang  berisi  dan  beberapa  kali  pernah  ku  kecap  mambuat  darahku  berdesir  kembali.  Tapi,  imaginasiku  tentang  pria  ini  pecah  begitu  mengingat  ucapan  tidak  senangnya  dengan  posisiku  yang  menggantikan  Eonni.  Ku  tarik  jemariku  dari  wajahnya  dan  berniat  membersihkan  diri.  Tapi,  cekalan  tangan  Kyuhyun  menghentikan  niat  dan  membuatku  menelan  ludah  dengan  gugup.  Aku  seperti  seorang  pencuri  yang  ketahuan  mencuri  barang  berharga  milik  seorang  jejaka.

“Kenapa  berhenti?”  Nada  suaranya  membuatku  sedikit  menahan  nafas  gugup.  Aku  tak  berani  menatap  matanya.  Memandangi  langit-langit  kamar  yang  didominasi  warna  biru  muda  jauh  lebih  menyenangkan  daripada  memandangi  wajah  Kyuhyun.  Pria  itu  meraih  daguku  dan  menariknya  ke  arah  kanan,  membuat mata  kami  saling  beradu  pandang  untuk  sesaat.

“Aku  memang  bukan  pria  baik.  Aku  bahkan  selalu  membuatmu  tak  nyaman  dan  sakit  hati  dengan  segala  kelakuanku.”  Kyuhyun  membuka  pembicaraan  dengan  tema  yang  sedikit  sensitif.

“Setelah  Soojin  pergi,  aku  selalu  berpikir,  bagaimana  aku  menjalani  hidup  tanpa  dia.  Aku  begitu  kacau  dan  hancur  saat  menghadapi  kenyataan-kenyataan  pahit  yang  membuat  hidupku  serasa  mati.  Kakakmu  adalah  wanita  pertama  yang  membuatku  punya  sebuah  keinginan  yang  benar-benar muncul  karena  kehendakku  sendiri,  bukan  karena  kedua  orang  tuaku.”  Dia  berhenti,  tapi  mata  kami  masih  beradu  kontak  satu  sama  lain.  Aku  melihat  sebuah  kepedihan  dari  bola  mata  pekat  itu.

“Awalnya  aku  tak  setuju  dengan  permintaan  terakhir  Soojin.  Aku  merasa,  secara  tidak  langsung  akan  mengambil  masa-masa  mudamu  dengan  menikahi  pria  yang  tidak  kau  cintai.  Aku  tak  ingin  menciptakan  sebuah  neraka  dalam  hidupmu.”  Kyuhyun  seperti  sedang mendikte  apa  yang  selama  ini  bergelayut  dalam  otaknya.  Aku  tak  menimpali  atau  memotong  ucapannya.  Membiarkan  laki-laki ini  menumpahkan  segala  masalah  yang  menjadi  beban  dalam  pernikahan  kami  ku  rasa  keputusan  yang  tepat.

“Aku  tak  ingin  menjanjikan  apapun  pada  dirimu.  Aku  juga  tidak  akan  berakting  dihadapanmu  dengan  mengatakan  bahwa  aku  sudah  melupakan  Soojin.  Itu  butuh  waktu  dan  proses.  Jadi,  bisakah  kau  memberiku  kesempatan  untuk  memulai  hubungan  dari  awal?  Buatlah  aku  melupakan  masa  lalu  dengan  caramu  sendiri.  Aku  tak  memberikan  batasan  waktu untuk  itu.  Jadi,  maukah  kau  membantuku  dalam  hal  ini?”  Aku  tertegun  mendengar  rentetan  kalimat  yang  keluar  dari  mulut  pria  didepanku  ini.  Apa  Kyuhyun  sedang  mabuk.  Apa  dia  bersungguh-sungguh  dengan  ucapannya.

“Kyu …”  Jawabku  lirih.  Aku  menatapnya  untuk  yang kesekian  kali.  Mencari  sebuah  kejujuran  dari  sana  agar  aku  bisa melangkah  dengan  kepala  tegak.

“Aku  serius  Han.”  Dia  merapatkan  wajahnya,  membuat  kening  dan  hidung  kami  saling  bersentuhan.  Nafasnya  yang  sedikit  memburu  dan  hangat  membuat  jantungku  memompa  darah  dua  kali  lebih  cepat.  Entah  untuk  alasan  apa,  aku  menempelkan  bibirku  pada  bibir  tebalnya. Hanya  menempel saja,  tidak  melumat  atau  mencumbunya.  Mata  Kyuhyun  membulat,  sepertinya  dia  mendapat  shock  terapi  dadakan  karena  ulahku  ini.

“Kali  ini  ku  ampuni  kau.  Ku  beri  satu  kesempatan  lagi.  Tapi,  sekali  kau  menghancurkannya  aku  tak  akan  memberimu  apa-apa  lagi.”  Aku  tersenyum  dan  masih  betah  menatap  matanya  yang  sedikit  ada  garis  hitam  dibawah  sana.  Dengan  spontan,  tanganku  terulur  dan  mengelus  bagian  yang  membuat  Kyuhyun  seperti  memiliki  mata  panda.

“Ck ! Bagaimana  bisa  aku  menikah  dengan  seorang  panda.”  Omelku  dengan sedikit  memberengut.  Bukannya  jengkel,  pria  itu  malah  cekikikan  dan  tiba-tiba  menarik  tengkukku.  Mengadu  bibir  kami  dalam  sebuah  ciuman  yang  lembut,  tapi  itu  hanya  beberapa detik  saja.  Bibirnya  sudah  bergerak  dan  semakin  liar  menekan  bibirku.  Melumatnya  dengan  ritme  yang  sedikit  memburu,  aku  hampir  kehabisan  oksigen.

Bahkan  posisi  kami  sudah  sedikit  kacau.  Kyuhyun  menindihku  dan  semakin  gila  mencumbui  bibirku  yang  sedikit  mendesah  karena  ulahnya.  Lidah  kami  saling bertaut  dan  membelit  satu  sama  lain  membuat  saliva  saling  bercampur.  Sementara  tangan  pria  itu  sudah  mengelus  dadaku  dibawah  sana.  Kecapan-kecapan  panas  memenuhi  kamar  tidur  kami,  membiarkan  hasrat  tersalur  dan  mendominasi  alam  bawah  sadar.  Kyuhyun  menghentikan  ciuman  dan  memberikan  waktu  sejenak  untuk  saling  mengisi  paru-paru  yang  hampir  kosong  terisi  udara.

Pria  ini  kembali  meneruskan  kegiatannya,  mengecup  bibirku  sebentar  lalu  menelusuri  leherku  setiap  incinya.  Memberikan  tanda  yang  entah  harus  ku  sembunyikan  dengan  apa  saat  matahari  menyapa  bumi  esok  hari.  Ku  sisipkan  jari-jemari  diantara  rambut  lebat  suamiku  yang  semakin  menurunkan  ciumannya  menuju  tempat  paling  sensitif  yang  mampu  memacu  daya  kerja  sel  rangsangan  pada  tubuhku.  Satu  persatu  dia  membuka  kancing  kemeja  berwarna  biru  yang  membalut  tubuh  dan  mulai  mengecup  dadaku  dengan  pelan.  Menyurukkan  kepalanya  diantara  belahan  dada  yang  membuat  libido  Kyuhyun  semakin  menggila.

“Tok…Tok….Tok….”  Ketukan  pintu  dari  luar  menghentikan  kegiatan  kami.  Kyuhyun  memandangku  dan  itu  sukses  membuat  wajahku  bersemu  merah  seperti  tomat  busuk.

“Kau  malu  heh?”  Kekehnya  pelan.  Hidungnya  kembali  ditempelkan  pada  hidungku.

“Oppa,  Cheonsa  makan  malam  sudah  siap.”  Teriak  Hyera  dari  luar.  Oh  Tuhan ! Aku  melupakan  keberadaan  makhluk  lain  yang  berada  satu  atap  denganku  dan  Kyuhyun  saat  kami  bercinta  tadi.

“Ck ! Menganggu  saja.”  Gerutu  Kyuhyun.  Dia  berdiri  dan  merapikan  kemejanya  yang  sudah  lusuh  karena  ulahnya  sendiri. Dia  menoleh  ke  arahku  yang  masih  bertahan  dengan  posisi  terlentang.  Bahkan  membiarkan  bajuku  yang  terbuka  mengekspose  bagian  dada  yang  hanya  terlapisi  dengan  bra saja.

“Cepat  rapikan  bajumu  kalau  tak  mau  aku  menidurimu  saat  ini  juga.”  Suara  Kyuhyun  menyadarkan  hatiku  yang  masih  berbunga-bunga.  Cepat,  aku  menarik  selimut  dan  kembali  menyembunyikan  wajahku  yang  seperti  orang  idiot  dibawah  selimut  karena  menahan  malu.

_

Hanya  dentingan  suara  piring  dan  sendok  yang  saling  beradu  diruang  makan  apartemen  Kyuhyun.  Mereka  bertiga  melahap  makanan  dalam  diam.  Suasana  yang  sedikit  berbeda  dimata  Hyera,  membuat  rasa penasaran  gadis  itu  bertambah  berkali-kali  lipat.  Diliriknya  Kyuhyun  yang  masih  mengunyah  makanannya  dalam  diam,  sedangkan  Cheonsa  berada  pada  posisi  menunduk,  mengaduk-aduk  makanan  yang  belum  terjamah  sedikitpun.

“Apa  kau  tidak  suka  dengan  daging  itu?” Tanya  Hyera  pada  Cheonsa  yang  hanya  mengaduk-aduk  makanannya  tanpa  minat.

“Ah….Tidak ! Bukan  seperti  itu.”  Jawab  Cheonsa  sedikit  tergagap.  Dia  takut  Hyera  salah  paham  dan  mengira  dirinya  tak  menyukai  masakan  perempuan  yang  masih  menatapnya  sedikit  ragu.

“Kalau kau  tak  menyukai  daging,  jangan  memaksakan  diri.”  Hyera  tersenyum  lembut.  Seakan  meyakinkan  Cheonsa  kalau  dirinya  tak  marah  kalau  pun  Cheonsa  tak  berselera  dengan  menu  makan  malam  yang  lebih  banyak  didominas  daging.  Dia  hanya  memikirkan  Kyuhyun  waktu  memasak  tanpa  ingat  bahwa  Cheonsa  tidak  begitu  menyukai  daging.

“Ah  Tidak ! Sungguh  bukan  begitu  Hyera-ssi.”  Tiba-tiba  tangan  Kyuhyun  terulur  dan  mengangkat  piring  dihadapan  istrinya.  Memindahkan  daging  yang  membuat  selera  makan  Cheonsa  mengendur  ke  dalam  piringnya.

“Makanlah  yang  ini  saja.  Bukankah  kau  lebih  suka  ayam  dari  pada  daging.”  Dengan  telaten,  Kyuhyun  mengambil  beberapa  potong  daging  ayam  dan  meletakkannya  diatas  piring  Cheonsa.  Dan  entah  untuk  alasan  apa,  Pertama  kalinya  Hyera  merasa  sakit  melihat  pemandangan  yang  ada didepan  sana.

Satu  bulan  lebih  tinggal  bersama  Kyuhyun,  membuat  hatinya  semakin  tak  terkendali.  Begitu  menikmati  perhatian-perhatian  kecil  yang  diterimanya  saat  pria  itu  lebih  peduli  padanya  dibanding  dengan  istrinya  sendiri.  Perasaan  yang  dulu  dikubur  dalam-dalam  begitu  Kyuhyun  memutuskan  untuk  meminang  Soojin,  kini  kembali  muncul  hanya  karena  kebersamaan  singkat  yang  begitu  membuat  hati  kecilnya  sedikit  berharap.  Apakah  untuk  kali  ini  dia  harus  kembali  mengalah  dan  menyerahkan  Kyuhyun  pada  perempuan  lain.  Atau,  mengambil  keputusan  besar  yang  akan  menghancurkan  hidup  perempuan  yang  berada  dihadapannya.

Hatinya  semakin  berdenyut  melihat  kemesraan  laknat  yang  ditunjukkan  Kyuhyun.  Tangan  pria  itu  menyusuri  bibir  istrinya  yang  menyisakan  sebutir  nasi  yang  tak  ikut  tertelan  bersama nasi-nasi  yang  lain.  Hyera  mencengkeram  kuat  sendok  yang  berada  dalam  genggamannya.  Cinta  sepertinya  membuat  perasaan  kalut  memasuki  celah  rongga  dadanya.  Dia  sudah  mengambil  keputusan.  Tak  akan  meninggalkan  Kyuhyun  dan  berpindah  tempat  sebelum  pria  itu  menjadi  bagian  dari  kisahnya.

 

TBC

 

OKEY !! Jangan  protes  pendek  atau  kurang  feel.  Gw  udah  bilang   dari  awal  kalau  part  yang ini  hancur  banget.  Ada  sedikit  scene  panas  yang  entah  mengapa  tiba-tiba  mampir  begitu  saja  dalam  otak.  Dunia  hanya  milik  Kyuhyun  dan  Mbak  Han  dalam  part  ini. Wkwkwkwkwwkwkwk…….

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

61 thoughts on “[Freelance] Onnie Husband 4/?

  1. Aku udah bolak balij baca……..dasar shin jewoo mana lanjutannya dari tahun 2012 sampe sekarang manaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa jangan sampe ku bom ya blog nya

  2. sebenarnya dah baca lama…
    pie baru comment sekarang..
    aku suka ff ini.. dah lama nunggu pie belom muncul muncul juga kelanjutannya..
    huftt…. eon yang buat ayo donk lanjutinnn

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s